09 Ogos 2008

MAHKAMAH TOLAK 3 PETISYEN PILIHANRAYA 3 DUN DI PERAK

08/08/08Mahkamah Tinggi Ipoh hari ini menolak petisyen membatalkan keputusan Pilihanraya Umum kerusi Dewan Undangan Negeri (DUN) Lubuk Merbau, DUN Kuala Sepetang dan DUN Kuala Kurau.Petisyen tersebut dikemukakan calon-calon Barisan Nasional (BN) yang tewas di ketiga-ketiga kerusi tersebut - kesemuanya di Perak - dengan majoriti tipis.Dalam pilihanraya umum 8 Mac lalu, DUN Kuala Kurau dan Kuala Sepetang dimenangi oleh calon PKR. Manakala kerusi Lubuk Merbau dimenangi oleh calon PAS.Di Kulau Kurau, calon PKR, Abdul Yunus Jamahari menang dengan majoriti 467 undi. Beliau mendapat 8,224 undi manakala calon BN, Mohd Salleh Mat Disa mendapat 7,757 undi.Di Kuala Sepetang pula, calon PKR, Tai Sing Ng menang dengan majoriti 564 undi. Beliau mendapat 7,285 undi manakala calon BN, See Tean Seng mendapat 6,721 undi.Manakala di Lubuk Merbau pula, calon PAS, Mohd Zainuddin Mohd Yusof menang dengan majoriti 72 undi. Beliau mendapat 4,664 undi manakala calon BN, Datuk Jamal Nasir Radi memperolehi 4,592 undi.

PEGUAM ISLAM PERLU TERAJUI MAJLIS PEGUAM- ZULKIFLI NORDIN


Peguam Islam perlu terajui Majlis Peguam - Zulkifli Nordin
Harakahdaily Sat Aug 09, 08 5:38:00 pm MYT
KUALA LUMPUR, 9 Ogos (Hrkh) -"Sudah sampai masanya peguam yang beragama Islam mengambilalih teraju kepimpinan Majlis Peguam," kata ahli exco Persatuan Peguam Islam, Zulkifli Nordin.

Beliau berkata, ini bagi mengelakkan Majlis Peguam menganjurkan forum yang boleh menimbulkan kemarahan orang Islam.
Malaysiakini melaporkan, Zulkifli yang juga ahli Parlimen KeADILan Kulim-Bandar Baharu memberitahu pemberita demikian selepas menyertai perhimpunan membantah penganjuran forum awam 'memeluk Islam' anjuran majlis tersebut di ibu negara hari ini.
Beliau mendakwa, Majlis Peguam menganjurkan forum tersebut kerana hendak membuat provokasi terhadap orang Islam.
"Tetapi saya mewakili Persatuan Peguam Islam memberi amaran supaya tidak mencabar umat Islam kerana kesabaran mereka ada hadnya," katanya.
Forum awam tersebut akhirnya dihentikan ekoran bantahan umat Islam yang berhimpun di luar bangunan ibupejabat majlis tersebut.
Seramai 500 orang berkumpul di depan bangunan Majlis Peguam sejak awal pagi, sambil melaungkan "Hancur Bar Council", "Hidup Islam" dan "Batalkan Forum".
Mereka turut membawa sepanduk yang berbunyi "Jangan cabar Islam', "Jangan cetuskan kemarahan umat Islam demi keharmonian umat Islam" dan "Menjunjung keadilan, menyanggah kezaliman".
Zulkifli berkata, forum anjuran Majlis Peguam hari ini sebenarnya bukan dialog tetapi sebaliknya, satu program untuk memprovokasi terhadap umat Islam.
"Semasa saya berunding dengan presiden dan timbalan presiden Majlis Peguam, saya katakan kepada mereka bahawa forum ini tidak wajar diadakan.
"Saya katakan forum ini menguji kesabaran orang Islam," katanya yang gembira kerana umat Islam bersatu menyatakan suara mempertahankan hak mereka.
Sementara itu, Naib Presiden Gabungan Pelajar Melayu, Jais Abdul Karim berkata, beliau mendapat tahu 110 peserta telah menghadiri forum tersebut.
Katanya, 95 peratus daripada mereka adalah terdiri daripada orang bukan Islam.
"Semasa kami naik ke tempat forum, saya mendapati ia sedang berjalan dan kami memaksa mereka memberhentikannya.
"Ketika itu ada peserta mengeluarkan perkataan yang menghina kami," katanya sambil menambah "inilah perjuangan yang terpaksa kami lalui untuk menegakkan Islam".
Jais berkata, beliau berharap program seperti ini tidak lagi diadakan pada masa depan.
Katanya, sebanyak 29 penyokong NGO Islam datang untuk menyatakan sokongan membantah forum tersebut. - mks._

MAJLIS PEGUAM BATALKAN FORUM


KUALA LUMPUR, 9 Ogos (Hrkh) -Forum awam memeluk Islam anjuran Majlis Peguam pagi ini akhirnya dihentikan ekoran bantahan umat Islam yang berhimpun di luar bangunan ibu pejabat majlis tersebut.
Iklan

Malaysiakini dalam laporannya menjelaskan, Ahli Parlimen Kulim-Bandar Baru, Zulkifli Nordin memberitahu perhimpunan tersebut, bahawa beliau telah masuk ke dalam dan mendapati forum itu telah dibubarkan.
"Saya naik sendiri dan melihat forum telah dibubarkan dan saya memberitahu (mereka), tidak mahu lagi forum seperti ini diadakan.
"Kita mahu tindakan yang lebih keras diambil pada masa-masa depan," katanya kepada perhimpunan tersebut pada kira-kira jam 10.30 pagi.
"Kita memberi jaminan mereka boleh beredar dari bangunan ini," kata beliau yang juga ahli Majlis Kepimpinan Tertinggi (MPT) KeADILan.
Seramai 500 orang sedang berkumpul di depan bangunan Majlis Peguam sejak awal pagi kerana membantah penganjuran forum awam memeluk Islam anjuran majlis tersebut.
Mereka melaungkan "Hancur Bar Council", "Hidup Islam" dan "Batalkan Forum".
Mereka turut membawa sepanduk yang berbunyi "Jangan cabar Islam', "Jangan cetuskan kemarahan umat Islam demi keharmonian umat Islam" dan "Menjunjung keadilan, menyanggah kezaliman".
Sementara itu, Ketua Polis Dang Wangi, Ketua Polis Dang Wangi, ACP Dzulkarnian Abdul Rahman, memberitahu sidang akhbar bahawa beliau telah berunding dengan Majlis Peguam supaya menghentikan forum tersebut.
"Semasa rundingan, mereka boleh menerima cadangan kita.
"Polis mempunyai kuasa untuk menasihatkan mereka menghentikan forum ini setelah melihat ancaman keselamatan yang kian meningkat," katanya.
Beliau berkata, pihaknya juga sedang menyiasat satu botol yang dijumpai di situ.
"Saya berpuashati kerana mereka bersikap profesional. Semasa rundingan, saya menasihatkan supaya forum ini dibatalkan.
"Insya-Allah keadaan akan kembali pulih semula," tambahnya.
Menurutnya lagi, tidak ada sebarang tangkapan dibuat dan kedua-dua pihak telah memberi kerjasama kepada pasukan polis.
Pada jam 10.55 pagi, orang ramai sudah beredar dari kawasan tersebut. - mks

SULTAN MUHAMMAD AL-FATEH


" Kota Konstantinopel kini bernama Istanbul. Kota yang kaya akan arsitektur dan seni Islam ini terletak di tepi selat yang terindah di dunia, yakni selat Bosporus (Turki). Istanbul mempunyai daya pikat bagi wisatawan, lokal dan mancanegara. Daya tarik itu apalagi kalau bukan bangunan-bangunan bersejarah, museum, baik bangunan peninggalan masa Byzantium maupun peradaban Islam.
Di antara obyek wisata yang paling banyak dikunjungi itu antara lain adalah Aya Sophia (peninggalan Kerajaan Byzantium), Masjid Biru yang memiliki enam menara, dan Istana Topkapi yang dibangun pada tahun 1462.
Dalam eksiklopedi disebutkan, Konstantinopel dibangun oleh Kaisar Constantine Agung sebagai ibukota Kekaisaran Romawi, di tempat bekas Kota Byzantium Lama (324-330). Karena dibangun oleh Constantine Agung itulah kota ini kemudian dinamakan Konstantinopel (Constantinople). Ketika kerajaan Romawi pecah menjadi dua, kota ini tetap menjadi ibukota Kerajaan Romawi Timur atau Kerajaan Byzantium. Pada tahun 1455 Konstantinopel ditaklukkan oleh Dinasti Turki Othman.

Sejarah menyebutkan, pasukan Islam yang pertama kali menyerbu Konstantinopel adalah pasukan yang dipimpin oleh Mu’awiya bin Abi Sufyan saat pemerintahan Khalifah Ali bin Abi Thalib ra pada tahun 34 H. Penyerangan berikutnya dilakukan oleh putranya Yazid pada 47 H, kemudian oleh Sufyan bin Aus pada tahun 52 H yang selanjutnya diikuti oleh Salma saat pemerintahan Khalifah Umar bin Abdul Aziz pada tahun 97H.
Konstantinopel kembali diserbu selama pemerintahan Khalifah Hisham bin Abdul Malik pada 121 H dan serbuan terakhir selama pemerintahan Khalifah Harun Al Rashid pada 182 H. Upaya penyerbuan ini berhenti ketika pemerintahan Islam mulai melemah dan retak serta banyak mengalami rongrongan baik dari dalam maupun luar. Lemahnya pasukan Islam dan kuatnya pasukan Byzantium membuat semua upaya untuk menguasai Konstantinopel itu gagal.
Penyerbuan kembali Konstantinopel terjadi delapan abad setelah penyerbuan pertama. Adalah Kesultanan Uthmany (Ottoman) yang berhasil menaklukkan Konstantinopel pada 857 H. Dengan keberhasilan ini maka ‘ramalan’ Nabi bahwa umat Islam akan dapat membebaskan Konstantinopel, sebagaimana disebutkan oleh sebuah hadits riwayat Imam Ahmad, terwujud.
Pada tahun itu, tepatnya tanggal 16 Rabi’ul Awwal, Muhammad Al Fateh, Sultan Uthmany yang berkuasa pada waktu itu mengerahkan sekitar 150 ribu tentara Islam. Al Fateh telah melakukan persiapan luar biasa untuk menggapai kemenangan itu.
Sejarawan Islam, Ismail Hami Danshbund, yang hidup sezaman dengan Sultan Muhammad Al Fateh melukiskan, sejak menaiki singgasananya Sultan harus rela ‘begadang’ setiap malam guna mempelajari peta dan keadaan Kota Konstantinopel guna mencari strategi yang jitu untuk penyerangan. Sultan mempelajari lokasi-lokasi mana yang cocok untuk pertahanan dan mencoba menemukan titik-titik kelemahan musuh.
Selain itu, Sultan juga mencoba mengevaluasi kegagalan pasukan Islam sebelumnya. Tak cuma itu, ia terlibat diskusi dengan para pembantunya untuk menemukan strategi terbaik. Sultan juga memerintahkan para insinyur untuk membuat peralatan atau fasilitas pendukung penyerbuan. Para insinyur itu membuat meriam dam bom ‘raksasa’.
Artileri-artileri berat juga digunakan untuk penyerbuan ke Konstantinopel. Sultan juga melibatkan para kaum cendekiawan dan para imam yang memiliki otoritas seperti Sheikh Alqourany, dan Sheikh Khisrawi, yang telah memotivasi para tentara untuk berjihad.
Begitu tentara Islam mencapai dinding-dinding pertahanan kota, Sultan memerintahkan pasukannya untuk mengumandangkan adzan dan mendirikan shalat berjamaah. Demi menyaksikan 150 ribu pasukan Muslim shalat di belakang pemimpinnya dengan suara takbir yang menggema, pasukan Byzantium yang Kristen itu mulai kecut dan cemas. Mental mereka jatuh.
Setelah Sultan menempatkan para tentaranya, dia lalu mengirim pesan kepada Raja Byzantium. Isinya; pasukan Islam akan mengambil alih kota dengan memberi jaminan keselamatan dan menjaga kehormatan seluruh penduduknya.
Namun ajakan damai ini ditolak oleh Raja. Bahkan ia mengumumkan perang melawan pasukan Islam. Karena itu pasukan Muslim kemudian membombardir kota selama 48 hari lamanya. Ketika Raja Constantine merasa terdesak, dia lalu meminta bantuan paus yang kemudian mengirimkan lima kapal berisi senjata, perbekalan, dan tentara guna memperkuat moral pasukan Byzantium. Mereka gembira menyambut bantuan ini.
Namun, kegembiraan mereka tidak berlangsung lama. Pagi berikutnya, mereka dikejutkan oleh kehadiran 80 kapal musuh di dalam teluk Bosporus. Sultan dengan ketajaman strateginya membawa kapal-kapal itu menghadang laju kapal kiriman paus itu. Kapal-kapal bantuan paus ini dihujani artileri pasukan Ottoman. Dan merekapun terbakar. Tapi ini tak membuat Constantine menyerah begitu saja.
Memang, pasukan Islam belum sampai ke benteng yang ada di jantung kota. Untuk bisa menyerbu kota, Sultan memerintahkan pasukannya untuk membuat terowongan bawah tanah.
Selain itu, Sultan meminta pasukan untuk menyiapkan senjata-senjata rahasia hasil bikinan para insinyurnya. Senjata rahasia ini berupa sebuah menara raksasa yang bisa digerakkan ke mana saja. Menara yang bisa menampung ratusan tentara di dalamnya ini tingginya melebihi tinggi benteng/tembok kota Konstantinopel. Senjata rahasia ini membuat bulu kuduk pasukan Byzantium berdiri. Sebab, mereka mengira tentara Muslim dibantu oleh ’setan-setan’.
Setelah pasukan Islam berhasil menjebol benteng bagian tengah, pasukan Kristen berhasil merusak ‘menara yang bergerak’ dengan melempari zat-zat kimia. Kendati demikian, pertahanan kota mulai melemah. Ketakutan membersit di wajah para tentara Byzantium.
Malam harinya, pasukan Bizantium menghabiskan waktunya di dalam gereja. Mereka berdoa agar Tuhan mengirimkan bala bantuannya agar Konstantinopel selamat dari pasukan Muslim. Saat yang bersamaan, Sultan menghabiskan malamnya untuk memotivasi para tentaranya dengan mengingatkan mereka akan hadits Nabi di atas, dan berdoa mengharap kemenangan dari Allah.
Paginya, pasukan Islam kembali menyerang. Mereka memanjati dinding dengan tangga atau melompat dari dalam ‘menara-menara’, Mereka menghujani benteng bagian dalam kota dengan meriam-meriam. Tetapi, penyerangan ini tak membuahkan hasil. Pasukan Byzantium dengan gagah berani mempertahankan kotanya. Ribuan tentara Muslim gugur sebagai syuhada. Ketika Sultan menyaksikan hal ini, dia lalu memerintahkan pasukannya untuk mundur.
Sembari mundur Sultan meminta pasukannya untuk terus membombardir kota hingga waktu tengah hari. Tentara Muslim kembali menyerang dan beberapa Mujahidin dapat memasuki kota. Yang pertama kali dapat memasuki kota adalah Hasan Ulu Badi dengan 30 anak buahnya. Namun, mereka semuanya gugur menjadi syuhada ketika ratusan anak panah menghujani mereka dari segala penjuru. Demi melihat hal ini pasukan Muslim kemudian mulai mundur, dan bahkan mereka nyaris mengambil langkah seribu.
Pada kondisi kritis inilah Al Fateh tampil ke depan. Ia membangkitkan semangat para tentaranya dengan mengisahkan keberanian pasukan Nabi saat perang Uhud. Sembari mengutip hadits Sultan berseru, ”Anakku, di sini saya siap untuk mati di jalan Allah, barangsiapa yang menginginkan kesyahidan, mari ikuti saya.” Sejenak kemudian, tentara Muslim yang tadinya hendak mundur kembali menyerbu mengikuti Sultan laksana banjir bandang yang membobol pertahanan kaum Kuffar. Mereka akhirnya dapat merebut kota dan menegakkan kalimat Allah. Inilah awal bagi berkembangnya Islam di Eropa.