22 Disember 2008

TANGAN MANUSIA MUSNAHKAN ALAM SEKITAR


Abdul Shukur Harun Mon Dec 15, 08 11:18:20 pm MYT
Beberapa ekor ibu monyet dan anak-anaknya berkeliaran tidak menentu di tengah jalan beberapa buah banglo di kawasan perumahan mewah di lereng bukit itu.


Sang ibu mengejar anak-anaknya ke sana ke mari dengan teriakan yang hanya dimengerti oleh anak dan ibu monyet itu. Namun anak-anak monyet itu berkejar-kejaran dengan riuhnya.
Warga hutan itu sudah kehilangan tempat tinggal sejak pepohon di kawasan hutan yang didiaminya turun temurun itu ditebang dan tanahnya diratakan oleh manusia untuk projek perumahan mewah. Di hujung banglo-banglo itu apartmen mewah dan rumh teres.
Dahulunya tempat ini ialah sebuah kawasan hutan yang tidak berapa tebal, tetapi sangat meneduhkan. Di pinggirnya ada sebatang anak sungai kecil yang sangat jernih airnya dengan ikan kecil berenang beba ke sana ke mari. Warga monyet menjadikan tempat ini makan minum.
Sesekali, bagi mereka yang tahu, ada juga orang yang datang berpiknik bersama keluarga, membawa makanan. Namun tempat ini untuk masa yang demikian lama, menjadi perkampungan monyet dan hidupan yang lain. Malah ada orang menjumpai ular sawa yang besar.
Di siang hari, burung-burung riuh rendah beterbangan bebas. Paginya sang ibu beterbangan mencari makan dan petangnya pulang membawa makan di paruh untuk habuan anaknya. Demikian hubungan kasih sayang para unggas dan monyet-monyet di situ.
Hutan digondolkan
Namun kini semuanya telah musnah, suasana sama sekali berubah. Beberapa tahun lalu hutan kecil itu digondolkan, dengan trakter dan buldozer, lori-lori pengangkut kayu keluar masuk di jalan berlumpur.
Kebisingan tidak terperikan lagi dengan bunyi mesin pemotong pokok besar dan kecil, menenggelamkan bunyi warga monyet yang berkeliaran, menjerit kerana kehilangan tempat tinggalnya.
Inilah derita warga hutan di situ apabila hutan tersebut diteroka untuk jadi kawasan perumahan mewah, menjadi rebutan para elit mendiaminya kerana pandangan di bawah bukit itu, dengan gemerlapan lampu-lampur kota besar dan bangunannya demikian indah dan menarik.
Tidak siapapun yang mendengarkan jeritan warga hutan itu dan jadilah haiwan ini, serta anak sungai yang jerih airnya, korban suatu pembangunan yang ama sekali tidak bersifat kemanusiaan.
Inilah suatu gambaran betapa tidak ramahnya manusia kepada lingkungan alam sekitar. Sedangkan banyak kali Allah s.w.t. mengingatkan manusia menerusi Al-Quran mengenai kejadian alam ciptaan-Nya dan perlunya manusia memelihara alam itu - langit, bumi, bukit bukau, gunung ganang, lautan, sungai, pepohonan dan segalanya.
Sehinggakan di dalam peperangan sekalipun, Rasulullah s.a.w. pun mengingatkan mereka yang berperang supaya janngan memusnahkan pepohon, jangan membunuh kanak-kanak, orang tua dan wanita.
Mesej Al-Quran dan hadis sangat banyak yang mengingatkan manusia supaya memelihara alam sekitar, malah undang-undang juga sudah digubal supaya memeliharanya. Namun manusia, makhluk yang dilengkapkan dengan akal fikiran serta perasaan, masih tidak pedulikan semua itu.
Asap kotor
Setiap hari manusia menebang pohon di hutan, menceroboh kawasan tadahan, memusnah dan mengotorkan sungai, sementara kegiatan industri pula menghembuskan asap kotor mengandungi racun dari kilang mereka. Semuanya ini disedut oleh manusia melalui helaan nafas mereka. Pelbagai penyakit pun menyerang manusia.
Di mana-manapun baik di negara Asia, Afrika, mahupuh di negara Barat, alam sekitar sedang dimusnah oleh manusia secara sistematis.
Dr. Yusuf Al-Qaradawi telah menyebutkan dalam bukunya "Riayatul-Bayiat fi Syariatul-Islam" atau "Islam Agama Ramah Lingkungan (Alam Sekitar)" menyebutkan bahawa Islam berusaha menjaga alam sekitar dan segala elemennya dengan cara memberikan penekanan terhadap tuntutan moral, peraturan dan undang-undang.
Di samping itu, katanya, Islam juga meningkatkan pertumbuhan dan memelihara keindahannya. Selain itu, Islam juga, kata Yusuf Al-Qaradawi, menentang sekeras-sekerasnya setiap bentuk dan tindakan memusnahkan alam sekitar, mahupun menghancurkan segala elemennya dengan mengkategirikan tindakan itu amat dilarang, yang akan memperoleh hukuman berat daripada Allah s.w.t.
Setiap perbuatan memusnahkan alam sekitar itu, katanya perlu dihentikan segera, baik dengan menggunakan tangan serta hati. Bermakna ia mencegah kemungkaran.
Menurutnya, di antara bentuk pemusnahan alam sekitar yang sangat dilarang oleh syariat Islam ialah dalam bentuk tindakan kekerasan atau memusnahkan makhluk Allah s.w.t. terutama yang menyangkut spesies binatang di dalam hutan, seperti monyert, burung-burung dan sebagainya, bahkan haiwan liar seperti harimau, singa, gajah, beruang dan sebagainya.
Beliau menyebutksn mengenai hadis Rasulullah s.a.w. yang menyebutkan bagaimana seorang perempuan yang telah mengurung seekor kucing hingga mati kelaparan. "Seorang perempuan masuk neraka," sabda Nabi s.a.w., "kerana telah mengikat seekor kucing tanpa memberinya makan atau membebaskannya di atas bumi mencari makanan."
Yang dimaksudkan "makanan di atas bumi" adalah segala jenis serengga, ulat, tikut dan segala makhluk perosak, Perempuan itu, baginya, memang layak masuk neraka kerana demikian kejam hatinya dan pudarnya kasih saying terhadap makhluk yang lemah itu.
Bayangkan di sini bagaimana monyet dan anak-anaknya bertebaran apabila hutan dengan segala pohon dan buahnya yang selama ini menjadi tanpat tempat tinggalnya dimusnahkan hanya untuk sebuah pembangunan yang tidak terkawal.
Tuntutan nafsu
Semuanya kerana manusia memenuhi tuntutan nafsunya yang melampau untuk membina bangunan gagah perkasa, kediaman mewah di atas tanah yang selama ini menjadi tempat tinggal haiwan di rimba.
Sebuah cerpen nobelis Azizi Haji Abdullah berjudul "Kera dan Lebuh Raya" menggambarkan bagaimana keluarga monyet bertempiaran apabila tempat tinggalnya dimusnahkan untuk membina lebuh raya.
Warga monyet itu berkeliaran di lebuh raya yang baru dibina, yang akhirnya dirempuh oleh pelbagai kenderaan yang lalu, semuanya mati. Tidak ada siapa yang menangisi monyet yang malang itu.
Demikian juga dengan sungai yang tercemar akibat kumbahan kotoran dari industri, ataupun lumpur dari projek membina pelbagai bangunan berdekatan di situ. Bagi saya ini sebuah tragedi kemanusiaan yang sangat parah dan sangat mengundang kemurkaan Allah s.w.t.
Mengapa terjadi pemusnahan alam sekitar itu secara berleluasa, walaupun pelbagai undang-undang dan peraturan disediakan oleh setiap negara supaya mengawalnya, bahkan Bangsa-Bangsa Bersatu sendiri melalui agensi alam sekitarnya membuat peraturan khusus supaya negara-negara di dalam PBB memelihara alam sekitar.
Namun tangan manusia terus meneruskan mencemarkan sungai dan lutan, menumpahkan minyak dan sisa kotoran yang banyak, memusnahkan bukit bukau, menebang pokoknya dengan rakus.
Akibat perbuatan manusia, akhirnya alam sekitar menimbulkan reaksi mengejutkan, menggambarkan kemarahannya yang amat sangat terhadap perlakuan manusia terhadapnya.
Banjir besar
Cuaca tidak menentu, ribut taufan dan hujan lebat tidak henti-hentinya di sana sini, mengakibatkan banjir besar di sana sini, menghanyutkan rumah dengan sangat pantasnya, tanah lumpur meluncur dari lereng bukit yang telah diratakan, merenggut jatuh semua rumah atau pelbagai bangunan yang ada di atasnya.
Al-Quran dalam Surah Al-Rahman: 5-9, mengingatkan manusia tentang kewajipan memelihara alam sekitar: "Matahari dan bulan beredar menurut perhitungan. Dan tumbuh-tumbuhan serta pohon-pohonan, keduanya tunduk kepada-Nya. Dan Allah telah meninggikan langit dan Dia telah meletakkan neraca keadilan, supaya kamu jangan melampau batas tentang renaca itu. Dan tegakkanlah (laksanakanlah) timbangan itu dengan adil dan janganlah kamu mengurangi neraca itu."
Ini prinsip mengenai penjagaan alam sekitar yang telah diamanahkan oleh Allah s.w.t. kepada manusia, iaitu supaya sentiasa menjaga keseimbangannya. Namun manusia terus menerus merosakkannya.
Al-Quran dan hadis Nabi s.a.w. sangat banyak mengingatkan manusia supaya menjaga kepentingan bumi yang telah dihamparkan oleh Allah s.w.t. Namun nikmatNya itu seperti telah dilupakan.
Umat Islam, khususnya, sangat menjaga ibadat khususnya seperti solat, puasa, mengeluarkan zakat dan menunaikan fardhu haji, namun di antara mereka ada yang masih tidak berusaha memelihara alam sekitar. Pada hal ini juga adalah sebahagian kewajiban orang beriman. _