28 April 2008




"Pilihanraya ke 12 sudah berlalu. Keputusan Pilihanraya yang menyebabkan dunia menerima kejutan. Pihak Barisan Nasional terkejut dengan berita kekalahan teruk, pihak Pakatan Rakyat pula terkejut dengan berita kemenangan yang tidak disangka-sangka.Dalam satu majlis ijtimak PAS Selangor sebelum pilihanraya, pihak Jabatan pilihanraya PAS Selangor mengatakan, kita bersedia untuk menjadi pembangkang yang kuat. Tetapi, dengan kejayaan piliharaya kali ini, sepatutnya kita kena bersedia menjadi pemerintah yang kuat, bukannya pembangkang yang kuat. Pun begitu, kemenangan hendaklah diterima dengan ridha dan berusaha kearah membina sebuah pemerintah yang kuat, agar kemenangan ini tidak menjadi fitnah kepada kemampuan pada pemerintahan Pakatan Rakyat.

PERJANJIAN HUDAIBIYYAH Membaca sirah nabi, kita akan dapati satu keadaan, yang mana Nabi Muhammad SAW telah mengadakan satu perjanjian antara orang islam dan Kuffar Quraish. perjanjian yang dimetri bermula dengan mimpi Nabi SAW yang menyeru agar pada tahun ke enam Hijrah dilakukan haji ke Kota Makkah. Para sahabat yang terdiri dari Muhajirin amat gembira dengan berita ini. Mengenangkan kampung halaman yang sudah lama ditinggalkan itu, menyebabkan keseronokkan mereka melihat kampung halaman mula terbayang dalam pemikiran mereka. Baginda SAW menyeru umat Islam di madinah, tidak kira orang Ansor atau Mahajirin, agar bersiap sedia untuk berangkat ke Makkah untuk menunaikan haji pada tahun tersebut. Bukan sekadar itu, Baginda SAW juga mengkhabarkan kepada seluruh dunia arab bahawa umat Islam akan bertolak ke Makkah pada bulan Zulkaedah untuk menunaikan haji pada bulan Zulhijjah. Seruan Nabi SAW itu, sedikit sebanyak memberi satu gambaran kepada dunia Arab bahawa sangkaan mereka yang menyangka, Ajaran Nabi SAW telah menafikan upacara nasional dan agama yang diamalkan oleh moyang-moyang mereka, iaitu menunaikan haji dan Umrah di Makkah adalah sangat meleset. Dalam memulakan perjalanan, Baginda SAW telah berpesan kepada seluruh sahabat yang hendak menunaikan haji agar tidak membawa senjata perang, tetapi cukup sekadar membawa senjata kebiasaan sahaja. Begitujuga, apabila sampai di Zu Al-Hulaifah, baginda SAW bersama 1800 orang sahabat telah memakai Ihram yang menandakan perjalanan ke Makkah itu bukanlah bertujuan untuk berperang sepertimana yang disangka kebanyakkan orang arab ketika itu. Dalam perjalanan ke Makkah, iaitu apabila sampai di satu tempat yang bernama Asfan, Baginda SAW diberitahu oleh seorang perisik dari bangsa Kuzaah bahawa orang-orang Kafir Quraish telah mengadakan sekatan jalan raya di kawasan yang berhampiran dengan Makkah, iaitu satu tempat yang bernama Zu Al-Tuwa. Sekatan jalanraya itu pula, diketuai oleh seorang yang sangat dikenali keperkasaannya dalam menghadapi peperangan, iaitu Khalid bin Al-Walid bersama 200 tentera berkuda. Mendengar berita tersebut, Baginda SAW meminta pandangan dari sahabat-sahabat berkenaan pengetahuan mereka tentang laluan lain untuk ke Makkah agar tidak bertembung dengan tentera Khalid yang sedang melakukan sekatan jalan Raya. Seorang pemuda dari suku Aslam telah menawarkan diri untuk memandu para haji dari madinah agar melalui laluan Al-Hudaibiyyah (sekarang disebut sebagai As-Sumaisi) untuk menuju ke Makkah. Sesampai di Al-Hudaibiyyah, Unta yang dinaiki oleh Nabi telah berlutut disitu, menyebabkan Baginda SAW pun mengarahkan kepada para sahabat agar membina khemah disitu. Tentera pimpinan Khalid mengetahui pergerakan umat Islam, menyebabkan mereka bertindak menuju ke arah yang sama dengan harapan dapat menyekat kemaraan para haji umat Islam untuk menunaikan haji pada tahun tersebut. Disebabkan Al-Hudaibiyyah bukan kawasan kekuasaan Makkah lagi ketika itu, menyebabkan pihak tentera pimpinan Khalid tidak boleh bertindak, menyebabkan beliau telah mengarahkan agar pihak kerajaan Makkah dapat menghantar wakil untuk berbincang dengan Baginda SAW. Dengan itu, datangkan tiga orang wakil dari Kerajaan Makkah untuk berbincang dengan Nabi SAW, tetapi segala perbincangan itu, Baginda SAW tetap dengan pendirian untuk masuk ke Makkah juga pada tahun tersebut. Masa berlalu begitu pantas, pihak tentera Khalid masih tetap mempertahankan sempadan agar umat Islam tidak dapat masuk ke Makkah pada tahun tersebut, menyebabkan Baginda SAW telah mengarahkan Saidina Osman bin Affan pergi ke Makkah sebagai Wakil baginda dalam melakukan perbincangan tentang kehadiran mereka untuk melakukan haji pada tahun tersebut. Saidina Osman pergi ke Makkah. Melihatkan Saidina Osman merupakan soerang yang dihormati dikala sebelum kemasukannya kedalam islam lagi, maka kehadiran Saidina Osman itu disambut dengan baik. Dalam perbicangan antara Saidina Osman dan wakil-wakil kerajaan Makkah ketika itu, pihak Makkah tetap berkeras tidak mengizinkan umat Islam mengerjakan haji pada tahun tersebut. Kepulangan Osman ke Al-Hudaibiyyah mengambil masa yang lama, sehinggakan dikhabarkan bahawa Saidina Osman telah dibunuh. Berita itu menyebabkan ramai dari kalangan sahabat mula marah dan mendesak agar berlaku peperangan dengan kerajaan Makkah. Keadaan itu menyeabbkan baginda SAW menjadi kecamuk yang menyebabkan baginda Saw menyeru para sahabat agar melakukan Baiaah Ridhwan, iaitu janji setia mempertahankan islam sehingga titisan darah yang terakhir. Perjanjian telah disaksikan oleh Allah menerusi firman-Nya, iaitu;

لَقَدْ رَضِيَ اللَّهُ عَنِ الْمُؤْمِنِينَ إِذْ يُبَايِعُونَكَ تَحْتَ الشَّجَرَةِ فَعَلِمَ مَا فِي قُلُوبِهِمْ فَأَنْزَلَ السَّكِينَةَ عَلَيْهِمْ وَأَثَابَهُمْ فَتْحًا قَرِيبًا

Maksudnya; ” Sesungguhnya Allah telah ridha terhadap orang-orang mukmin ketika mereka berjanji setia kepadamu di bawah pohon, maka Allah mengetahui apa yang ada dalam hati mereka lalu menurunkan ketenangan atas mereka dan memberi balasan kepada mereka dengan kemenangan yang dekat (waktunya)” (Surah Al-Fath : 18)

Semasa Baiah sedang dilakukan, Saidina Osman timbul, yang menyebabkan disitulah bermulanya titik permulaan dalam perdamaian yang sangat diidam-idamkan oleh nabi SAW. Pemergian Osman berjumpa dengan wakil-wakil kerajaan Makkah, mengambil satu keputusan bahawa pada tahun tersebut, umat Islam tidak dibenarkan melakukan haji di Kaabah. Pun begitu, bagi menyelesaikan masalah ini, Saidina Osman mencadangkan kepada kerajaan Makkah agar menghantar wakil untuk berbincang dengan Nabi SAW dalam menyesaikan masalah ini. Dengan itu, menyebabkan orang Quraish Makkah telah menghantar Suhail bin Amr untuk melakukan perjanjian dengan Nabi SAW. dalam perjanjian tersebut, banyak perkara yang dipersetujui oleh Nabi SAW, tetapi tidak disetujui oleh kebanyakan sahabat. Pun begitu, memperlihatkan kepada maslahat, perjanjian tersebut terpaksa dilaksanakan oleh Nabi SAW. Kalimah ”Bismillah Ar-rahman ar-rahim” diminta untuk ditukarkan kepada ”Bismikallah” menjadi isu penting yang dipolitikkan oleh Suhail, tetapi sikap nabi SAW yang mahu melihat kesan keuntungan dalam menguasai Makkah menyebabkan Nabi SAW akur dengan desakkan tersebut. Apa yang pasti, disebalik toleransi dalam beberapa isu dalam perjanjian tersebut, menyebabkan terhasillah satu perjanjian, yang antara kandungan perjanjian tersebut adalah, dilarang berperang antara Muslim dan Kuffar Quraish selama sepuluh tahun. Penerimaan nabi SAW dengan perjanjian tersebut menyebabkan peluang bagi Nabi dan para sahabat menyampaikan dakwah, yang menyebabkan dikala itu, ramai ”orang-orang besar” dari kalangan Quraish yang memeluk Islam, seperti Khalid bin Al-Walid, Amru bin Al-AS dan sebagainya. Dengan kejayaan itu, berlakulah pembukaan kota Makkah yang menyebabkan islam berjaya memerintah di Makkah dan berjaya juga mengeluarkan segala patung-patung berhala yang berada di keliling Kaabah ketika itu.

KEMENANGAN PERTAMA BUAT PAS Melihat senario politik sekarang, Kelantan dan Kedah seratus peratus telah menjadi kepunyaan PAS, tetapi keadaan berbeza di negeri perak, Selangor dan Pulau Pinang, yang kemenangan di sana hanya menempatkan PAS sebagai antara wakil kerajaan yang wujud. Maka dengan itu, kemenangan ini bukanlah kemenangan yang mutlak yang boleh kita bertindak sesuka hati, bahkan hendaklah diambil sikap bertoleransi dengan parti-parti yang tidak seidealogi dengan PAS. Dilihat kepada sirah, didapati baginda SAW mengambil sikap toleransi dalam perjanjian Hudaibiyyah demi melihat kemenangan besar bagi Islam. Maka keadaan yang sama juga perlu digunakan oleh PAS dalam menghadapi Pakatan rakyat. Melihat kepada cadangan penubuhan Pakatan Rakyat, dilihat islam tidak dijadikan dasar pemerintahan, maka dengan itu, dengan kehadiran PAS, sedikit sebanyak memberi ruang kepada PAS mengambil segala kesempatan yang ada dalam menyampaikan dakwah islamiyyah dengan memberikan model terbaik dalam pemerintahan. Dengan itu, sudah pasti golongan non muslim akan mendengar Islam, begitujuga teman-teman Pakatan Rakyat yang akhirnya mereka meyakini bahawa dengan islam sahaja dapat memberi keamanan kepada mereka.
PENUTUP
Kemenangan ini janganlah kita mengambil sikap terburu-buru dalam menyerang individu tertentu yang terdiri bukan parti islam. Kadangkala ada sebilangan mereka yang tidak berapa setuju dengan pendirian PAS dalam sesuatu isu, yang dengan itu, janganlah pihak tertentu dalam PAS menyerang mereka yang boleh meretakkan lagi keadaan Pakatan Rakyat. Jika Nabi SAW boleh bertoleransi dengan pihak Quraish walaupun melibatkan nyawa, maka mengapa kita tidak boleh bertoleransi dengan mereka disebalik kejahilan mereka terhadap Islam itu sendiri. Pun begitu, ruang yang ada pada PAS, tidak seharusnya dilengah-lengahkan menggunakannya dalam menyampaikan dakwah kepada manusia. Melengah-lengahkan itu pada hakikatnya telah mengabaikan satu tanggungjawab yang telah Allah wajibkan kepada kita. Justeru itu, ambillah iktibar dari kisah Perjanjian Hudaibiyyah dalam berinterasi dengan kerajaan Pakatan rakyat yang dengannya - insya Allah - akan terbina kerajaan Islam yang diidam-idamkan tidak lama lagi..... Sekian Wallahu ’Alam

24 April 2008

PEMELIHARAAN BABI PADA PANDANGAN ISLAM

Babi merupakan binatang yang dikira najis disisi Islam. Penentuan najis itu disebut oleh Allah dalam firman-Nya;
إِنَّمَا حَرَّمَ عَلَيْكُمُ الْمَيْتَةَ وَالدَّمَ وَلَحْمَ الْخِنْزِيرِ
Maksudnya; “Sesungguhnya Allah hanya mengharamkan bagimu bangkai, darah dan daging babi” (Surah Al-Baqarah : 173)
Firman Allah ini, menjelaskan kepada kita bahawa babi merupakan makanan yang haram dimakan[1]. Pengharaman ini dikhususkan kepada orang islam, bukan kepada non muslim. Apabila babi sudah menjadi makanan non muslim, wajib bagi pihak kerajaan Islam memberi kebebasan kepada mereka dalam menentukan makanan mereka sendiri walaupun makanan tersebut haram dimakan oleh orang islam[2]. Menghalang kebebasan Non Muslim dalam menentukan makanan yang dihalalkan oleh agama mereka merupakan tindakan yang zalim dari sudut syariah islamiyyah. Hal ini diakui oleh seorang ulama bermazhab Hanafi bernama Al-Kasani dengan katanya;
فِي الْقُرَى أَوْ فِي مَوْضِعٍ لَيْسَ مِنْ أَمْصَارِ الْمُسْلِمِينَ فَلَا يُمْنَعُونَ مِنْ إحْدَاثِ الْكَنَائِسِ وَالْبِيَعِ ، كَمَا لَا يُمْنَعُونَ مِنْ إظْهَارِ بَيْعِ الْخُمُورِ وَالْخَنَازِيرِ
Maksudnya; “Dalam negeri atau tempat yang bukan penempatan orang islam, tidak ditegah mewujudkan gereja dan Biya’ (gereja yahudi), sepertimana tidak ditegah menjual arak dan babi[3]
” Maka dengan itu, apabila babi merupakan makanan non muslim, sebagai kerajaan Islam, tidak selayaknya pihak kerajaan mengharamkan non muslim menjadikannya sebagai makanan. Apabila babi sudah menjadi makanan non muslim, sudah pasti wujudnya ladang ternakkan babi. Terlebih penting lagi, apabila sudah wujud babi yang sudah diternak, tetapi disebabkan cara ternakkan itu tidak dikawal, maka menjadi kewajipan dari pihak kerajaan Islam mengawal cara ternakkan agar ianya tidak memudharatkan kepada rakyat yang merupakan penghuni dalam kerajaan. Lantaran itu, melihat kepada tindakan kerajaan Pakatan Rakyat di Selangor yang cuba melaksanakan kawalan babi dengan menyediakan satu ladang khusus yang memakan belanja sebanyak 100 juta ringgit, ini merupakan tindakan yang tidak bercanggah dengan Islam, bahkan ianya perkara yang sewajibnya dilaksanakan oleh pihak kerajaan. Ditambahi lagi, projek pembinaan bagi mengawal ternakan babi itu, disediakan dengan teknologi hebat, seperti teknologi yang diambil di Jerman, disamping keberkesanan disebalik teknologi ini diakui sendiri oleh Jabatan Alam Sekitar. KEIZINAN BERSYARAT Walaupun Islam memberikan hak kepada non muslim untuk makan makanan yang halal disisi agama mereka, dan sebagai kerajaan pula, wajib memberikan hak kepada mereka dalam mereka mengurus urusan makanan mereka. Pun begitu, keizinan itu masih lagi tertakluk dengan syarat-syarat yang perlu dipenuhi oleh pihak kerajaan. Antara syarat-syarat tersebut adalah seperti berikut;
1. Pastikan tidak mencemarkan persekitaran. Apabila pihak kerajaan sudah mengizinkan kepada pihak non muslim mengurus urusan makanan mereka, seperti babi, maka pihak kerajaan wajib memastikan alam sekitar tidak tercemar. Menjaga alam sekitar dari tercemar merupakan satu tanggungjawab yang wajib ditunaikan oleh pihak kerajaan islam. Ianya adalah bersebab, Islam melihat kebersihan itu merupakan sebahagian daripada iman. Sabda Nabi SAW;
إِنَّ اللَّهَ طَيِّبٌ يُحِبُّ الطَّيِّبَ نَظِيفٌ يُحِبُّ النَّظَافَةَ
Maksudnya; “Sesungguhnya Allah itu baik, dan suka kepada kebaikan, dan Dia adalah maha bersih dan suka kepada kebersihan[4]
2. Pastikan ternakan babi itu tidak membawa penyakit Sebagai kerajaan, apabila telah diberikan kepada non muslim menternak babi, pastikan ternakan babi itu tidak menjadi punca penyakit mudah merebak. Sabda Nabi SAW;
لَا ضَرَرَ وَلَا ضِرَارَ
Maksudnya; “Tidak boleh memberi mudharat pada diri, dan tidak boleh memberi mudharat kepada orang lain[5]
3. pastikan orang Islam tidak makan babi Sebagai kerajaan yang menjaga kemaslahatan manusia, samada muslim dan non muslim, wajib dari pihak kerajaan memastikan bahawa, penternakan babi itu tidak menyebabkan orang islam juga terjebak kepada makan daging babi. Sebagai kerajaan, hendaklah dipastikan makan daging babi itu berlegar dikalangan non muslim sahaja. Firman Allah;
إِنَّمَا حَرَّمَ عَلَيْكُمُ الْمَيْتَةَ وَالدَّمَ وَلَحْمَ الْخِنْزِيرِ
Maksudnya; “Sesungguhnya Allah hanya mengharamkan bagimu bangkai, darah dan daging babi” (Surah Al-Baqarah : 173)
4. pastikan agar makanan umum tidak terjebak dengan babi apabila sudah wujud ladang ternakan babi yang hebat, dibimbangi segala makanan yang melibatkan makanan umum, iaitu makanan yang dimakan oleh muslim dan non muslim, terjebak dengan unsur-unsur babi. Justeru itu, apabila pihak kerajaan telah memberikan hak kepada non muslim menternak babi, maka hendaklah dipastikan segala makanan yang berbentuk umum dimakan oleh muslim dan non muslim tidak terjebak dengan babi, seperti ajinomoto, makanan ringan dan sebagainya.
5. kehadiran ladang babi tidak mencacatkan syiar negara. Kehadiran ladang babi itu, hendaklah sekadar menjadi keizinan pihak kerajaan terhadap non muslim terhadap makanan mereka. Maka dengan itu, tidak selayaknya dengan kehadiran ladang babi itu menyebabkan pihak kerajaan menjadikannya sebagai bahan yang boleh merosakan imej negara. Dengan demikian, merupakan satu tindakan yang haram, jika dengan kehadiran ladang babi menyebabkan kerajaan menjadi sebagai pengeksport babi terbesar, kerana dengan mengeksport itu akan menyebabkan imej negara tercalar. Hal ini diakui oleh kebanyakan ulama fiqh, yang mereka menyebut;
حريتهم فى اللباس و الطعام و الشراب بشرط عدم استثارة شعور المسلمين أو أشعارهم بالتحدي أو أن يكون ذلك مؤديا إلي الفتنة و الفساد
Maksudnya; “Kebebasan mereka (non muslim) pada pakaian, makanan dan minuman dengan syarat tidak terkesan pada syiar orang islam, ataupun syiar mereka tidak mencabar syiar Islam atau kebebasan mereka itu tidak membawa kepada fitnah dan kebinasaan[6]

Al-Bakistanihttp://al-bakistani.blogspot.comabu_abdillah_azzam@yahoo.com

21 April 2008

HUKUM MENGHADIRI MAYAT BUKAN ISLAM


Islam memuliakan manusia sama ada semasa ia hidup atau selepas ia mati. Sebab itu orang Islam yang mati wajib diuruskan dengan cara yang terbaik sehinggalah ia dikebumikan (dikembalikan kepada asal kejadian). Hukum menziarahi pengkebumian orang bukan Islam (menziarahinya setelah ia mati), hampir sama hukumnya seperti menziarahinya semasa ia masih hidup (contoh semasa sakit, hari perayaan dan hari perkahwinan mereka)
Namun tentulah ada batasnya dalam kunjungan tersebut. Kalau sekadar hadir sebagai tanda penghormatan, dan tidak terlibat dengan melakukan sebarang upacara, maka tidak mengapa. yang paling penting jangan sampai berlaku fitnah. Jika tidak hadir adalah lebih baik, maka lakukanlah. Jika hadir itu adalah lebih baik, maka lakukanlah.
Hadith riwayat al-Bukhari daripada Rasulullah daripada Jabir:
Telah lalu di hadapan kami jenazah, lalu Nabi SAW berdiri, kamipun berdiri juga, lantas kami katakan kepada Baginda bahawa jenazah itu adalah jenazah orang yahudi. Baginda berkata: Apabila kamu melihat jenazah maka hendaklah kamu berdiri.
Dalam hadith yang lain diriwayatkan oleh al-Bukhari dan Muslim:
Apabila kamu melihat jenazah hendaklah kamu berdiri, dan jangan kamu duduk sehingga jenazah itu membelakangi (meninggalkan) kamu atau sehingga jenazah itu diletakkan.
dalam lafaz yang lain menurut riwayat muslim:
Jika kamu mengikuti jenazah itu maka janganlah kamu duduk sehingga jenazah itu diletakkan.
Ini menunjukkan kita boleh mengiringi jenazah orang bukan Islam. Jika tidak masakan kita dibenarkan untuk melihat sehingga jenazah itu diletakkan kerana ia hanya dapat dilihat bagi orang yang menghadiri pengkebumian.

Wallahu a'lam.

PERMAINAN KUTU & CABUTAN GILIRANNYA


Zaharuddin Abd Rahman



Baru-baru ini saya menerima satu soalan berkenaan dengan skim kutu dan hukumnya dari sudut Islam. Soalannya seperti berikut :-
Ustaz, saya nak tanya tentang permainan kutu. sekali pandang nampak halal. ok begini
Pekerja office saya ada membuat \"main kutu\". satu kepala atau seorang RM100 seramai 11 orang jadinya setiap orang akan dapat 1100 (100 duit sendiri) tiap bulan. Yang jadi masalahnya tiap bulan cabutan akan dibuat, siapa dapat happy la..
Saya melihat disini ia ada unsur judi, sebab sebelum cabutan-cabutan mengharap nasibnya akan kena, jadi saya fikir kalau dibuat cabutan number giliran yang dah tetap siapa yang dapat tiap bulan sebagai contah mamat bulan jan, abu feb, ali mac dan seterusnya itu adalah harus.
Saya harap sangat komen ustaz. namun jika pendapat saya tu betul alhamdullilah, ini bermakna saya faham setelah membaca buku uzar tulis
Sebelum saya menghuraikan hukumnya pada sudut pandangan Islam, terlebih dahulu ada baiknya kita melihat tafsiran 'kutu' menurut
AKTA 28 AKTA (LARANGAN) KUMPULAN WANG KUTU 1971 , ia ditafsirkan sebagai :
"kumpulan wang kutu" ertinya rancangan atau perkiraan yang dikenali dengan berbagai-bagai nama sepeti kutu, cheetu, chit fund, hwei, tontine atau sebagainya yang menurutnya peserta-pesertanya membayar yuran berkala atau selainnya kepada suatu kumpulan wang bersama dan kumpulan wang bersama itu dijual atau dibayar kepada peserta-peserta dengan jalan lelong, tender, tawaran, undi atau selainnya dan termasuklah apa-apa rancangan atau perkiraan daripada berbagai-bagai jenis seperti kutu, cheetu, chit fund, hwei atau tontine
Hukum dari sudut Undang-undang Malaysia
Setelah meneliti akta yang berkaitan, jelas termaktub seperti berikut :-
Seksyen 3. Salah di sisi undang-undang menjalankan perniagaan menganjurkan wang kutu.Maka adalah salah di sisi undang-undang bagi sesiapa menjalankan perniagaan menganjurkan wang kutu dan seseorang yang menjalankan perniagaan itu adalah melakukan suatu kesalahan dan, apabila disabitkan, boleh didenda tidak melebihi lima ribu ringgit atau dipenjarakan selama tempoh tidak melebihi tiga tahun atau kedua-duanya.
Justeru, amat jelas lagi bersuluh kegiatan skim simpanan kutu ini adalah salah dan tidak dibenarkan di sisi undang-undang.
Tinjauan Shariah
Untuk menentukan hukum Shariah adalah amat mudah dalam hal yang telah diputuskan 'salah' oleh undang-undang negara. Selagi mana peruntukan undang-undang itu tidak bercanggah dengan Al-Quran dan Al-hadis, ia akan diiktiraf sebagai haram juga di sisi Shariah.
Namun jika anda ingin memahaminya skim kutu ini dari sudut proses dan caranya , sama ada ia diterima oleh Shariah atau tidak. Setakat info yang diberikan dan juga menurut pengetahuan saya berkenaan skim 'kutu' ini, secara dasarnya saya lihat urus aturan 'kutu' ini adalah harus. ( Namun keharusan ini telah dibataskan oleh akta wang kutu di atas tadi)
Ini adalah kerana sebenarnya wang diperolehi oleh seseorang itu hanyalah wangnya sendiri yang terkumpul pada masa akan datang, cumanya keistimewaannya apabila tiba gilirannya maka sebagai ahli dia akan dapat menggunakannya secara 'in advance' disebabkan sumbangan wang dari semua ahli kumpulan. Pembayaran 'In advance' ini dari sudut Islam dilihat sebagai pinjaman tanpa faedah dari semua ahli kumpulan.
Bermakna, setiap bulan semua ahli kumpulan akan menyumbangkan pinjaman yang mana wang pinjamannya itu akan kembali padanya apabila tiba gilirannya.
Namun demi memastikannya halal, perlulah memastikan semua ahli kumpulan boleh dipercayai, dikenali dan membuat aqad bertulis bagi protect kemaslahatan semua. Tanpanya, permainan terdedah kepada penipuan dan gharar.
Bayangkan zaman hari ini, orang yang nampak baik pun liat nak bayar hutang.
Kesimpulannya, skim 'kutu' antara sesama rakan yang dipercayai dalam jumlah yang terhad dan munasabah serta bertulis adalah harus disebabkan ia hanyalah aktiviti pinjam meminjam.
Aktiviti saling memberi pinjam dengan nilai dan jumlah yang sama adalah harus. Antara hujjah saya adalah seperti berikut :-
Pertama : Keharusan kaedah :-


أسلفني وأسلفك
Ertinya : "Kamu pinjamkan kepadaku nescaya aku juga akan meminjamkan kepadamu kelak" (Mawahibul Jalil, Al-Hattab, 4/395)
Menurut mazhab Maliki, konsep ini dianggap makruh apabila ia memberikan manfaat kepada yang pemberi hutang lalu ia haram, tetapi jika manfaat diperolehi oleh peminjam ia adalah harus.
Namun dalam bab ini kedua-dua pihak mendapat manfaat yang sama rata. Justeru ia sewajarnya diharuskan. Inilah yang diperolehi dari skim 'kutu' ini.
Kedua : Tidak termasuk dalam bentuk faedah yang dilarang.
Kebanyakkan ulama berpendapat bahawa tindakan ini adalah harus di sisi Syariah atas sebab ia tidak termasuk dalam pinjaman dengan faedah yang dilarang oleh Shariah. Jumlah dan tempoh pinjaman juga adalah serupa. Ini menjadikannya tiada sebarang lebihan manfaat yang boleh menjadikannya haram.
Manakala syarat untuk memberi pinjam semula tadi, jikapun ia dianggap sebagai satu manfaat namun ia adalah manfaat yang sama kepada dua-dua pihak dan bukan hanya satu pihak yang boleh membawa penindasan. Ia juga boleh dilihat dalam isu ‘Suftajah'. Demikian menurut pendapat Ibn Qudamah, Ibn Taymiah dan Ibn Qayyim. Malah diperjelaskan lagi oleh Prof. Dr Nazih Hammad (Qadhaya Fiqhiyyah Mu'asiroh fi iqtisad wal Mal, Nazih Hammad, hlm 230)
Ketiga : Riba diharamkan disebabkan kerana zalim yang berlaku ke atas satu pihak.
Namun di dalam hal ni tiada sebarang kezaliman berlaku kerana kedua-duanya mendapat jumlah, dan tempoh yang sama, cuma di waktu yang berbeza sahaja.
Ibn Qayyim berkata :-

والشارع نهي عن الربا لما فيه من الظلم
Ertinya : "Shariah melarang riba disebabkan kerana kezaliman yang terdapat padanya" ('I'lam al-Muwaqqi'en, 1/386)
Adapun persepakatan dalam pinjaman berbalas dengan jumlah dan tempoh sama ini tiada terkandung di dalamnya sebarang zalim kepada mana-mana pihak. (Qadhaya Fiqhiyyah Mu'asiroh fi iqtisad wal Mal, Nazih Hammad, hlm 231)
Perihal Cabutan Untuk Menentukan Giliran
Tepat sekali, permainan 'kutu' akan menjadi semakin bersih dan baik jika giliran telah ditentukan dari awal agar semua pihak tidak tertunggu-tunggu.
Namun, setakat pengamatan saya berdasarkan perbincangan para ulama berkenaan asas 'undian' atau disebut dalam bahasa 'Arab sebagai Qur'ah boleh dilakukan apabila semua pihak mempunyai hak yang sama untuk terpilih. Hukumnya adalah harus dan tiada unsur judi di situ. Nabi Muhammad SAW juga pernah mencabut undi untuk melihat siapa dari kalangan isterinya yang akan terpilih untuk bermusafir bersama baginda SAW.

Kesimpulan
Jika dilihat dari sudut proses dan perjalanan skim kutu ini semata-mata, ia adalah harus menurut pandangan Islam, namun diwaktu wujudnya akta rasmi yang melarang. Ia secara rasminya dianggap haram dari sudut hukum Islam atas dasar "kewajiban taat kepada pemerintah dalam hal yang tidak berkait dengan maksiat dan demi kemaslahatan umum yang dilihat oleh pemerintah".


Sekian
Zaharuddin Abd Rahman

20 April 2008

JANGAN SEMPITKAN DEFINASI MENYERANG ISLAM


oleh : Mohamed Hanipa Maidin


Umat Islam sedunia berhak menunjukkan rasa marah di atas sikap kurang ajar Geert Wilders, Ahli Parlimen Belanda yang bertanggungjawab di atas penerbitan filem pendek yang berjudul Fitnah. Ironisnya tajuk filem Fitnah tersebut memfitnah Islam dan Al-Quran. Filem tersebut cuba menonjolkan kononnya Al-Quran menyeru kepada keganasan.
Pada 7 Mac 2008 filem tersebut telah disiarkan di internet . Antara lain filem fitnah tersebut memfitnah kononnya serangan penggananas pada 11 September dan 7 Julai di London hasil daripada inspirasi Al-Quran.
Filem tersebut dimulakan dengan satu amaran kepada penonton kononnya filem tersebut mengandungi imej yang memeranjatkan ( very shocking images ). Tidak cukup dengan itu, muqaddimah filem tersebut dengan secara kurang ajar menayangkan kartun daripada seorang Kartunis Denmark, Kurt Westergard yang melakarkan potret yang didakwa potret Nabi Muhammad s.a.w dengan bom di atas kepala Baginda.
Banyak lagi tuduhan jahat yang terdapat dalam filem keji tersebut seperti mendakwa orang Islam kononnya bersandar kepada beberapa surah di dalam Al-Quran untuk bertindak ganas. Sebagai contoh disiarkan dalam filem tersebut Ayat 55 dalam Surah Al-Nisa ( 4 ) bagi memfitnah kononnya ayat yang digunakan oleh orang Islam sebagai justifikasi kepada sikap anti yahudi ( anti semitism ) . Maka disiarkan gambar Sheik Bakr Al-Samarai memegang pedang dan mengisytiharkan "If Allah permits us, oh nation of Mohammed, even the stone will say Oh Muslim A Jew is hiding behind me, come and cut off his head. And we shall cut off his head! By Allah, we shall cut it off! Oh Jews! Allahu Akbar! Jihad for the sake of Allah!" Maka audotorium yang mengandungi rastusan orang bersorak tanda setuju dengan seruan tersebut.
Jelas filem tersebut adalah satu lagi tindakan biadap pihak barat ke atas Islam dan ajarannya. Tindakan orang Islam berdemonstrasi, menghantar memorandum bantahan, memboikot barangan buatan Belanda dan beberapa tindakan yang lain adalah satu tindakan yang wajar. Malahan sesetengah negara Islam seperti Indonesia juga telah menghalang Geert Wilders untuk menjejaki bumi Indonesia dan juga mengharamkan filem fitnah tersebut disiarkan meskipun versi Internet.
Tidak perlu dikatakan lagi tuduhan jahat filem fitnah tersebut tidak berasas sama sekali. Islam adalah agama perdamaian. Dr Yusuf AlQardhawi menyatakan bahawa umat Islam adalah umat "salam" ( perdamaian ) dan salam itu sendiri adalah satu nama dari nama-nama Allah. Daripada 114 surah dalam Al-Quran 113 surah dimulakan dengan kalimah "Dengan Nama Allah yang Pemurah dan Penyayang". Hatta nama Allah Al Jabbar meskipun membawa konotasi sifat Allah yang amat hebat ( handalan ) ) hanya disebut sekali sahaja dalam Al-Quran iaiti di dalam surah Al-Hasyr. ( lihat www.alqaradawi.net ). Ini menunjukkan betapa Islam satu ajaran yang amat menganjur kepada perdamaian.
Di Malaysia, badan-badan politik dan badan-badan bukan Kerajaan ( NGO ) khususya NGO Islam telah juga menunjukkan bantahan yang keras terhadap sikap biadap ahli Parlimen Belanda tersebut. PAS juga telah menghantar bantahan dan menyarankan rakyat Malaysia dan umat Islam di dunia memboikot mana-mana produk dari Belanda. UMNO juga tidak ketinggalan tumpang sekaki menentang sikap biadap orang Belanda tersebut.
Alhamdulillah dalam isu-isu sebegini nampaknya umat Islam di negara ini tanpa mengira fahaman politik mereka boleh bersatu menentang tindakan musuh Islam menyerang Islam dan ajarannya. Ini satu sikap yang amat baik dan perlu disuburkan . Namun apa yang tidak betul adalah ramai lagi umat Islam di negara ini yang menyempitkan makna dan definisi serangan ke atas Islam dan ajarannya.
Mereka mudah nampak dan cepat bertindak jika orang-orang barat seperti yang dilakukan oleh Geert Wilders dan akhbar Denmark Jyllands -Posten menyerang Islam dan mana-mana ajarannya. Malangnya tanpa mereka sedari bahawa Islam juga diserang di negara ini dalam bentuk yang lebih "subtle" ( lembut ). Islam dan ajarannya , tanpa disedari oleh orang Islam , juga diserang oleh orang yang juga memakai title Islam .
Amat malang masih terdapat majoriti orang Islam di negara ini tidak merasa apa-apa meskipun hukum Islam yang dinyatakan secara terang dan nyata dalam Al-Quran dan Al-Hadith tidak dilaksanakan di negara ini. Bukankah mengenepikan hukum Islam dan mengambil selain hukum Islam sebagai hukum alternatif adalah satu bentuk serangan ke atas Islam.
Membiarkan Parlimen, Dewan Undangan Negeri terus menggubal undang-undang yang tidak selaras dengan Al-Quran dan Al-Hadith tidak dikira sebagai satu serangan ke atas Al-Quran dan Al-Hadith bagi majoriti umat Islam di negara ini. Atas dasar itulah, meskipun judi ( al-maisir ) yang dinyatakan dalam Al-Quran sebagai najis ( rijsun ) dan menjadi amalan syaitan ( min 'amali syaiton ) masih dibiarkan terus berkuatkuasa dan dilindungi oleh undang-undang. Malahan judi yang haram secara qatie masih dibiarkan menjadi satu sumber lumayan perbendaharaan negara.
Riba yang diharamkan secara total oleh Al-Quran masih tidak diharamkan secara total. Umat Islam hanya diberi pilihan untuk terlibat atau tidak terlibat dengan riba. Ianya bermakna mereka yang memilih untuk tidak terlibat dengan riba tidak berupaya untuk menolong saudara seagamanya yang memilih untuk memilih perniagaan dan transaksi ribawi. Bukankah ajaran Al-Quran dengan jelas menyatakan bahawa mereka yang terlibat dengan riba adalah mereka yang sedang melancar peperangan ke atas Allah dan RasulNya. Kalau riba dianggap satu perisytiharan perang terhadap Allah dan RasulNya, tidakkah ini bermakna mereka yang membenarkan riba dibenarkan diamalkan di negara ini adalah mereka yang sedang menyerang Islam dan Al-Quran ?
Tidak membenarkan Negeri Kelantan yang dipilih oleh rakyat melalui pentas demokrasi untuk melaksanakan undang-undang Islam khususnya undang-undang jinayat Islam dalam keadaaan seruan AlQuran tentang wajibnya melaksanakan undang-undang tersebut adalah nyata dan terang masih tidak dilihat satu serangan ke atas Islam.
Mengelirukan orang ramai dengan slogan Islam hadari dalam keadaan Islam itu sendiri adalah sudah satu agama yang sudah sempurna dan menyempurnakan ( kameel wa mutakameel ) juga gagal dilihat sebagai satu serangan ke atas Islam. Islam hadhari yang langsung tidak membicarakan perlaksanaan syariah di dalam sepuluh terasnya masih tidak dilihat satu ajaran baru yang membahayakan Islam.!!!
Kenyataan Abdullah Badawi yang hanya meminta ditangguhkan penubuhan Suruhanjaya Antara Agama ( IFC ) meskipun hasrat penubuhan IFC adalah satu usaha menyerang Islam dan menarik orang Islam keluar dari agama Islam melalui preteks kebebasan beragama yang cuba ditafsirkan mengikut norma-norma dan piagam hak asasi antarabangsa juga masih tidak dilihat sebagai usaha untuk menyerang Islam oleh segelintir orang Islam termasuk beberapa pemimipin UMNO.
Kezaliman yang ditentang oleh Islam sama ada di dalam Al-Quran atau di dalam Al-Sunnah bukan sahaja tidak dilihat satu serangan ke atas Islam malahan secara bangga dibiarkan berleluasa oleh BN yang UMNO menjadi tunjangnya. ISA yang menjadi ibu kepada akta-akta yang zalim tidak dilihat sebagai zalim sedangkan mereka yang ditahan tidak dibenarkan untuk membela diri.
Pesta mungkar yang terus bermaharajalela di negara ini bukan sahaja tidak dilihat sebagai satu serangan ke atas Islam malahan terus disuburkan. Ketua Menteri Melaka meminta kalau boleh program jomheboh diadakan setiap bulan di Melaka sebagai satu tarikan pelancong. Kerana wang biarlah anak muda terus menerus dihidangkan dengan hiburan yang melekakan dan merobek jatidiri mereka.
Penganiyaan ke atas negeri-negeri yang diperintah oleh pembangkang mungkin sukar dilihat sebagai satu serangan ke atas ajaran Islam . Sebab itulah tidak kisah kenyataan Menteri Pelancongan yang cuba mewujudkan polisi dengan tujuan untuk menjejaskan sektor pelancongan di negeri-negeri yang diperintah pembangkang. Tidak pelik. Sebelum ini Kelantan juga dianiyai dengan melewatkan pemberian geran per kapita yang jelas diperuntukkan di dalam Perlembagaan Persekutuan. Trengganu yang pernah diterajui oleh PAS ditarik balik pembayaran royalti meskipun terdapat perjanjian bertulis. Tidakkah Al-Quran di dalam ayat pertama surah Al-Maidah menyatakan secara jelas "Wahai orang-orang beriman tunaikan janji-janji ( aufu bil'uqud ) kamu".

PERTOLONGAN ALLAH

Monday, April 14, 2008

إذا جاء نصر الله و الفتح و رأيت الناس يدخلون في دين الله افواجا فسبح بحمد ربك و استغفره إنه كان توابا
Apabila telah datang pertolongan Allah dan kemenangan nescaya engkau akan menyaksikan manusia berduyun - duyun menyertai agama Allah , maka bertasbihlah dengan segala kepujian tuhanmu dan beristighfarlah ( mohon ampun kepada Allah ) sesungguhnya Allah adalah Tuhan Yang Maha menerima Taubat .


Beberapa pengajaran yang boleh diambil dari ayat di atas .:

1. Pertolongan Allah swt. dan kemenangan Islam adalah suatu yang pasti akan berlaku dan ianya telah ditetapkan didalam planner Ilahi. Kemenangan itu hadhir setelah melalui proses pembentukan aqidah yang utuh dan pengorbanan yang jitu .


2. Kemenangan Islam membawa manusia beriman dan menerima Islam justeru mereka mula yakin akan keupayaan Islam memimpin dan memerintah . Bahkan mereka yakin bahawa Islam adalah agama yang suci , mulia dan kuat . ( umumnya berasaskan fitrah , manusia suka berpaut kepada yang mulia dan berlindung kepada yang kuat. )

3. Sambut Kemenangan dengan mensucikan Allah daripada segala syirik . Justeru menangnya kita bukan kerana kita hebat tetapi kerana Allah yang memberi pertolongan . Menurut Asy Syahid Syed Qutb Rhm. bahawa Tasbih dan Tahmid itu adalah suatu yang sangat wajar kerana kemenangan nerupakan kurniaan Ilahi. Kurniaan yang juga meletakkan kita sebagai pemegang amanah untuk laksana dakwah dan memelihara agama dan ummatnya.


4. Tatang kemenangan dengan tidak lepas - lepas kita memuji Allah agar senantiasa ingat Allah dan syukur kepada Allah agar kita tidak lalai , tidak alpa dan tidak melakukan sesuatu yang dimurkai oleh Allah swt.


5. Pimpin kemenangan dengan jiwa yang merdeka dari rasa bersalah lantaran selaput dosa yang tebal . Bebas diri dari hambatan dosa untuk pimpin negeri dan rakyat dengan tenang selamanya.
Selamat dari angkuh dan sombong angkara mabuk menang malah selama ini kita mungkin pernah kecewa kerana lambatnya menang , tetapi bila sudah mencapai kemenangan sebahagiannya terlupa seketika bahawa ini adalah kedudukan yang memerlukan kita beristighfar.
Istighfar menyedarkan dan menginsafkan jiwa disaat ia tenggelam dalam kegembiraan kerana menang.
Istighfar meletakkan kita senantiasa merasakan diri kita diawasi oleh Allah swt dan ia adalah situasi yang cukup positif bagi membantu kita jauh dari mungkar dan maksiat . Sia - sialah kalau kita buru kemenangan , kejayaan , kebebasan dan kemerdekaan sedang kita masih terikat dengan keinginan - keinginan sendiri serta terbeban pula dengan desakan syahwah.
Renungilah bagaimana sikap yang diambil oleh 2 nabi Allah swt. yang pernah diberikan kemenangan :



1. Nabi Yusuf Alaihis salam . ( surah Yusuf : 101 )
Tuhanku , sesungguhnya Engkau telah mengurniakan kepadaku sebahagian kerajaan dan Engkau telah mengajarku sebahagian dari ilmu menyingkap peristiwa yang berlaku . Wahai Tuhan pencipta Langit dan bumi , Engkau adalah pemimpinku di dunia dan di akhirat , wafatkan lah aku sebagai orang yang menyerah diri kepadaMu ( muslim ) dan himpunkan aku dikalangan orang - orang yang soleh .



2. Sulaiman Alaihis salam. ( surah an Naml : 40 )
Telah berkata orang yang memiliki ilmu mengenai al kitab , aku akan membawanya ( mahligai ) kepadamu sebelum matamu berkedip . Maka apabila Nabi Sulaiman melihat mahligai itu tersergam dihadapannya , lalu ia berkata : Ini adalah sebahagian daripada kurnia TUhanku untuk mengujiku , apakah aku bersyukur atau kufur . Dan barangsiapa yang telah bersyukur maka sesungguhnya ia bersyukur untuk ( kebaikan ) dirinya sendiri dan barangsiapa yang telah ingkar ( kufur ) maka sesungguhnya Tuhanku Maha Kaya lagi Maha Mulia.
posted by Us.Hj. Nasrudin Hj. Hassan At Tantawi @ 10:06:00 PM

FATWA SEMASA MENGENAI HUKUM MEROKOK MENJURUS KEPADA HARAM

Muhammad Syafiq Fri Apr 11, 08 11:38:14 am MYT

Saya perhatikan di bahagian beranda surau kampung saya ada tersedia beberapa tempat habuk rokok. Demikian juga di beberapa surau dan masjid lain di seluruh negara. Ramai orang veteran gemar duduk-duduk di tangga atau beranda surau dan masjid, menghembuskan asap penuh kenikmatan, terutama selepas solat asar dan isyak.
Di sini sukacita saya menjalankan amanah menegur perbuatan itu berdasarkan 'Fatwa Semasa Mengenai Hukum Merokok' yang dikeluarkan oleh Jabatan Mufti sebuah negeri.

1. Kerajaan Arab Saudi mengeluarkan fatwa bahawa merokok, menanam tembakau dan memperniagakannya hukumnya adalah haram kerana daripadanya terdapat kemudaratan.

2. Ulama-ulama semasa seperti Dr Abdul Jalil Shalabi mengatakan merokok adalah haram kerana ia boleh mendatangkan kemudaratan kepada kesihatan masyarakat.

3. Dr Zakaria Al Bari (anggota Akademi Kajian Islam dan Anggota Lujnah Fatwa Al-Azhar) menyatakan merokok hukumnya haram atau makruh adalah pendapat yang kuat.

4. Al Imam Abdul Halim Mahmud dalam kitabnya telah memberi fatwa merokok hukumnya makruh jika ia tidak mendatangkan kemudaratan kepada kesihatan. Sebaliknya adalah haram jika ia mendatangkan kemudaratan kepada kesihatan.

5. Syeikh Hasanain Makhluf iaitu bekas Mufti Kerajaan Mesir telah menetapkan merokok adalah haram jika mendatangkan mafsadat kesihatan dan mengurangkan hak keluarga dari segi pengurangan nafkah kepada keluarganya. Makruh jika mafsadat itu tidak ketara atau tidak mengurangkan hak nafkah keluarga.

6. Di Malaysia, Muzakarah Jawatankuasa Fatwa, Majlis Kebangsaan Hal Ehwal Islam Malaysia Kali Ke-37 yang berlangsung pada 23 Mac 1995 telah memutuskan bahawa amalan merokok itu hukumnya adalah haram menurut pandangan Islam.

7. Fatwa Negeri Selangor Darul Ehsan yang telah diwartakan pada 7 Disember 1995 di bawah Enakmen Pentadbiran Perundangan Islam 1989 telah menyebutkan bahawa amalan menghisap apa jua jenis rokok adalah haram bagi mana-mana orang Islam.

8. Fatwa Negeri Perlis memutuskan bahawa menanam tembakau atau merokok dan memanfaatkan hasil tembakau adalah haram.

9. Jawatankuasa Fatwa Negeri Kedah berpegang kepada fatwa merokok adalah haram walaupun sehingga kini belum ada penguatkuasaan berhubung perkara itu kerana berdasarkan pendapat pengamal perubatan bahawa perbuatan merokok boleh mendatangkan mudarat.

10. Jawatankuasa Fatwa Negeri Melaka juga telah bersetuju menerima pakai keputusan Muzakarah Jawatankuasa Fatwa, Majlis Kebangsaan Hal Ehwal Islam Malaysia Kali Ke-37 bahawa amalan merokok itu hukumnya adalah haram.

Sehubungan itu saya berharap, penghisap rokok menghentikan tabiat buruk itu terutama di beranda serta tangga surau dan masjid. Kepada penanam tembakau, marilah kita bersama-sama menukar kepada tanaman lain untuk mendapat keberkatan Ilahi. Sekian, harap dimaaf teguran saya dan terima kasih. - lanh

SINAR CAHAYA AYAT AL-KURSI



Lukman Hakim Fri Apr 18, 08 4:13:02 pm MYT


Hari Jumaat ini (18 April) ada beberapa e-mel saya terima sebagai panduan hidup. Ini adalah salah satu daripada e-mel itu untuk dikongsi bersama pembaca. -->-->
Dalam sebuah hadis, ada menyebut perihal seekor syaitan yang duduk di atas pintu rumah. Tugasnya adalah untuk menanam keraguan di hati suami terhadap kesetiaan isteri di rumah dan keraguan di hati isteri terhadap kejujuran suami di luar rumah.
Sebab itulah Rasulullah s.a.w. tidak akan masuk rumah sehingga Baginda mendengar jawapan salam isterinya. Pada saat itu syaitan akan lari bersama-sama dengan salam itu.
Hikmat ayat Al-Kursi mengikut hadis-hadis:


1. Barang siapa membaca ayat al-Kursi ketika berbaring di tempat tidurnya, Allah SWT mewakilkan dua malaikat memeliharanya hingga subuh.


2. Barang siapa membaca ayat al-Kursi pada akhir setiap sembahyang fardu, dia akan berada dalam lindungan Allah SWT hingga sembahyang yang lain.


3. Barang siapa membaca ayat al-Kursi pada akhir tiap sembahyang, dia akan masuk syurga dan barang siapa membacanya ketika hendak tidur, Allah SWT akan memelihara rumahnya dan rumah-rumah di sekitarnya.


4. Barang siapa membaca ayat al-Kursi pada akhir tiap-tiap shalat fardu, Allah SWT menganugerahkan dia setiap hati orang yang bersyukur, setiap perbuatan orang yang benar, pahala nabi-nabi, serta Allah melimpahkan rahmat padanya.


5. Barang siapa membaca ayat al-Kursi sebelum keluar rumahnya, maka Allah SWT mengutuskan 70,000 malaikat kepadanya - mereka semua memohon keampunan dan mendoakan baginya.


6. Barang siapa membaca ayat al-Kursi pada akhir sembahyang, Allah SWT akan mengendalikan pengambilan rohnya dan dia adalah seperti orang yang berperang bersama Nabi Allah sehingga mati syahid.


7. Barang siapa yang membaca ayat al-Kursi ketika dalam kesempitan, nescaya Allah SWT berkenan memberi pertolongan kepadanya.


Dari Abdullah bin 'Amr r.a., Rasulullah s.a.w. bersabda, yang bermaksud: "Sampaikanlah pesanku biarpun satu ayat..."


Utamakan SELAMAT dan SEHAT untuk Duniamu, utamakan SHOLAT dan ZAKAT untuk Akhiratmu. Yang baik daripada Allah, yang tidak elok atau kurang tepat, kelemahan saya jua. Harap dimaaf jika ada kesilapan. ? lanh

SOLAT TERAPI HEBATKAN MINDA



Muhammad Shafiq Fri Apr 18, 08 11:41:06 am MYT


Baru-baru ini saya menerima e-mel ini. Selepas menelitinya, saya berpendapat baiklah saya menghantarnya ke ruangan Surat Pembaca untuk manfaat bersama. Jika ada kesilapan dan fakta tidak tepat saya memohon seribu kemaafan.
Seorang doktor di Amerika Syarikat telah memeluk Islam kerana beberapa keajaiban yang ditemuinya dalam penyelidikannya. Dia amat kagum dengan penemuan tersebut, sehingga tidak dapat diterima oleh akal fikiran. Dia adalah seorang doktor neurologi.
Setelah memeluk Islam, dia amat yakin akan perubatan secara Islam dan dengan itu telah membuka sebuah klinik yang bertemakan 'perubatan melalui al-Quran'.
Kajian perubatan melalui al-Quran membuatkan ubat-ubatannya berteraskan apa yang terdapat di dalam kitab suci itu. Antara kaedah-kaedah yang digunakan adalah berpuasa, penggunaan madu lebah dan biji hitam (black seed).
Apabila ditanya bagaimana dia tertarik untuk memeluk Islam, maka doktor tersebut memberitahu bahawa semasa beliau melakukan kajian urat saraf, terdapat beberapa urat saraf di dalam otak manusia yang tidak dimasuki oleh darah.
Pada hal setiap inci otak manusia memerlukan darah yang cukup untuk berfungsi secara normal.
Setelah membuat kajian yang memakan masa, akhirnya beliau mendapati bahawa darah tidak akan memasuki urat saraf di dalam otak manusia melainkan pada ketika seseorang itu sedang sujud semasa mengerjakan sembahyang.
Urat tersebut memerlukan darah hanya untuk beberapa sukatan yang tertentu sahaja. Ini bermaksud bahawa darah hanya akan memasuki urat tersebut mengikut kadar sembahyang waktu yang diwajibkan oleh Islam...begitulah keagungan ciptaan Allah.
Orang yang tidak menunaikan sembahyang, otaknya tidak akan dapat menerima darah yang secukupnya untuk berfungsi secara normal.
Oleh yang demikian, kejadian manusia ini sebenarnya adalah untuk menganuti agama Islam 'sepenuhnya' kerana sifat fitrah kejadiannya memang telah dikaitkan oleh Allah dengan agama-Nya yang indah ini.

Petua Imam Shafie

4 perkara untuk sihat

Empat perkara menguatkan badan
1. makan daging
2. memakai haruman
3. kerap mandi
4. berpakaian daripada kapas

Empat perkara melemahkan badan
1. banyak berkelamin (bersetubuh)
2. selalu cemas
3. banyak minum air ketika makan
4. banyak makan bahan yang masam

Empat perkara menajamkan mata
1. duduk mengadap kiblat
2. bercelak sebelum tidur
3. memandang yang hijau
4. berpakaian bersih

Empat perkara merosakkan mata
1. memandang najis
2. melihat orang dibunuh
3. melihat kemaluan
4. membelakangi kiblat

Empat perkara menajamkan fikiran
1. tidak banyak berbual kosong
2. rajin bersugi (gosok gigi)
3. bercakap dengan orang soleh
4. bergaul dengan para ulama

Cara tidur
1. Tidur para Nabi
Tidur terlentang sambil berfikir tentang kejadian langit dan bumi.

2. Tidur para ulama dan ahli ibadah
Miring ke sebelah kanan untuk memudahkan terjaga untuk solat malam.

3. Tidur raja yang haloba
Miring ke sebelah kiri untuk mencernakan makanan yang banyak dimakan.

4. Tidur syaitan
Menelungkup/ tiarap seperti tidurnya ahli neraka. - lanh

16 April 2008

KESALAHAN KERAP WANITA TENTANG AURAT


KESALAHAN PERTAMA : Aurat itu adalah memakai tudung sahaja.
KESALAHAN KEDUA : Bertudung tetapi ber'T-Shirt' berlengan pendek.
KESALAHAN KETIGA : Bertudung tetapi baju kebarungnya terbelah kainnya.
KESALAHAN KEEMPAT : Bertudung tetapi bajunya sendat, sempit dan nipis lalu memaparkan bentuk kawasan-kawasan mudah 'menggoda'.
KESALAHAN KELIMA : Bertudung tetapi amat longgar dan menayangkan jambul dan hujung rambutnya.
KESALAHAN KEENAM : Bertudung tetapi hanya memakainya di pejabat sahaja. Tidak di sekitar rumah, pasaraya dan sebagainya.
KESALAHAN KETUJUH : Bertudung tetapi tudungnya dilempar ke belakang leher, maka terdedahlah dadanya dari ditutupi kain tudung.
KESALAHAN KELAPAN : Bertudung tetapi dengan tudung yang amat nipis sehingga boleh diihat sanggul, leher, tengkuk dan dadanya. Sebahagian wanita menyangka bahawa tutup aurat tu adalah tutup rambut sahaja. Ia adalah tidak tepat sama sekali. Asasnya adalah dari firman Allah SWT: ertinya : "Hendaknya mereka itu melabuhkan tudungnya sampai ke dadanya, dan jangan kamu mendedahkan aurat dan perhiasan kamu kecuali apa yang terzahir." (an-Nur: 31) Pengertian khumur (tudung), iaitu semua alat yang dapat dipakai untuk menutup kepala. Sedang apa yang disebut 'juyub' kata jama' (bentuk plural) dari kata jaibun, yaitu belahan dada yang terbuka, tidak tertutup oleh pakaian/baju. Setiap perempuan Islam wajib menutup kepalanya dengan tudung dan bahagian dadanya termasuk juga leher, sehingga semua tempat-tempat yang boleh membawa fitnah tertutup dari perkara yang memungkinkan dilihat oleh orang-orang yang jahat hatinya. Menurut Syeikh Dr Yusof Al-Qaradawi yang dimaksud perhiasan perempuan dalam ayat itu pula, iaitu apa saja yang dipakai berhias dan untuk mempercantik tubuh, baik berbentuk ciptaan asli seperti wajah, rambut dan potongan tubuh, ataupun buatan seperti pakaian, perhiasan, make-up dan sebagainya. Dalam ayat di atas Allah memerintahkan kepada orang-orang perempuan supaya menyembunyikan perhiasan tersebut dan melarang untuk dinampak-nampakkan. Allah tidak memberikan pengecualian, melainkan apa yang terzahir. Oleh karena itu para ulama kemudian berbeza pendapat tentang erti apa terzahir itu serta ukurannya. Misalnya sahabat besar Nabi seperti Ibnu Abbas r.a, ia berkata dalam menafsirkan apa yang terzahir itu adalah : celak dan cincin. Yang berpendapat seperti ini ialah sahabat Anas Bin Malik. Justeru, harus dilihat celak dan cincin wanita, bererti boleh dilihatnya juga kedua tempatnya pemakaiannya, iaitu muka dan kedua tapak tangan. Demikianlah apa yang ditegaskan oleh ulama Tabien seperti Said bin Jubair, 'Atha', Auza'i dan lain-lain. Bagaimanapun Ummul Mukminin Aisyah r.a, Qatadah dan lain-lain menisbatkan gelang sebagai perhiasan yang boleh dilihat. Dengan demikian, maka tempat letak gelang iaitu di pergelangan tangan adalah dibolehkan jika tiada fitnah. Tetapi berkenaan batasnya dari pergelangan sampai ke siku, masih diperselisihkan. Seeloknya di jauhi dari mendedahkannya. Menurut Syeikh Al-Qaradawi juga, ini tidak sama dengan make-up dan cat-cat yang biasa dipakai oleh perempuan-perempuan zaman sekarang untuk memakai gincu dan bedak merah di pipi serta kuku. Make-up ini semua termasuk berlebih-lebihan yang sangat tidak baik, yang tidak boleh dipakai kecuali di dalam rumah. Sebab perempuan-perempuan sekarang memakai itu semua di luar rumah, adalah untuk menarik perhatian laki-laki. Jadi jelas hukumnya adalah haram. Namun, kiranya sesempurna mungkin seorang muslimah harus bersungguh-sungguh untuk menyembunyikan perhiasannya, termasuk wajahnya itu sendiri (memakai purdah), demi menjaga meluasnya kerosakan dan banyaknya kefasikan di zaman kita sekarang ini. Lebih-lebih kalau perempuan tersebut mempunyai paras yang cantik yang sangat dikawatirkan akan menimbulkan fitnah. "Dan hendaknya mereka itu tidak menampak-nampakkan aurat dan perhiasannya kecuali terhadap suami atau ayahnya." (an-Nur: 31) Kesemua jenis berpakaian yang disebut tadi adalah diharamkan secara sepakat seluruh Ulama Islam. Pengarahan ini tertuju kepada perempuan-perempuan mu'minah, dimana mereka dilarang keras membuka atau menampakkan perhiasannya yang seharusnya disembunyikan, misalnya: perhiasan telinga (anting-anting), perhiasan rambut (sanggul); perhiasan leher (rantai), perhiasan dada (belahan dadanya) dan perhiasan kaki (paha, betis dan gelang kaki). Semuanya ini tidak boleh dinampakkan kepada laki-laki lain. Mereka hanya boleh melihat muka dan kedua tapak tangan yang memang ada rukhsah untuk dinampakkan. Amat jelas dari dalil al-Quran dan al-Hadith bahawa Islam mengharamkan perempuan memakai pakaian yang membentuk tubuh dan nipis sehingga nampak kulitnya. Termasuk diantaranya ialah pakaian yang dapat menampakkan bahagian-bahagian tubuh, khususnya tempat-tempat yang membawa fitnah, seperti: buah dada, paha, dan sebagainya. Dalam hadisnya yang diriwayatkan oleh Abu Hurairah, Rasulullah s.a.w. bersabda: "Ada dua golongan dari ahli neraka yang belum pernah saya lihat keduanya itu: (l) Kaum yang membawa cambuk seperti ekor sapi yang mereka pakai buat memukul orang (penguasa yang kejam); (2) Perempuan-perempuan yang berpakaian tetapi telanjang, yang cenderung kepada perbuatan maksiat dan mencenderungkan orang lain kepada perbuatan maksiat, rambutnya sebesar punuk unta. Mereka ini tidak akan boleh masuk syurga, serta tidak dapat akan mencium bau syurga, padahal bau syurga itu tercium sejauh perjalanan demikian dan demikian." (Riwayat Muslim) Mereka dikatakan berpakaian, kerana memang mereka itu melilitkan pakaian pada tubuhnya, tetapi pada hakikatnya pakaiannya itu tidak berfungsi menutup aurat, kerana itu mereka dikatakan telanjang, kerana pakaiannya terlalu tipis sehingga dapat memperlihatkan kulit tubuh, seperti kebanyakan pakaian perempuan sekarang ini. ( Al-Halal Wal Haram Fil Islam, Dr Yusof Al-Qaradawi) 'Bukhtun' adalah salah satu macam daripada unta yang mempunyai kelasa (punuk) besar; rambut orang-orang perempuan seperti punuk unta tersebut kerana rambutnya ditarik ke atas. Disebalik keghaiban ini, seolah-olah Rasulullah melihat apa yang terjadi di zaman sekarang ini yang kini diwujudkan dalam bentuk dandanan rambut, dengan pelbagai macam bentuk dalam salon-salon kecantikan, lebih parah pula apabila kaum lelaki pula yang bekerja di salon seperti ini. Larangan Nipis Saidatina Aisyah r.a meriwayatkan, saudaranya iaitu Asma' binti Abubakar pernah masuk di rumah Nabi dengan berpakaian jarang sehingga tampak kulitnya. Kemudian baginda SAW berpaling dan mengatakan: "Hai Asma'! Sesungguhnya seorang perempuan apabila sudah haidh (cukup umurnya), tidak patut diperlihatkan tubuhnya itu, melainkan ini dan ini - sambil ia menunjuk muka dan dua tapak tangannya." (Riwayat Abu Daud) Walaupun terdapat perawi lemah dari hadis, tetapi diperkuat dengan hadis-hadis lain yang membolehkan melihat muka dan dua tapak tangan ketika diyakini tidak akan membawa fitnah. Dr Yusof Al-Qaradawi menegaskan bahawa melihat secara normal kepada wanita atau lelaki, kepada selain aurat, selama tidak dilakukan dengan syahwat dan berulang-ulang, hukumnya adalah halal. (Al-Halal Wal Haram Fil Islam)
KESALAHAN KESEMBILAN : Bertudung tetapi menaiki motor sambil menayangkan betis sepanjang jalan. Diriwayatkan dalam sebuah Hadith :- Ertinya : Allah sentiasa merahmati para wanita yang memakai seluar panjang (di sebelah dalamnya) (Riwayat Al-'Uqayli, Dar Qutni dari Abu Hurairah, Musannaf Abd Razak, no 5043; Kanzul Ummal, no 41245) . Menurut Imam Mujahid, hadith ini berlaku di satu ketika ada seorang wanita jatuh dari kenderaannya sehingga terselak kainnya di hadapan Nabi dan para sahabat, maka dengan segera Nabi SAW memalingkan wajahnya, maka para sahabat berkata dia (wanita itu) memakai seluar. Lalu sebagai respond Rasulllah SAW memuji dan menyebut hadith di atas. ( Al-Bayan wa At-Ta'rif, Ibn Hamzah al-Husyani, 3/ 252, no 1831) Berdasarkan dalil ini juga, bermakna Allah sentiasa melaknati wanita yang tidak berseluar panjang (di sebelah dalamnya) semasa naik kenderaan. Demikianlah menurut kaedah Mafhum Mukhalafah di dalam ilmu Usul Fiqh.
KESALAHAN KESEPULUH : Bertudung dan sempurna penutupan aurat tubuhnya tetapi me manja - manja kan suaranya ketika berinteraksi dengan lelaki. Samada menyanyi mahupun bernasyid. Tiada dakwah yag sesuai buat wanita menerusi nyanyian kerana sesaat sahaja ia berada di atas pentas dengan pakaian canggihnya, seribu mata lelaki yang memandangnya..kita tidak tahu dimanakah mata lelaki itu memandang. Suaranya yang merdu juga membuatkan lelaki yang rosak hatinya akan dibuai nafsu, walaupun penasyid wanita itu sedang mendendangkan lagu ketuhanan. Larangan ini datang dari Firman Allah SWT :
"Janganlah perempuan-perempuan itu berlaku lemah dengan perkataannya, sebab akan menaruh harapan orang yang dalam hatinya ada penyakit." (al-Ahzab: 32)

11 April 2008

PRODUK BELANDA DI MALAYSIA !

Assalamualaikum
Berikut adalah senarai produk dari Belanda yang ada di Malaysia.
Maklumat diperolehi dari laman web Persatuan Pengguna Islam Malaysia. (PPIM) - http://www.muslimconsumer.org.my/ppim/

Tolong sebarkan...

Duyvis - Makanan Ringan
Lego - Kismis
Dutch Lady - Susu
Ferrero Roche - Coklat
Kieldsens -Coklat
Venz -Mentega Coklat
Kinder Bueno -Coklat
Wall's - Ais Krim
Pickwick -Teh
Lipton -Teh
Knorr -Perisa Makanan
Bertolli -Minyak Masak
Gouda -Keju
Doriana - Keju Krim
Planta -Magerin
Lady's Choice -Magerin
Sunlight -Magerin/Pencuci Pinggan
Clear -Shampoo
Sunsilk -Shampoo
Cif -Pencuci Lantai
Robin -Pencuci Lantai/Pakaian
Ariel -Pencuci Lantai/Pakaian
Omo -Pencuci Lantai/Pakaian
Breeze -Pencuci Kain
Sun -Pencuci Kain
Surf -Pencuci Kain
Wishbone -Pencuci Kain
Dove -Mandian
Lux -Mandian
Radiant -Deodoran
Rexona -Deodoran
Fair & Lovely -Produk Kecantikan
Ponds -Produk Kecantikan
Labello -Lip Balm
Vaseline -Lip Balm
Slimfast -Produk Pelangsing
Ing -Insurans
Philips -Barangan Elektrik
Shell -Minyak
Unilever -Syarikat

Produk Dumex dan Nutricia telah digugurkan dari senarai di atas kerana pihak pengurusan NUMICO DUMEX (MALAYSIA) SDN BHD telah menghubungi
pengurusan tertinggi PPIM dan mengesahkan syarikat mereka telah diambil alih oleh Danone Group sejak akhir 2007 dan menggunakan nama
Danone Dumex yang berasal dari Perancis.
Tambahan:
Restoran Windmill
Barangan keluaran syarikat yang mempunyai nama 'N.V.' dan ;B.V.'
Barangan penajaan Christian Albers
Produk2 tenusu spt mentega dan keju - sila rujuk syarikat dengan no. 2

HINANYA MENJADI GURU/PENDIDIK




"Keperluan terhadap guru sangat penting dalam memastikan sistem pendidikan di negara kita berjalan degan lancar. Tetapi dalam pada masa yang sama waktu kini, pelbagai cerita , rencana dan tihmahan yang dilemparkan terhadap guru. Adakah hina menjadi guru pada masa kini. Kebanyakan hinaan dan tohmahan berkisar pada cara guru menghukum pelajar. Ada yang dirotan,ditampar, ditendang dan sebagainya lagi. Namun begitu, kisah ini adalah kisah yang terpinggir tetapi telah dibesarkan oleh media, apa tujuannya, untuk menyedarkan masyarakat bahawa guru ini adalah satu kumpulan tenaga pengajar yang ganaskah? Kita imbau kembali zaman arwah ayahku dan zaman aku sendiri bersekolah dan kini aku menjadi seorang guru. Menurut cerita arwah ayahku, apabila guru menghukum contohnya memberi penampar, maka murid akan berterima kasih kepada guru tersebut kerana telah memberi pengajaran kepadanya. jika arwah ayahku mengadu kepada arwah datukku maka bonus tambahan akan diberi pula. jika guru lempang kiri, arwah datukku lempang kanan.hukuman berdiri sambil menjunjung kerusi atau buku ditengah panas telah menjadi kelaziman.Di zamanaku pula, pernah gigi tercabut ditampar guru matematik, hanya kerana aku lupa membawa buku. walhal akulah pelajar terbaik disekolah tersebut. aku cuba mencari simpati dari ibuku, namun hampa. yang aku dapat juga bonus tambahan dari ibu. namun aku tak berkecil hati kerana aku tau itu salahku. mungkin sebagai pengajaran. ibu bapa dikala itu mempunyai rasa hormat yang amat sangat terhadap guru. pesannya yang masih ku ingat. "jangan menderhaka pada tiga perkara, Allah, Ibubapa dan guru". dan aku tak pernah tanya kenapa.sekarang aku menjadi guru di sebuah sekolah rendah. apabila aku rotan anak murid kerana pelbagai kesalahan. (kat tapak tangan je pun).kes aku sampai ke pengetahuan pejabat pelajaran daerah dantelahdiberi amaran. Ada wujud ibubapa yang bertindak sedemikian. walhal kalau berjumpa dengan guru besar atau aku sendiri lebih baik. senang la nak cerita perangai anak-anak mereka yang tersangat baik dan tersangat menghormati guru tu.Secara kesimpulannya, guru sekarang tidak lagi dihormati seperti guru pada masa lalu, walaupun hukuman guru dahulu lebih ganas dari guru pada masa kini. Dan dapat kita perhatikan sekarang, masyarakat kita sangat lembik jati dirinya dan tidak begitu arif tentang berdikari. maka dari situlah terhasilnya penagih, rempit, rogol dan sebagainya. Perkara ini tidak akan selesai jika guru tidak dapat menghukum, malah tidak dapat menegur anak muridnya. jika dilakukan juga mungkin guru pula yang kena lempang, tumbuk atau diadukan kepada pihak atasan. ibubapa sekarang pula ramai yang kenal orang politik itu dan ini. kemungkinan ditukarkan adalah sangat cerah jika anak-anak mereka yang dihukum guru.Jadi untuk saranan "JANGAN LA JADI GURU, CARI LA KEJE LAIN" kerana guru sekarang lebih banyak dihina dari dipuji. (bukan nak dipuji, cakap tima kasih cukup la). Ramai guru yang bersungut tetapi apa kan daya, guru ibarat mentimun. golek ke tak golek ke tetap punah. Menteri pelajaran sekarang pun macam hampas. bukan nak jaga kebajikan guru, malah kutuk guru lagi ada. bebankan guru dengan berbagai-bagai kerja baru dan susahkan guru untuk mengajar sains dan matematik dalam bahasa inggeris.(aku bukan tak sokong, tapi, takkan tak leh cari ilmu dalam bahasa melayu. ke hina bahasa melayu sampai tak leh jadi bahasa dalam mencari ilmu)aku juga nak minta maaf kat ibubapa yang masih lagi ada perasaan hormat kat guru. tetapi kisah ini dah jadi lumrah dalam hidup guru sekarang ni. anak gagal, guru salah.anak berjaya sebab dia pandai dan rajin belajar sendiri. pikir-pikirkan lah.banyak lagi nak cerita. tengoklah kalau da kelapangan. wassalam"

08 April 2008

Kuasa Allah melalui kuasa rakyat kecundangkan BN



Kuasa Allah melalui kuasa rakyat kecundangkan BN
Ustaz Zainudin Hashim Tue Mar 18, 08 10:07:52 am MYT
Dalam apa jua bidang kehidupan manusia, hubungan mereka dengan Maha Pencipta tidak dapat dipisahkan bagaikan aur dengan tebing. -->-->
Kerana Maha Pencipta yang telah menjadikan manusia, merencanakan penciptaan-Nya hanya untuk tunduk kepada-Nya melalui penyembahan hakiki atau dikenali sebagai ibadat khusus seperti solat, haji, puasa, zakat, pelaksanaan undang-undang Islam dan sebagainya.
Semua amalan tersebut tidak akan dapat dilaksanakan dengan bentuk yang lebih sempurna jika manusia hanya memikirkan persoalan kehidupan duniawi seperti aspek cari makan dengan mengenepikan persoalan pemerintahan sesebuah negara.
Kemungkaran berlaku di mana-mana dalam bentuknya yang tidak pernah tergambar oleh fikiran Muslim negara ini.
Jika seorang Muslim hanya memikirkan untuk beramal ibadat tanpa mengambil kira persoalan pemerintahan atau kepimpinan negara, ditambah percambahan maksiat secara berleluasa, maka ibadatnya itu boleh dipertikaikan Allah SWT.
Ini kerana pelaksanaan ibadat hanya untuk dirinya sendiri, sedangkan persoalan pemerintahan adalah untuk semua bangsa manusia yang melata di alam maya ini.
Justeru, bagi merealisasikan kesempurnaan tuntutan pemerintahan tanpa menumpahkan darah manusia, maka penglibatan Muslim dalam pilihan raya adalah dianggap wajib kerana mahu menghapus atau sekurang-kurangnya dapat mengurangkan kegiatan maksiat secara berperingkat-peringkat dengan penuh hikmah.
Penguatkuasaan dalam bidang penerangan tentang kepentingan agama merupakan agenda keutamaan pemerintah untuk mendidik rakyat memahami hakikat sebenar agama Islam.
Pilihan raya dianggap jambatan bagi merealisasikan tuntutan untuk mendapatkan kuasa memerintah. Ia tertakluk pula kepada pendekatan dan dasar parti yang bertanding dalam pilihan raya.
Jika ia parti Islam, sudah tentu aspek ketuhanan dititikberatkan dalam pemerintahan, tetapi sebaliknya pemerintah berkiblatkan fahaman Sekularisme, maka ia menjadi teras dalam pentadbiran negara.
Kuasa Allah terlaksana dalam pilihan raya baru-baru ini, apabila rakyat menggunakan kuasa mereka bagi memastikan kemenangan berpihak kepada pembangkang di lima negeri iaitu Pulau Pinang, Perak, Selangor, Kedah dan Kelantan yang mendapat sokongan padu rakyat, malah peratusan undi buat BN menurun, menggusarkan banyak pihak.
Seperkara yang menarik perhatian banyak pihak dalam negara ini, apabila Parlimen bersidang bagi melanjutkan tugas Tan Sri Abdul Rashid Abdul Rahman daripada usia 65 kepada 66 tahun dan sempat pula menjalankan peranannya pada pilihan raya umum ke-12 baru-baru ini.
Walaupun beliau banyak berdalih dengan beberapa muslihat yang cenderung kepada kemenangan BN, melalui peraturan baru sebelum penamaan calon dan hari pengundian, sedangkan ia boleh dirancangkan dalam tempoh empat tahun sejak PRU ke-11, perancangannya digagalkan Allah melalui kuasa rakyat.
Tindakan keterlaluannya itu meyakinkan kepada kita bahawa Allah SWT tidak merestuinya. Ia bertepatan dengan firman Allah yang bermaksud: "Mereka membuat perancangan, Allah juga membuat perancangan, sesungguhnya Allah menggagalkan perancangan mereka."
Apapun beliau telah memilih cara demikian untuk meneruskan kesinambungan hidup, tetapi penipuan yang jelas berlaku tidak sedikit pun dialpakan makhluk yang bernama Malaikat, semua tindakan dirakam dan akan ditayangkan di mahkamah Allah pada hari Kiamat, namun ia boleh dihapuskan dengan pengakuan terbuka beliau di dunia ini.
Jika beliau sekarang berusia 66 tahun, apakah Parlimen akan bersidang sekali lagi bagi melanjutkan usia pengerusi SPR kepada 70 pada 2012 bagi menebus semula kekalahan, semuanya bergantung kepada keadaan yang difikirkan perlu oleh PM.
Gerakan menuntut pilihan raya bersih dan adil (Bersih) selepas ini boleh bersuara lantang di Parlimen.
Ini kerana pendukungnya seperti Tuan Guru Abdul Hadi Awang, Presiden PAS (Marang); Dr Dzulkefli Ahmad (Kuala Selangor); Dr Mohd Hatta Ramli (Kuala Krai); Dr Lo'Lo' Ghazali (Titiwangsa); Dr Siti Mariah Mahmud (Kota Raja); Salahuddin Ayub (Kubang Kerian); Haji Mahfuz Omar (Pokok Sena) turut kembali ke Parlimen dan ramai lagi rakan-rakan daripada PKR.
Kehadiran mereka di Parlimen adalah untuk membawa misi rakyat yang mahukan pembelaan seperti penurunan harga barangan, kadar tol dan sebagainya. Parlimen akan kembali riuh dengan hujah-hujah pembangkang yang berkaliber penuh dengan fakta dan bukti. Untunglah rakyat kali ini kerana mendapatkan ahli-ahli parlimen yang sanggup mempertahankan hak rakyat lebih ke atas diri mereka sendiri.
Jika misi ini berjaya, tidak mustahil pada pilihan raya umum ke-13 akan menyaksikan pula ahli-ahli BN menjadi pembangkang di Parlimen buat kali pertama dalam sejarah politik Malaysia. - lanh

07 April 2008

JIHAD ISLAMI :PRINSIP PEMULIHAN IZZAH UMMAH


Oleh Ustaz Nasrudin Hassan At Tantawi


Realiti ummah dapat dilihat secara jelas bagaimana mereka sedang dibuli dan didera oleh musuh – musuh Islam samada di peringkat internasional mahupun nasional.Mereka dipaksa menjalani kehidupan dalam satu system yang sangat asing dari Manhaj Islamiyyah , malah lebih malang apabila minda mereka diracuni dengan pelbagai ideology ciptaan manusia sehingga ianya dianut dan ditaati mengatasi agama mereka sendiri.
Seluruh anggota ummah ini kaku dan lesu dibius oleh musuh – musuh Islam sehingga hilang kepekaan dan keaktifan bertindak biarpun sedang berhadapan dengan gejala riddah yang sangat mencabar maruah ummah.
Agama diperkosa , nilai akhlak Islami dibelasah secukupnya dan maruah dinodai tanpa simpati . Segalanya berlaku di hadapan mata ummat Islam dewasa kini , tetapi tiada apa yang boleh dilakukan oleh mereka , mereka bagaikan dipasung .
Paling menyedihkan , terdapat sebahagian ummat Islam yang menjadi tali barut musuh dan agent yang menikam Islam dari belakang. Jumlah mereka tidak sedikit bahkan hampir sahaja mereka menguasai keadaan .
Fenomena ini adalah implikasi mudah dari sikap ummah yang meninggalkan Jihad Islami sejak sekian lama .
Akibat Meninggalkan Jihad .
Dari Abi Bakr rha. telah berkata bahawa Rasulullah saw bersabda:
[1]


مَا تَرَكَ قَوْمٌ الجِهَادَ إِلاَّ عَمَّهُمُ اللهُ بِالْعَذَابِ .


Tidaklah sesuatu kaum yang meninggalkan jihad melainkan Allah menimpakan azab ( kehinaan ) ke atas mereka seluruhnya.
( Riwayat at Tabarani di dalam al – Awsat )
Firman Allah swt :

Wahai orang-orang Yang beriman! mengapa kamu, apabila dikatakan kepada kamu: "Pergilah beramai-ramai untuk berperang pada jalan Allah", kamu merasa keberatan (dan suka tinggal menikmati kesenangan) di tempat (masing-masing)? Adakah kamu lebih suka Dengan kehidupan dunia daripada akhirat? (Kesukaan kamu itu salah) kerana kesenangan hidup di dunia ini hanya sedikit jua berbanding Dengan (kesenangan hidup) di akhirat kelak.
Jika kamu tidak pergi beramai-ramai (untuk berperang pada jalan Allah - membela ugamanya), Allah akan menyeksa kamu Dengan azab seksa Yang tidak terperi sakitnya dan ia akan menggantikan kamu Dengan kaum Yang lain, dan kamu tidak akan dapat mendatangkan bahaya sedikitpun kepadaNya. dan (ingatlah) Allah Maha Kuasa atas tiap-tiap sesuatu.
( Surah at taubah : Ayat 38 – 39 )
Dari Abi Hurairah Rha. bahawa Rasulullah saw. bersabda :
[2]
مَنْ مَاتَ وَ لَمْ يَغْزُ وَ لَمْ يَحْدَثْ بِهِ نَفْسه مَاتَ عَلىَ شُعْبَةٍ مِنَ النِّفَاقِ .

Sesiapa yang mati sedang ia tidak pernah berperang ( berjuang ) dan tidak pernah bercita – cita untuk berjuang , mati ia adalah di atas satu cabang dari cabang Nifaq ( munafiq ) .
( Riwayat : Imam Muslim , Abu Daud dan an – Nasa’I )
Muslimin dan Muslimat sekelian :
Pastinya mereka yang meninggalkan jihad sangat dicela oleh syara’ justeru mereka ini lemah jiwanya dan lumpuh sanubarinya , biarpun musuh sedang membantai mereka. Mereka hanya mampu mengeluh .
Apakah Pengertian Jihad .
Syaikhuna Dr. Said Ramadhan al Buti menegaskan
[3] : Jihad ialah usaha yang bersungguh – sungguh untuk menegakkan kalimah Allah , mendirikan masyarakat Islam dan mendirikan Negara Islam yang sah .
Justeru itu , mereka yang berjihad mempunyai kedudukan yang jauh lebih mulia daripada mereka yang “duduk bersahaja” dan enggan berjihad. Firman Allah swt :
Tidaklah sama keadaan orang-orang Yang duduk (tidak turut berperang) dari kalangan orang-orang Yang beriman - selain daripada orang-orang Yang ada keuzuran - Dengan orang-orang Yang berjihad (berjuang) pada jalan Allah (untuk membela Islam) Dengan harta dan jiwanya. Allah melebihkan orang-orang Yang berjuang Dengan harta benda dan jiwa mereka atas orang-orang Yang tinggal duduk (tidak turut berperang kerana uzur) Dengan kelebihan satu darjat. dan tiap-tiap satu (dari dua golongan itu)
Allah menjanjikan Dengan balasan Yang baik (Syurga), dan Allah melebihkan orang-orang Yang berjuang atas orang-orang Yang tinggal duduk (tidak turut berperang dan tidak ada sesuatu uzur) Dengan pahala Yang amat besar.
( Surah an – Nisa’ : Ayat 95 )
Kenapa Mesti Jihad .
Syeikhul Islam Imam Ibnu Taimiyyah menyebut bahawa : Jihad adalah lebih mulia daripada Haji Sunat , Umrah Sunat , Solat Sunat dan Puasa Sunat . Ini berasaskan Sabda Rasulullah saw :
[4]

رَأْسُ اْلأَمْرِ الإسلامُ وَ عَمُوْدُهُ الصَّلاَةُ وَ ذَرْوَةُ سَناَمِهِ الْجِهَادُ


Asas semua perkara ialah Islam dan tiangnya adalah solat sementara kemuncaknya adalah jihad .
( Riwayat at Tarmizi )


Kemuliaan ummah mesti diperjuangkan , malah ummah mesti dibebaskan dari semua belenggu yang merantai mereka selama ini .
Ummah mesti bangkit berhadapan dengan ancaman Kuffar Musyrikin yang senantiasa mengintai peluang untuk menguasai ummat Islam dan tanahairnya , demikian juga menghalang tipu helah golongan munafiqin yang sering menikam Islam dari belakang .
Kebangkitan ummah itu mestilah dengan ruh Jihad Islami , tidak dengan semangat nasionalis mahu pun mana – mana ideology yang asing dari manhaj an - nabawiyyah .
Termasuklah membebaskan diri dari pengaruh nafsu syahwah dan syaithan iblis yang tidak pernah leka menanti peluang guna menewaskan seorang muslim .
Ibnu Qayyim rhm. Menegaskan Jihad Islami sememangnya dilaksanakan dalam beberapa kategori atau lapangan :
[5]
· Jihad an – Nafs ( Jihad lawan Nafsu )· Jihad asy – syaithan ( Jihad menentang helah syaithan )· Jihad al – kuffar ( Jihad menentang kuffar musyrikin )· Jihad al – Munafiqin ( Jihad menghadapi kelicikan munafiqin )
Yahudi hanya Memahami Bahasa Jihad .
Apatah lagi , kuffar yang yang dihadapi itu adalah Yahudi yang tidak pernah memahami bahasa perdamaian atau gencatan senjata . Jauh sekali untuk memahami erti persahabatan dan setia kawan .
Yahudi adalah musuh tradisi ummat Islam yang sangat tinggi tahap permusuhan dan dendam kesumat mereka terhadap Islam .
Firman Allah swt :

Demi Sesungguhnya Engkau (Wahai Muhammad) akan dapati manusia Yang keras sekali permusuhannya kepada orang-orang Yang beriman ialah orang-orang Yahudi dan orang-orang musyrik.
( Surah al Maaidah : Ayat 82 )


Yahudi hanya mampu dihalau keluar dari Palestin mahupun selatan Lubnan dengan Jihad . Inilah bahasa paling lunak buat mereka.
Jihad memberi Pulangan Lumayan .
Firman Allah swt :

Sesungguhnya Allah telah membeli dari orang-orang Yang beriman akan jiwa mereka dan harta benda mereka Dengan (balasan) Bahawa mereka akan beroleh syurga, (disebabkan) mereka berjuang pada jalan Allah maka (di antara) mereka ada Yang membunuh dan terbunuh. (balasan syurga Yang demikian ialah) sebagai janji Yang benar Yang ditetapkan oleh Allah di Dalam (Kitab-kitab) Taurat dan Injil serta Al-Quran;
dan siapakah lagi Yang lebih menyempurnakan janjinya daripada Allah? oleh itu, bergembiralah Dengan jualan Yang kamu jalankan jual-belinya itu, dan (ketahuilah bahawa) jual-beli (yang seperti itu) ialah kemenangan Yang besar.
( Surah at – Taubah : Ayat 111 )


Ayat di atas menjanjikan syurga dan kemenangan yang agong buat ummat yang berjihad . Demikian juga ayat 10 hingga ayat 12 dari surah as – shof , turut menjanjikan peruntuk lumayan buat mereka yang berjihad .
Wahai orang-orang Yang beriman! mahukah Aku tunjukkan sesuatu perniagaan Yang boleh menyelamatkan kamu dari azab seksa Yang tidak terperi sakitnya?
Iaitu, kamu beriman kepada Allah dan RasulNya, serta kamu berjuang membela dan menegakkan ugama Allah Dengan harta benda dan diri kamu; Yang demikian itulah Yang lebih baik bagi kamu, jika kamu hendak mengetahui (hakikat Yang sebenarnya). (dengan itu)
Allah akan mengampunkan dosa-dosa kamu, dan memasukkan kamu ke syurga Yang mengalir di bawahnya beberapa sungai, serta ditempatkan kamu di tempat-tempat tinggal Yang baik Dalam syurga " Adn ". itulah kemenangan Yang besar.
( Surah as – Shoff : Ayat 10 – 12 )


Ayat ini memperuntukan 4 pulangan lumayan buat mereka yang beriman dan berjihad fi Sabilillah :


Pembebasan dari azab Neraka .Keampunan dari segala dosa Jaminan SyurgaKemenangan Agong .
[1] Majma’ az Zawaai’d . Jilid 5 / Muka surat 284 . dan disebut dalam Targhib wa Tarhib , Jilid 2 / muka surat 217 : hadis ini diriwayatkan oleh at Tabarani dengan sanad Hasan .[2] Targhib wa Tarhib . Jilid 2 / muka surat 217 . No 2155 .[3] Dr. Said Ramadhan al Buti di dalam Fiqhus Siirah . Darul Fikri , Beirut 1992 hal. 60[4] Riwayat Imam at Tarmizi , al - Jami’us Sohih . Cetakan Bab al Halabi Qaherah 1975 . Hal . 12[5] Sila rujuk Ibnu Qayyim di dalam Zaadul Maa’d fi Hadyil Khairat . Cetakan Muassasatur Risalah . Beirut 1996 . Hal 9 – 10 .

MENGENAI JIHAD


1. PENDAHULUAN
Perkataan Jihad adalah kalimah bahasa Arab yang telahpun diserap ke dalam bahasa Kebangsaan. Fonatik kalimah ini sangat ringkas dan mudah. Namun begitu masyarakat awam mempunyai persepsi dan pemahamannya yang tersendiri terhadap Jihad. Umumnya ramai yang memahami Jihad sebagai suatu aksi yang dikaitkan dengan perjuangan dengan menggunakan senjata dan secara fizikal semata-mata. Kalimah Jihad semata-mata hanya disinonimkan dengan beberapa aksi yang bersifat kekerasan dan begitu drastik, melibatkan senjata api dan berlaku pertumpahan darah atas dorongan untuk mendapatkan Syahid. Pastinya tidak ramai yang menyedari bahawa pegangan sesetengah mereka yang fanatik dan buta ilmu terhadap istilah jihad membawa kepada tercemarnya istilah suci jihad itu di mata orang Islam dan juga bukan Islam.

2. TAKRIF JIHAD
Dari sudut bahasa, Jihad berasal daripada kalimah “al-Juhd” ( ), yang bererti keberatan dan kesusahan. Dipandang dari sudut ini, maka Jihad bererti mencurahkan daya dan tenaga kekuatan dalam usaha mencapai suatu matlamat atau cita-cita mulia dan ideal, iaitu matlamat dan cita-cita Islam serta mendapat keampunan Allah, keredhaan dan rahmatNya. Dalam pengertian yang lain, Jihad adalah mencakupi suatu usaha bersungguh-sungguh untuk mencapai satu-satu tujuan yang diingini atau mempertahankan sesuatu yang tidak diingini dengan berbagai cara: alat, ilmu pengetahuan dan sebagainya.

Jihad menurut al-Quran adalah umum dan menyeluruh, iaitu merangkumi semua aspek daya dan tenaga kemampuan dan kekuatan seseorang Islam dalam menghadapi musuh-musuhnya demi untuk mencapai cita-cita yang digariskan oleh al-Quran. “Musuh-musuh” yang dimaksudkan di sini adalah meliputi musuh dalaman manusia iaitu Syaitan berupa manusia dan juga Jins yang kerap menggoda nafsu manusia dalam bentuk zahir ataupun batin.

Dalam al-Quran, penegasan mengenai kefarduan Jihad terdapat dalam berbagai ayat. Di antaranya menyentuh Jihad berbentuk suruhan bersungguh-sungguh melaksanakan ibadah (keupayaan melawan hawa nafsu), memperkaya ilmu, menggunakan al-Quran sebagai makanisma untuk menegakkan kebenaran, pengorbanan harta dan juga berbentuk pengorbanan jiwa.

3. JIHAD SEBENAR DALAM ISLAM
Berdasarkan nas-nas al-Quran terdapat dua pembahagian besar terhadap Jihad, Pertama; Jihad Agung ( ) iaitu Jihad ke atas nafsu serta menentang tipu daya syaitan. Kedua; Jihad Kecil ( ), iaitu meliputi bentuk-bentuk Jihad yang lain seperti Jihad dengan hati (berdoa), Jihad dengan lisan (nasihat dan tutur kata) atau kalam (penulisan), Jihad dengan ilmu dan pelajaran (memberi pengetahuan), Jihad dengan harta (infak dsb.) dan seterusnya Jihad dengan tubuh badan dan nyawa.

Jihad nafsu bermaksud jihad untuk membersihkan jiwa dan mensucikan hati dan sifat-sifatnya yang rendah dan keji untuk diisi dengan sifat-sifat yang mulia dan terpuji. Ringkasnya ia merupakan Jihad untuk mentaati Allah, tunduk kepada perintahNya sepanjang masa. Ia dianggap Jihad Agung kerana luas medan perjuangannya yang tidak terbatas dan terhad bagi menangkis musuh yang tidak dapat dilihat oleh pancaindera.

Sebagaimana yang dijelaskan di atas bahawa Jihad yang paling tinggi ialah Jihad melawan nafsu. Jihad melawan nafsu meliputi kesanggupan kita bersabar terhadap segala kesulitan dan cabaran-cabaran getir dalam menjalankan dakwah semata-mata kerana Allah S.W.T. Termasuk juga Jihad melawan nafsu adalah Jihad melawan syaitan. Menurut Ibn Al-Qaiyim, hal ini dapat dilakukan dengan dua cara, iaitu, Pertama: dengan cara menolak bisikan yang dilemparkan ke dalam hati, sama ada perasaan waswas, syak wasangka atau keraguan yang menggoyahkan keimanan. Kedua: dengan melawan bisikan syaitan di dalam hati yang sentiasa mengajak melakukan perbuatan maksiat dan mungkar. Untuk melawan kedua-duanya ini hendaklah iman diperkukuh dan sentiasa sabar dan menahan diri.

Dalam hubungan ini, Jihad Agung iaitu melawan dan menundukkan nafsu yang bersarang dalam hati lebih diutamakan daripada Jihad melawan musuh yang berbentuk luaran. Apabila gagal menundukkan nafsunya untuk berbakti kepada Allah S.W.T., tidak mungkin baginya berdaya memerangi musuh yang berada di luar, kerana ia masih terkongkong oleh nafsunya sendiri.

Al-Qhardawi menjelaskan bahawa pendidikan (tarbiyah) dan pembinaan insan adalah lebih utama dalam melaksanakan Jihad. Tarbiyah dan pembinaan yang dimaksudkan ialah pembangunan insan mukmin yang mampu dan sanggup membawa beban dan tugas dakwah, tidak bakhil harta dan jiwa serta teguh dalam menghadapi setiap dugaan dan cubaan yang dilaluinya, demi menegakkan kalimah Allah S.W.T. Ibnu al-Qaiyim menjelaskan bahawa termasuk Jihad melalui bidang ilmu ialah dalam aspek pembabitan kita dalam aspek-aspek perancangan, termasuk menyediakan perancangan berstrategik, pelaksanaan dan sebagainya.

4. JIHAD DENGAN SENJATA
Perinsip umum Islam adalah agama yang mementingkan kedamaian daripada peperangan. Islam menganjurkan semua manusia terutama pemeluk-pemeluknya supaya sentiasa menjaga keamanan dan berbaik-baik kepada semua bangsa dan penganut agama lain, kecuali kedudukan Islam terinaya atau terancam. Firman Allah S.W.T. dalam Surah al-Baqarah, ayat 190 yang bermaksud;

“Dan perangilah kerana (menegakkan dan mempertahankan) agama Allah akan orang-orang yang memerangi kamu, dan janganlah kamu menceroboh (dengan memulakan peperangan), kerana sesungguhnya Allah tidak suka kepada orang-orang yang menceroboh”.

Firmam Allah dalam Surah al-Haj, ayat 39-40, bermaksud;

“Diizinkan berperang bagi orang-orang (Islam) yang diperangi (oleh golongan penceroboh), kerana sesungguhnya Allah amat berkuasa untuk menolong mereka (mencapai kemenangan)”.

“Iaitu mereka yang diusir dari kampung halamannya dengan tidak berdasarkan sebarang alasan yang benar, (mereka diusir) semata-mata kerana berkata: Tuhan Kami adalah Allah”.

Berdasarkan nas-nas al-Quran di atas adalah jelas bahawa jihad dengan menggunakan senjata mestilah menepati syarat-syarat yang ketat dan bukti-bukti yang jelas seperti kita boleh menentang mereka yang memerangani atau menghalau kita dari tanah air kita yang dicintai.

KISAH NABI ADAM

Allah SWT berkehendak untuk menciptakan Nabi Adam. Allah SWT berfirman kepada para malaikat:
"Sesungguhnya Aku hendak menjadikan khalifah di bumi. " (QS. al-Baqarah: 30)
Terdapat perbedaan pendapat berkenaan dengan makna khilafah (perihal menjadi khalifah) Nabi Adam. Ada yang mengatakan, bahwa ia sebagai khalifah dari kelompok manusia yang pertama-tama datang ke bumi di mana kelompok ini membuat kerusakan dan menumpahkan darah di dalamnya. Ada yang mengatakan, bahwa ia adalah khalifatullah, dengan pengertian bahwa ia sebagai khalifah (utusan Allah) dalam melaksanakan perintah-perintah-Nya dan hukum-hukum-Nya, karena ia adalah utusan Allah yang pertama. Demikianlah yang kami yakini.
Abu Dzar bertanya kepada Rasulullah saw tentang Nabi Adam: "Apakah ia sebagai nabi yang diutus?" Beliau menjawab: "Benar." Beliau ditanya: "Ia menjadi rasul bagi siapa? Sementara di bumi tidak ada seorang pun?" Beliau menjawab: "Ia menjadi rasul bagi anak-anaknya."
Tabir penciptaan disingkap di tengah-tengah para malaikat-Nya. Allah SWT berfirman:
"Ingatlah ketika Tuhanmu berfirman kepada para malaikat: 'Sesung­guhnya Aku hendak menjadikan seorang khalifah di muka bumi.' Mereka berkata: 'Mengapa Engkau hendak menjadikan khalifah di bumi itu orang yang akan membuat kerusakan padanya dan menum­pahkan darah, padahal Kami senantiasa bertasbih dengan memuji Engkau dan menyucikan Engkau ?' Tuhan berfirman: 'Sesungguhnya Aku mengetahui apa yang tidak kamu ketahui.'" (QS. al-Baqarah: 30)
Berkenaan dengan ayat tersebut, para mufasir memberikan komentar yang beragam. Dalam tafsir al-Manar disebutkan: "Sesungguhnya ayat-ayat ini termasuk ayat-ayat mutasyabihat yang tidak dapat ditafsirkan zahirnya. Sebab, dilihat dari ketentuan dialog (at-Takhathub) ia mengandung konsultasi dari Allah SWT. Tentu yang demikian itu mustahil bagi-Nya. Di samping itu, ia juga mengan­dung pemberitahuan dari-Nya kepada para malaikat yang kemudian diikuti dengan penentangan dan perdebatan dari mereka. Hal seperti ini tidak layak bagi Allah SWT dan bagi para malaikat-Nya. Saya lebih setuju untuk mengalihkan makna cerita tersebut pada sesuatu yang lain."
Sedangkan dalam tafsir al-Jami' li Ahkamil Qur'an disebutkan: "Sesungguhnya Allah telah memberitahukan kepada para malaikat-Nya, bahwa jika Dia menjadikan ciptaan di muka bumi maka mereka akan membuat kerusakan dan menumpahkan darah." Ketika Allah berfirman:
"Sesungguhnya Aku hendak menjadikan seorang khalifah di muka bumi, " (QS. al-Baqarah: 30)
Mereka bertanya: "Apakah ini adalah khalifah yang Engkau ceritakan kepada kami bahwa mereka akan membuat kerusakan di muka bumi dan menumpahkan darah, ataukah khalifah selainnya?" Dalam tafsir Fi Zhilalil Qur'an disebutkan: "Sesungguhnya para malaikat melalui fitrah mereka yang suci yang tidak membayangkan kecuali kebaikan dan kesucian, mereka mengira bahwa tasbih dan mengultuskan Allah adalah puncak dari segala wujud. Puncak ini terwujud dengan adanya mereka, sedangkan pertanyaan mereka hanya menggambarkan keheranan mereka, bukan berasal dari penentangan atau apa pun juga."
Kita melihat bagaimana para mufasir berijtihad untuk menyingkap hakikat, lalu Allah SWT menyingkapkan kedalaman dari Al-Qur'an pada masing-masing dari mereka. Kedalaman Al-Qur'an sangat mengagumkan. Kisah tersebut disampaikan dalam gaya dialogis, suatu gaya yang memiliki pengaruh yang kuat. Tidakkah Anda melihat bahwa Allah SWT berfirman:
"Kemudian Dia menuju langit dan langit itu masih merupakan asap, lalu Dia berkata kepadanya dan kepada bumi: Datanglah kamu keduanya menurut perintah-Ku dengan suka hati atau terpaksa.' Keduanya menjawab: 'Kami datang dengan suka hati.'" (QS. Fushshilat: 11)
Apakah seseorang membayangkan bahwa Allah SWT berbicara dengan langit dan bumi, dan bumi dan langit pun menjawabnya sehingga terjadi dialog ini di antara mereka? Sesungguhnya Allah SWT memerintahkan langit dan bumi sehingga keduanya taat. Allah SWT menggambarkan apa yang terjadi dengan gaya dialogis hanya untuk meneguhkan dalam pikiran dan menegaskan maknanya serta penjelasannya. Penggunaan gaya dramatis dalam kisah Nabi Adam mengisyaratkan makna yang dalam.
Kita membayangkan bahwa Allah SWT ketika menetapkan penciptaan Nabi Adam, Dia memberitahukan kepada malaikat-Nya dengan tujuan agar mereka bersujud kepadanya, bukan dengan tujuan mengambil pendapat mereka atau bermusyawarah dengan mereka. Maha Suci Allah SWT dari hal yang demikian itu. Allah SWT memberitahukan mereka bahwa Dia akan menjadikan seorang hamba di muka bumi, dan bahwa khalifah ini akan mempunyai keturunan dan cucu-cucu, di mana mereka akan membuat kerusakkan di muka bumi dan menumpahkan darah di dalamnya. Lalu para malaikat yang suci mengalami kebingungan. Bukankah mereka selalu bertasbih kepada Allah dan mensucikan-Nya, namun mengapa khalifah yang terpilih itu bukan termasuk dari mereka? Apa rahasia hal tersebut, dan apa hikmah Allah dalam masalah ini? Kebingungan melaikat dan keinginan mereka untuk mendapatkan kemuliaan sebagai khalifah di muka bumi, dan keheranan mereka tentang penghormatan Adam dengannya, dan masih banyak segudang pertanyaan yang tersimpan dalam diri mereka. Namun Allah SWT segera menepis keraguan mereka dan kebingungan mereka, dan membawa mereka menjadi yakin dan berserah diri. Firman-Nya:
"Sesungguhnya Aku mengetahui apa yang kamu tidak ketahui." (QS. al-Baqarah: 30)
Ayat tersebut menunjukan keluasan ilmu Allah SWT dan keterbatasan ilmu para malaikat, yang karenanya mereka dapat berserah diri dan meyakini kebenaran kehendak Allah. Kita tidak memba­yangkan terjadinya dialog antara Allah SWT dan para malaikat sebagai bentuk pengultusan terhadap Allah dan penghormatan terhadap para malaikat-Nya. Dan kita meyakini bahwa dialog terjadi dalam diri malaikat sendiri berkenaan dengan keinginan mereka untuk mengemban khilafah di muka bumi, kemudian Allah SWT memberitahu mereka bahwa tabiat mereka bukan disiapkan untuk hal tersebut.
Sesungguhnya tasbih pada Allah SWT dan menyucikan-Nya adalah hal yang sangat mulia di alam wujud, namun khilafah di muka bumi bukan hanya dilakukan dengan hal itu. Ia membutuhkan karakter yang lain, suatu karakter yang haus akan pengetahuan dan lumrah baginya kesalahan. Kebingungan atau keheranan ini, dia­log yang terjadi dalam jiwa para malaikat setelah diberitahu tentang penciptaan Nabi Adam, semua ini layak bagi para malaikat dan tidak mengurangi kedudukan mereka sedikit pun. Sebab, meskipun kedekatan mereka dengan Allah SWT dan penyembahan mereka terhadap-Nya serta penghormatan-Nya kepada mereka, semua itu tidak menghilangkan kedudukan mereka sebagai hamba Allah SWT di mana mereka tidak mengetahui ilmu Allah SWT dan hikmah-Nya yang tersembunyi, serta alam gaibnya yang samar. Mereka tidak mengetahui hikmah-Nya yang tinggi dan sebab-sebab perwujudannya pada sesuatu.
Setelah beberapa saat para malaikat akan memahami bahwa Nabi Adam adalah ciptaan baru, di mana dia berbeda dengan mereka yang hanya bertasbih dan menyucikan Allah, dan dia pun berbeda dengan hewan-hewan bumi dan makhluk-makhluk yang ada di dalamnya yang hanya menumpahkan darah dan membuat kerusakkan. Sesungguhnya Nabi Adam akan menjadi ciptaan baru dan keberadaannya disertai dengan hikmah yang tinggi yang tidak ada seorang pun mengetahuinya kecuali Allah SWT.
Allah SWT berfirman:
"Dan Aku tidak menciptakan jin dan manusia kecuali untuk menyembah kepada-Ku." (QS. adz-Dzariyat: 56)
Ibnu Abbas membaca ayat tersebut: "Liya'rifuun" (agar mereka mengenal Aku). Pengetahuan merupakan tujuan dari penciptaan manusia. Dan barangkali pendekatan yang terbaik berkenaan dengan tafsir ayat tersebut adalah apa yang disampaikan oleh Syekh Muhammad Abduh: "Dialog yang terdapat dalam ayat tersebut adalah urusan Allah SWT dengan para malaikat-Nya di mana Dia menggambarkan kepada kita dalam kisah ini dengan ucapan, pertanyaan, dan jawaban. Kita tidak mengetahui hakikat hal tersebut. Tetapi kita mengetahui bahwa dialog tersebut tidak terjadi sebagaimana lazimnya yang dilakukan oleh sesama kita, manusia."
Para malaikat mengetahui bahwa Allah SWT akan menciptakan khalifah di muka bumi. Allah SWT menyampaikan perintah-Nya kepada mereka secara terperinci. Dia memberitahukan bahwa Dia akan menciptakan manusia dari tanah. Maka ketika Dia menyempurnakannya dan meniupkan roh di dalamnya, para malaikat harus bersujud kepadanya. Yang harus dipahami bahwa sujud tersebut adalah sujud penghormatan, bukan sujud ibadah, karena sujud ibadah hanya diperuntukkan kepada Allah SWT.
Allah SWT berfirman:
"Ingatlah ketika Tuhanmu berfirman kepada para malaikat: 'Sesungguhnya Aku akan menciptakan manusia dari tanah.' Maka apabila telah Kusempurnakan kejadiannya dan Kutiupkan kepadanya roh (ciptaan)Ku; hendaklah kamu bersyukur dengan bersujud kepada­nya. ' Lalu seluruh malikat itu bersujud semuanya, kecuali Iblis. Dia menyombongkan diri dan dia termasuk orang-orang yang kafir. " (QS. Shad: 71-74)
Allah SWT mengumpulkan segenggam tanah dari bumi; di dalamnya terdapat yang berwarna putih, hitam, kuning, coklat dan merah. Oleh karena itu, manusia memiliki beragam warna kulit. Allah SWT mencampur tanah dengan air sehingga menjadi tanah liat kering yang berasal dari lumpur hitam yang diberi bentuk. Dari tanah inilah Allah menciptakan Nabi Adam. Allah SWT menyempurnakannya dengan kekuasaan-Nya lalu meniupkan roh-Nya di dalamnya, kemudian bergeraklah tubuh Nabi Adam dan tanda kehidupan mulai ada di dalamnya.
Selanjutnya, Nabi Adam membuka kedua matanya dan ia melihat para malaikat semuanya bersujud kepadanya, kecuali satu makhluk yang berdiri di sana. Nabi Adam tidak tahu siapakah makhluk yang tidak mau bersujud itu. Ia tidak mengenal namanya. Iblis berdiri bersama para malaikat tetapi ia bukan berasal dari golongan mereka. Iblis berasal dari kelompok jin. Allah SWT menceritakan kisah penolakan Iblis untuk sujud kepada Nabi Adam pada beberapa surah. Allah SWT berfirman:
"Allah berfirman: 'Hai Mis, apa yang menghalangi kamu sujud kepada yang telah Ku-ciptakan dengan kedua tangan-Ku. Apakah kamu menyombongkan diri ataukah kamu merasa termasuk orang-orang yang lebih tinggi? 'Iblis berkata: 'Aku lebih baik daripadanya, karena Engkau ciptakan aku dari api, sedangkan dia Engkau ciptakan dari tanah.' Allah berfirman: 'Maka keluarlah kamu dari surga; sesungguhnya kamu adalah orang yang terkutuk. Sesungguhnya kutukan-Ku tetap atasmu sampai hari pembalasan.' Mis berkata: 'Ya Tuhanku, ben tangguhlah aku sampai hari mereka dibangkitkan.' Allah berfirman: 'Sesungguhnya kamu termasuk orang-orang yang diberi tangguh, sampai kepada hari yang telah ditentukan waktunya (hari kiamat).' Iblis menjawab: 'Demi kekuasaan-Mu, aku akan menyesatkan mereka semua, kecuali hamba-hamba-Mu yang mukhlis di antara mereka.'" (QS. Shad: 75-83)
Nabi Adam mengikuti peristiwa yang terjadi di depannya. Ia merasakan suasana cinta, rasa takut, dan kebingungan. Nabi Adam sangat cinta kepada Allah SWT yang telah menciptakannya dan memuliakannya dengan memerintahkan para malaikat-Nya untuk sujud kepadanya. Adam juga merasa takut saat melihat Allah SWT marah terhadap iblis dan mengusirnya dari pintu rahmat-Nya. Ia merasakan kebingungan ketika melihat makhluk ini yang membencinya, padahal ia belum mengenalnya. Makhluk itu membayangkan bahwa ia lebih baik dari Nabi Adam, padahal tidak ada bukti yang menunjukkan bahwa salah satu dari mereka lebih baik dibandingkan dengan yang lain.
Kemudian alangkah anehnya alasan iblis. Ia membayangkan bahwa api lebih baik dari tanah. Dari mana ia mendapatkan ilmu ini? Seharusnya ilmu ini berasal dari Allah SWT karena Dialah yang menciptakan api dan tanah dan mengetahui mana di antara keduanya yang paling utama.
Dari dialog tersebut, Nabi Adam mengetahui bahwa iblis adalah makhluk yang memakai atribut keburukan dan sifat yang tercela. Ia meminta kepada Allah SWT agar mengekalkannya sampai hari kebangkitan. Iblis tidak ingin mad. Namun Allah SWT mengetahui bahwa ia akan tetap hidup sampai hari yang diten­tukan. Ia akan hidup sampai menjemput ajalnya dan kemudian mati. Nabi Adam mengetahui bahwa Allah SWT telah melaknat iblis dan telah mengusirnya dari rahmat-Nya. Akhirnya, Nabi Adam mengetahui musuh abadinya. Nabi Adam bingung dengan kenekatan musuhnya dan kasih sayang Allah SWT.
Barangkali ada seseorang yang bertanya kepada saya: "Mengapa Anda tidak meyakini terjadi dialog antara Allah SWT dan para malaikat-Nya dan Anda cenderung menakwilkan ayat-ayat tersebut, sedangkan Anda menerima adanya dialog antara Allah dan iblis." Saya jawab: "Sesungguhnya akal menunjukkan kita kepada kesimpulan tersebut. Terjadinya dialog antara Allah SWT dan para malaikat-Nya adalah hal yang mustahil karena para malaikat suci dari kesalahan dan dosa dan keinginan-keinginan manusiawi yang selalu mencari ilmu. Sesuai dengan karakter penciptaan mereka, mereka adalah pasukan yang setia dan mulia. Adapun iblis ia terikat dan tunduk terhadap ketentuan agama, dan karakternya sebagai jin mendekati karakter jenis ciptaan Nabi Adam. Dengan kata lain, bahwa jin dapat beriman dan dapat juga menjadi kafir. Sesungguhnya kecenderungan agama mereka dapat saja tidak berfungsi ketika mereka tertipu oleh kesombongan yang palsu sehingga mereka mempunyai gambaran yang salah. Maka dari sisi inilah terjadi dialog. Dialog di sini berarti kebebasan. Tabiat manusia dan jin cenderung untuk menggunakan kebebasannya, sedangkan tabiat para malaikat tidak dapat menggunakan kebebasan. Nabi Adam menyaksikan secara langsung—setelah penciptaannya— kadar kebebasan yang Allah SWT berikan kepada makhluk-Nya yang terkena tanggung jawab. Terjadinya pelajaran ini di depan Nabi Adam mengandung maksud yang dalam.
Allah SWT tidak pernah mencabut kebebasan yang diberikan-Nya kepada iblis. Namun pada akhirnya, iblis tetap sebagai hamba yang kafir. Iblis benar-benar menolak untuk sujud kepada Nabi Adam. Allah SWT mengetahui bahwa ia akan menolak untuk sujud kepada Nabi Adam dan akan menentang-Nya. Bisa saja Allah SWT menghancurkannya atau mengubahnya menjadi tanah namun Allah memberikan kebebasan kepada makhluk-makhluk-Nya yang dibebani tanggung jawab. Dia memberikan kepada mereka kebebasan mutlak sehingga mereka bisa saja menolak perintah-Nya. Tetapi yang perlu diperhatikan bahwa keingkaran orang-orang kafir dan orang-orang yang bermaksiat kepada-Nya tidak berarti meng-urangi kebesaran kerajaan-Nya dan sebaliknya, keimanan orang-orang mukmin dan kepatuhan orang-orang yang taat tidak berarti menambah kebesaran kekuasaan-Nya. Semua itu kembali kepada mereka.
Adam menyadari bahwa kebebasan di alam wujud adalah merupakan karunia yang Allah SWT berikan kepada makhluk-Nya. Allah SWT memberikan balasan yang setimpal atas penggunaan kebebasan itu. Setelah mempelajari pelajaran kebebasan, Nabi Adam mempelajari pelajaran kedua dari Allah SWT, yaitu ilmu. Nabi Adam mengetahui bahwa iblis adalah simbol kejahatan di alam wujud. Sebagaimana ia mengetahui bahwa para malaikat adalah simbol kebaikan, sementara ia belum mengenal dirinya saat itu. Kemudian Allah SWT memberitahukan kepadanya tentang hakikatnya, hikrnah penciptaannya, dan rahasia penghormatannya. Allah SWT berfirman:
"Dan Dia mengajarkan kepada Adam nama-nama (benda-benda) seluruhnya. " (QS. al-Baqarah: 31)
Allah SWT memberinya rahasia kemampuan untuk meringkas sesuatu dalam simbol-simbol dan nama-nama. Allah SWT mengajarinya untuk menamakan benda-benda: ini burung, ini bintang, ini pohon, ini awan, dan seterusnya. Nabi Adam mempelajari semua nama-nama tersebut. Yang dimaksud dengan nama-nama di sini adalah ilmu dan pengetahuan. Allah SWT menanamkan pengetahuan yang luas dalam jiwa Nabi Adam dan keinginan yang terus mendorongnya untuk mengetahui sesuatu. Hasrat untuk menggali ilmu dan belajar juga diwariskan kepada anak-anaknya Nabi Adam. Inilah tujuan dari penciptaan Nabi Adam dan inilah rahasia di balik penghormatan para malaikat kepadanya. Setelah Nabi Adam mempelajari nama benda-benda; kekhususannya dan kemanfaatannya, Allah SWT menunjukkan benda-benda tersebut atas para malaikat-Nya dan berkata:
"Sebutkanlah kepada-Ku nama benda-benda itujika kamu memang orang-orangyang benar. " (QS. al-Baqarah: 31)
Yang dimaksud adalah kebenaran mereka untuk menginginkan khilafah. Para malaikat memperhatikan sesuatu yang ditunjukkan oleh Allah SWT kepada mereka, namun mereka tidak mengenali nama-namanya. Mereka mengakui di hadapan Allah SWT tentang kelemahan mereka untuk menamai benda-benda tersebut atau memakai simbol-simbol untuk mengungkapkannya. Para malaikat berkata sebagai bentuk pengakuan terhadap ketidakmampuan mereka:
"Maha Suci Engkau." (QS. al-Baqarah: 32)
Yakni, kami menyucikan-Mu dan mengagungkan-Mu.
"Tidak ada yang kami ketahui selain dari apa yang telah Engkau ajarkan kepada Kami. Sesungguhnya Engkaulah Yang Maha Menge­tahui lagi Maha Bijaksana." (QS. al-Baqarah: 32)
Yakni, mereka mengembalikan semua ilmu kepada Allah SWT. Allah SWT berkata kepada Adam:
"Hai Adam, beritahukanlah kepada mereka nama-nama benda ini." (QS. al-Baqarah: 33)
Kemudian Nabi Adam memberitahu mereka setiap benda yang Allah SWT tunjukkan kepada mereka dan mereka tidak mengenali nama-namanya:
"Dan Dia mengajarkan kepada Adam nama-nama (benda-benda) seluruhnya, kemudian mengemukakannya kepada para malaikat itu lalu berfirman: 'Sebutkanlah kepada-Ku nama benda-benda itu jika kamu memang orang-orang yang benar.' Mereka menjawab: 'Maha Suci Engkau. Tidak ada yang kami ketahui selain dari apa yang telah Engkau ajarkan kepada Kami. Sesungguhnya Engkaulah Yang Maha Mengetahui lagi Maha Bijaksana. Allah berfirman: 'Hai Adam, beritahukanlah kepada mereka nama-nama benda ini.' Maka setelah diberitahukannya kepada mereka nama benda-benda itu, Allah berfirman: 'Bukankah sudah Kukatakan kepadamu, bahwa sesungguhnya Aku mengetahui rahasia langit dan bumi dan mengetahui apa yang kamu nyatakan dan apa yang kamu sembunyikan?'"(QS. al-Baqarah: 31-33)
Allah SWT ingin berkata kepada para malaikat, bahwa Dia mengetahui keheranan yang mereka tunjukkan, ketika Dia mem­beritahu mereka tentang penciptaan Nabi Adam sebagaimana Dia mengetahui kebingungan yang mereka sembunyikan dan sebagai­mana juga Dia mengetahui kemaksiatan dan pengingkaran yang disembunyikan oleh iblis.
Para malaikat menyadari bahwa Nabi Adam adalah makhluk yang mengetahui sesuatu yang tidak mereka ketahui. Ini adalah hal yang sangat mulia. Dan para malaikat mengetahui, mengapa Allah memerintahkan mereka untuk bersujud kepadanya sebagaimana mereka memahami rahasia penciptaannya sebagai khalifah di muka bumi, di mana ia akan menguasainya dan memimpin di dalamnya dengan ilmu dan pengetahuan. Yaitu, pengetahuan terhadap Sang Pencipta yang kemudian dinamakan dengan Islam atau iman. Para malaikat pun mengetahui sebab-sebab kemakmuran bumi dan pengubahannya dan penguasaanya, serta semua hal yang berkenaan dengan ilmu-ilmu mated di muka bumi.
Adalah hal yang maklum bahwa kesempurnaan manusia tidak akan terwujud kecuali dengan pencapaian ilmu yang dengannya manusia dapat mengenal Sang Pencipta, dan ilmu-ilmu yang berkenaan dengan alam. Jika manusia berhasil di satu sisi, namun gagal di sisi yang lain maka ia laksana burung yang terbang dengan sayap satu di mana setiap kali ia terbang sayap yang lain mencegahnya.
Nabi Adam mengetahui semua nama-nama dan terkadang ia berbicara bersama para malaikat, namun para malaikat disibukkan dengan ibadah kepada Allah SWT. Oleh karena itu, Adam merasa kesepian. Kemudian Adam tidur dan tatkala ia bangun ia mendapati seorang perempuan yang memiliki mata yang indah, dan tampak penuh dengan kasih sayang. Kemudian terjadilah dialog di antara mereka:
Adam berkata: "Mengapa kamu berada di sini sebelum saya tidur." Perempuan itu menjawab: "Ya." Adam berkata: "Kalau begitu, kamu datang di tengah-tengah tidurku?" Ia menjawab: 'Ya." Adam bertanya: "Dari mana kamu datang?" Ia menjawab: "Aku datang dari dirimu. Allah SWT menciptakan aku darimu saat kamu tidur." Adam bertanya: "Mengapa Allah menciptakan kamu?" Ia menjawab: "Agar engkau merasa tenteram denganku." Adam ber­kata: "Segala puji bagi Allah. Aku memang merasakan kesepian."
Para malaikat bertanya kepada Adam tentang namanya. Nabi Adam menjawab: "Namanya Hawa." Mereka bertanya: "Mengapa engkau menamakannya Hawa, wahai Adam?" Adam berkata: "Karena ia diciptakan dariku saat aku dalam keadaan hidup."
Nabi Adam adalah makhluk yang suka kepada pengetahuan. Ia membagi pengetahuannya kepada Hawa, di mana ia menceritakan apa yang diketahuinya kepada pasangannya itu, sehingga Hawa mencintainya. Allah SWT berfirman:
"Dan Kami berfirman: 'Hai Adam, tinggallah kamu dan istrimu di surga ini, dan makanlah makanan-makanannya yang banyak lagi baik di mana saja yang kamu sukai, dan janganlah kamu dekati pohon ini, yang menyebabkan kamu termasuk orang-orang yang lalim.'" (QS. al-Baqarah: 35)
Kita tidak mengetahui tempat surga ini. Al-Qur'an tidak membicarakan tempatnya, dan para mufasir berbeda pendapat tentang hal itu. Sebagian mereka berkata: "Itu adalah surga yang bakal dihuni oleh manusia (jannah al-Ma'wa) dan tempatnya di langit." Namun sebagian lagi menolak pendapat tersebut. Sebab jika ia adalah jannah al-Ma'wa maka iblis tidak dapat memasukinya dan tidak akan terjadi kemaksiatan di dalamnya. Sebagian lagi mengatakan: "Ia adalah surga yang lain, yang Allah ciptakan untuk Nabi Adam dan Hawa." Bahkan ada juga yang berpendapat bahwa ia adalah surga (taman) dari taman-taman bumi yang terletak di tem­pat yang tinggi. Dan sekelompok mufasir yang lain menganjurkan agar kita menerima ayat tersebut apa adanya dan menghentikan usaha untuk mencari hakikatnya. Kami sendiri sependapat dengan hal ini. Sesungguhnya pelajaran yang dapat kita ambil berkenaan dengan penentuan tempatnya tidak sedikit pun menyamai pelajaran yang dapat kita ambil dari apa yang terjadi di dalamnya.
Nabi Adam dam Hawa memasuki surga dan di sana mereka berdua merasakan kenikmatan manusiawi semuanya. Di sana mereka juga mengalami pengalaman-pengalaman yang berharga. Kehidupan Nabi Adam dan Hawa di surga dipenuhi dengan kebebasan yang tak terbatas. Dan Nabi Adam mengetahui makna kebahagiaan yang ia rasakan pada saat ia berada di surga bersama Hawa. Ia tidak lagi mengalami kesepian. Ia banyak menjalin komunikasi dengan Hawa. Mereka menikmati nyanyian makhluk, tasbih sungai-sungai, dan musik alam sebelum ia mengenal bahwa alam akan disertai dengan penderitaan dan kesedihan. Allah SWT telah mengizinkan bagi mereka untuk mendekati segala sesuatu dan menik­mati segala sesuatu selain satu pohon, yang barangkali ia adalah pohon penderitaan atau pohon pengetahuan. Allah SWT berkata kepada mereka sebelum memasuki surga:
"Dan janganlah kamu dekati pohon ini, yang menyebabkan kamu termasuk orang-orang yang lalim.'" (QS. al-Baqarah: 35)
Nabi Adam dan Hawa mengerti bahwa mereka dilarang untuk memakan sesuatu dari pohon ini, namun Nabi Adam adalah manusia biasa, dan sebagai manusia ia lupa dan hatinya berbolak-balik serta tekadnya melemah. Maka iblis memanfaatkan kemanusiaan Nabi Adam dan mengumpulkan segala kedengkiannya yang disembunyikan dalam dadanya. Iblis terus berusaha membangkitkan waswas dalam diri Nabi Adam. Apakah aku akan menunjukkan kepadamu pohon keabadian dan kekuasaan yang tidak akan sirna? Nabi Adam bertanya-tanya dalam dirinya. Apa yang akan terjadi seandainya ia memakan buah tersebut, barangkali itu benar-benar pohon keabadian. Nabi Adam memang memimpikan untuk kekal dalam kenikmatan dan kebebasan yang dirasakannya dalam surga.
Berlalulah waktu di mana Nabi Adam dan Hawa sibuk memikirkan pohon itu. Kemudian pada suatu hari mereka menetapkan untuk memakan pohon itu. Mereka lupa bahwa Alllah SWT telah mengingatkan mereka agar tidak mendekatinya. Mereka lupa bahwa iblis adalah musuh mereka sejak dahulu. Nabi Adam mengulurkan tangannya ke pohon itu dan memetik salah satu buahnya dan kemudian memberikannya kepada Hawa. Akhirnya mereka berdua memakan buah terlarang itu.
Allah SWT berfirman:
"Dan durhakalah Adam kepada Tuhan dan sesatlah ia." (QS. Thaha: 121)
Tidak benar apa yang disebutkan oleh kitab-kitab kaum Yahudi bahwa Hawa menggoda Nabi Adam yang karenanya ia bertanggung jawab terhadap pemakanan buah itu. Nas Al-Qur'an tidak menyebut Hawa, namun ia menyebut Nabi Adam sebagai orang yang bertanggung jawab atas apa yang terjadi. Demikianlah setan disalahkan dan Nabi Adam juga disalahkan karena kesombongan. Salah seorang dari mereka menghina manusia, dan yang lain ingin menjadi tandingan bagi Allah SWT dalam hal kekekalan.
Belum selesai Nabi Adam memakan buah tersebut sehingga ia merasakan penderitaan, kesedihan, dan rasa malu. Berubahlah keadaan di sekitamya dan berhentilah musik indah yang memancar dari dalam dirinya. Ia mengetahui bahwa ia tak berbusana, demikian juga istrinya. Akhirnya, ia mengetahui bahwa ia seorang lelaki dan bahwa istrinya seorang wanita. Ia dan istrinya mulai memetik daun-daun pohon untuk menutup tubuh mereka yang terbuka. Kemudian Allah SWT mengeluarkan perintah agar mereka turun dari surga.
Nabi Adam dan Hawa turun ke bumi. Mereka keluar dari surga. Nabi Adam dalam keadaan sedih sementara Hawa tidak henti-hentinya menangis. Karena ketulusan taubat mereka, akhirnya Allah SWT menerima taubat mereka dan Allah SWT memberitahukan kepada mereka bahwa bumi adalah tempat mereka yang asli, di mana mereka akan hidup di dalamnya, mati di atasnya, dan akan dibangkitkan darinya pada hari kebangkitan. Allah SWT berfirman:
"Di bumi itu kamu hidup dan di bumi itu kamu mati, dan dari bumi itu (pula) kamu akan dibangkitkan. " (QS. al-A'raf: 25)
Kemudian Allah SWT menceritakan kisah tentang pelajaran ketiga yang diperoleh Nabi Adam selama keberadaannya di surga dan setelah keluarnya ia darinya dan turunnya ia ke bumi.
Allah SWT berfirman:
"Dan Sesungguhnya telah Kami perintahkan kepada Adam dahulu, maka ia lupa (akan perintah itu), dan tidak Kami dapati padanya kemauan yang kuat. Dan (ingatlah) ketika Kami berkata kepada malaikat: 'Sujudlah kamu kepada Adam,' maka mereka sujud kecuali Mis. la membangkang. Maka Kami berkata: "Hai Adam, sesungguhnya ini (Iblis) adalah musuh bagimu dan bagi istrimu, maka sekali-kali janganlah sampai ia mengeluarkan kamu berdua dari surga, yang menyebabkan kamu menjadi celaka. Sesungguhnya kamu tidak akan kelaparan di dalamnya dan tidak akan telanjang, dan sesungguhnya kamu tidak akan merasa dahaga dan tidak pula akan ditimpa panas matahari di dalamnya.' Kemudian setan membisikkan pikiran jahat kepadanya, dengan berkata: 'Hai Adam, maukah saya tunjukkan kepada kamu pohon khuldi dan kerajaan yang tidak akan binasa ?' Maka keduanya memakan dari buah pohon itu, lalu tampaklah bagi keduanya aurat-auratnya dan mulailah keduanya menutupinya dengan daun-daun (yang ada di) surga, dan durhakalah Adam dan sesatlah ia. Kemudian Tuhannya memilihnya maka Dia menerima taubatnya dan memberinya petunjuk. Allah berfirman: 'Turunlah kamu berdua dari surga bersama-sama, sebagian kamu menjadi musuh bagi sebagian yang lain. Maka jika datang kepadamu petunjuk dari-Ku, lalu barangsiapa yang mengikuti petunjuk-Ku, ia tidak akan sesat dan tidak akan celaka.'" (QS. Thaha: 115-123)
Sebagian orang menganggap bahwa Nabi Adam keluar dari surga karena kesalahannya dan kemaksiatannya. Ini adalah anggapan yang tidak benar karena Allah SWT berkehendak menciptakan Nabi Adam di mana Dia berkata kepada malaikat: "Sesungguh­nya aku akan menjadikan seorang khalifah di muka bumi." Dan Dia tidak mengatakan kepada mereka: "Sesungguhnya aku akan menjadi­kan khalifah di surga."
Tidaklah turunnya Nabi Adam ke bumi sebagai penurunan penghinaan tetapi ia merupakan penurunan kemuliaan sebagaimana dikatakan oleh kaum sufi. Allah SWT mengetahui bahwa Nabi Adam dan Hawa akan memakan buah itu, dan selanjutnya mereka akan turun ke bumi. Allah SWT juga mengetahui bahwa setan akan merampas kebebasan mereka. Pengalaman merupakan dasar penting dari proses menjadi khalifah di muka bumi agar Nabi Adam dan Hawa mengetahui—begitu juga keturunan mereka— bahwa setan telah mengusir kedua orang tua mereka dari surga, dan bahwa jalan menuju surga dapat dilewati dengan ketaatan kepada Allah SWT dan permusuhan pada setan.
Apakah dikatakan kepada kita bahwa manusia adalah makhluk yang terpaksa, dan bahwa Nabi Adam terpaksa atau dipaksa untuk berbuat kesalahan sehingga ia keluar dari surga dan kemudian turun ke bumi? Sebenarnya anggapan ini tidak kalah bodohnya dari anggapan pertama. Sebab, Nabi Adam merasakan kebebasan sepenuhnya, yang karenanya ia mengemban tanggung jawab dari perbuatannya. Ia durhaka dan memakan buah tersebut sehingga Allah SWT mengeluarkannya dari surga. Maksiat yang dilakukannya tidak berlawanan dengan kebebasannya, bahkan keberadaannya yang asli bersandar kepada kebebasannya. Alhasil, Allah SWT mengetahui apa yang bakal terjadi. Dia mengetahui sesuatu sebelum terjadinya sesuatu itu. Pengetahuan-Nya itu berarti cahaya yang menyingkap, bukan kekuatan yang memaksa. Dengan kata lain, Allah SWT mengetahui apa yang akan terjadi, tetapi Dia tidak men-cegahnya atau mendorongnya agar terjadi. Allah SWT memberikan kebebasan kepada hamba-hamba-Nya dan semua makhluk-Nya. Yang demikian itu berkenaan dengan hikmah-Nya yang tinggi dalam memakmurkan bumi dan mengangkat khalifah di dalamnya.
Nabi Adam memahami pelajaran ketiga. Ia memahami bahwa iblis adalah musuhnya. Secara pasti ia mengerti bahwa iblis adalah penyebab ia kehilangan nikmat dan penyebab kehancurannya. Ia mengerti bahwa Allah SWT akan menyiksa seseorang jika ia berbuat maksiat, dan bahwa jalan menuju ke surga dapat dilewati dengan ketaatan kepada Allah SWT. Ia memahami bahwa Allah SWT menerima taubat, memaafkan, menyayangi, dan memilih. Allah SWT mengajari mereka agar beristigfar dan mengucapkan:
"Ya Tuhan kami, kami telah menganiaya diri kami sendiri, dan jika Engkau tidak mengampuni kami dan memberi rahmat kepada kami, niscayalah pastilah kami termasuk orang-orang yang merugi." (QS. al-A'raf: 23)
Allah SWT menerima taubatnya dan memaafkannya serta mengirimnya ke bumi. Nabi Adam adalah Rasul pertama bagi manusia. Mulailah kehidupan Nabi Adam di bumi. Ia keluar dari surga dan berhijrah ke bumi, dan kemudian ia menganjurkan hal tersebut (hijrah) kepada anak-anaknya dan cucu-cucunya dari kalangan nabi. Sehingga setiap nabi memulai dakwahnya dan menyuruh kaumnya dengan cara keluar dari negerinya atau berhijrah. Di sana Nabi Adam keluar dari surga sebelum kenabiannya, sedangkan di sini (di bumi) para nabi biasanya keluar (hijrah) setelah pengangkatan kenabian mereka.
Nabi Adam mengetahui bahwa ia meninggalkan kedamaian ketika keluar dari surga. Di bumi ia harus menghadapi penderitaan dan pergulatan, di mana ia harus menanggung kesulitan agar dapat makan, dan ia harus melindungi dirinya dengan pakaian dan senjata, serta melindungi istrinya dan anak-anaknya dari serangan binatang buas yang hidup di bumi. Sebelum semua itu dan sesudahnya, ia harus meneruskan pertempurannya dengan pangkal kejahatan yang menyebabkannya keluar dari surga, yaitu setan. Di bumi, setan membuat waswas kepadanya dan kepada anak-anaknya sehingga mereka masuk dalam neraka Jahim. Pertempuran antara pasukan kebaikan dan pasukan kejahatan di bumi tidak akan pernah berhenti. Maka barangsiapa yang mengikuti petunjuk Allah SWT, ia tidak akan merasakan ketakutan dan kesedihan, dan barangsiapa yang bermaksiat kepada Allah SWT dan mengikuti makhluk api, iblis, maka ia akan bersamanya di neraka.
Nabi Adam mengerti semua ini. Ia menyadari bahwa penderitaan akan menyertai kehidupannya di atas bumi. Satu-satunya yang dapat meringankan kesedihannya adalah, bahwa ia menjadi penguasa di bumi, yang karenanya ia harus menundukkannya, memakmurkannya, dan membangunnya serta melahirkan keturunan yang baik di dalamnya, sehingga mereka dapat mengubah kehidupan dan membuatnya lebih baik. Hawa melahirkan dalam satu perut seorang lelaki dan seorang perempuan, dan pada perut berikutnya seorang lelaki dan seorang perempuan, maka dihalalkan perkawinan antara anak lelaki dari perut pertama dengan anak perempuan dari perut kedua. Akhirnya, anak-anak Nabi Adam menjadi besar dan menikah serta memenuhi bumi dengan keturunannya.
Nabi Adam mengajak mereka untuk menyembah Allah SWT. Nabi Adam menyaksikan kecenderungan pertama dari anaknya terhadap pangkal kejahatan, yaitu iblis sehingga terjadilah kejahatan pembunuhan yang pertama kali di muka bumi. Salah seorang anak Nabi Adam membunuh saudara kandungnya sendiri. Anak yang jahat itu membunuh saudaranya yang baik. Allah berfirman:
"Ceritakanlah kepada mereka kisah kedua putra Adam (Habil dan Qabil) menurut yang sebenarnya, ketika keduanya mempersembahkan kurban, maka diterimalah dari salah seorang dari mereka berdua (Habil) dan tidak diterima dari yang lain (Qabil). (QS. al-Maidah: 27)
Dikatakan bahwa pembunuh ingin merebut istri saudara kandungannya untuk dirinya sendiri. Nabi Adam memerintahkan mereka berdua untuk menghadirkan kurban lalu setiap dari mereka menghadirkan kurban yang dimaksud. Allah SWT menerima kurban dari salah satu dari mereka dan menolak kurban yang lain:
"Ia (Qabil) berkata: 'Aku pasti membunuhmu.' Berkata Habil: 'Sesungguhnya Allah hanya menerima (kurban) dari orang-orang yang bertakwa. Sungguh kalau kamu menggerakkan tanganmu kepadaku untuk membunuhku, aku sekali-kali tidak akan menggerakkan tanganku untuk membunuhmu. Sesungguhnya aku takut kepada Allah, Tuhan sekalian alam. (QS. al-Maidah: 27-28)
Perhatikanlah bagaimana Allah SWT menyampaikan kepada kita kalimat-kalimat yang diucapkan oleh anak Nabi Adam yang terbunuh sebagai syahid, dan ia menyembunyikan kalimat-kalimat yang diucapkan oleh si pembunuh. Si pembunuh mengangkat tangannya sambil mengancam, namun calon korban pembunuhan itu berkata dengan tenang:
Sesungguhnya aku ingin agar kamu kembali dengan membawa dosa membunuhku dan dosamu sendiri, maka kamu akan menjadi penghuni neraka, dan yang demikian itulah pembalasan bagi orang-orang yang lalim. " (QS. al-Maidah: 29)
Selesailah percakapan antara mereka berdua dan anak yang jahat itu membiarkan anak yang baik beberapa saat. Setelah beberapa hari, saudara yang baik itu tidur di tengah-tengah hutan yang penuh dengan pohon. Di hutan itu, keledai tua mati dan dagingnya dimakan oleh burung Nasar dan darahnya ditelan oleh bumi. Yang tersisa hanya tulang belulang berserakan di tanah. Kemudian saudaranya yang jahat membawanya menuju saudara kandungnya yang sedang tidur, lalu ia mengangkat tangannya dan menjatuhkan dengan keras dan cepat. Anak laki-laki baik itu tampak pucat wajahnya ketika melihat darah mengucur darinya, lalu ia bangun. Ia bermimpi saat tidur. Lalu si pembunuh menghantam saudaranya sehingga tidak tampak lagi gerakan dari tubuhnya. Si pembunuh puas bahwa saudara kandungnya benar-benar mati. Pembunuh itu berdiri di depan korban dengan tenang dan tampak pucat wajahnya.
Rasulullah saw bersabda: "Setiap orang yang membunuh jiwa yang tak berdosa maka anak Adam yang pertama akan juga menanggung dosanya karena ia yang pertama kali mengajarkan pembunuhan." Si pembunuh terduduk di depan saudaranya dalam keadaan berlumuran darah. Apa yang akan dikatakannya terhadap Nabi Adam, ayahnya, jika ia bertanya kepadanya tentang hal itu. Nabi Adam mengetahui bahwa mereka berdua keluar bersama-sama lalu mengapa ia kembali sendinan. Seandainya ia mengingkari pembunuhan terhadap saudaranya itu di depan ayahnya, maka di manakah ia dapat menyembunyikan jasadnya, dan di mana ia dapat membuangnya? Saudaranya yang terbunuh itu merupakan manusia yang pertama kali mad di muka bumi sehingga tidak diketahui bagaimana cara menguburkan orang yang mati. Pembunuh itu membawa jasad saudara kandungnya dan memikulnya. Tiba-tiba keheningan itu dipecah dengan suara burung yang berteriak sehingga ia merasa ketakutan. Pembunuh itu menoleh dan menemukan seekor burung gagak yang berteriak di atas bangkai burung gagak yang mati. Burung gagak yang hidup meletakkan bangkai burung gagak yang mad di atas tanah lalu ia mulai menggali tanah dengan paruhnya dan kedua kakinya. Kemudian ia mengangkatnya dengan paruhnya dan meletakkannya dengan lembut dalam kuburan. Lalu ia menimbunkannya di atas tanah. Setelah itu, ia terbang di udara dan kembali berteriak. Si pembunuh berdiri dan ia mundur untuk meraih jasad saudara kandungnya dan kemudian berteriak:
"Berkata Qabil: 'Aduhai, celaka aku, mengapa aku tidak mampu berbuat seperti burung gagak ini, lalu aku dapat menguburkan saudaraku ini?" (QS. al-Maidah: 31)
Ia mulai merasakan kesedihan yang sangat dalam atas apa yang telah dilakukannya terhadap saudaranya. Ia segera menyadari bahwa ia adalah orang yang paling buruk dan paling lemah. Ia telah membunuh orang yang paling utama dan paling kuat. Anak Nabi Adam berkurang satu dan iblis berhasil "mencuri" seorang anak Nabi Adam. Bergetarlah tubuh si pembunuh dan ia mulai menangis dengan keras, lalu ia menggali kuburan saudara kandungnya. Ketika mendengar kisah tersebut Nabi Adam berkata:
"Ini adalah perbuatan setan. Sesungguhnya setan itu adalah musuh yang menyesatkan lagi nyata." (QS. al-Qashash: 15)
Nabi Adam merasakan kesedihan mendalam atas hilangnya salah satu anaknya. Salah seorang dari mereka mad dan yang lain dikuasai oleh setan. Nabi Adam salat untuk anaknya yang mati, dan kemudian ia kembali menjalani kehidupannya di muka bumi. Beliau adalah manusia yang bekerja dan mengalami penderitaan. Seorang Nabi yang menasihati anak-anaknya dan cucu-cucunya, serta mengajak mereka untuk menyembah Allah SWT. Beliau menceritakan kejahatan iblis kepada mereka, dan meminta kepada mereka agar berhati-hati darinya. Beliau menceritakan pengalaman pribadinya bersama iblis kepada mereka, dan menceritakan kehidupan­nya bersama anaknya yang tega membunuh saudara kandungnya sendiri.
Nabi Adam telah menjadi dewasa, lalu tahun demi tahun datang silih berganti sehingga anak-anaknya tersebar di bumi, lalu datanglah waktu malam di atas bumi. Angin bertiup sangat kencang. Dan bergoncanglah daun-daun pohon tua yang ditanam oleh Nabi Adam, di mana dahan-dahannya mendekati danau sehingga buahnya menyentuh air danau. Dan ketika pohon itu menjadi tegak setelah berlalunya angin, air mulai berjatuhan di antara cabang-cabangnya dan tampak dari jauh bahwa pohon itu sedang menarik dirinya (memisahkan diri) dari air dan menangis. Pohon itu sedih dan dahan-dahannya berguncang. Sementara itu, di langit tampak bahwa bintang-bintang juga berguncang. Cahaya bulan menerobos kamar Nabi Adam sehingga cahaya itu menerpa wajah Nabi Adam. Wajah Nabi Adam tampak lebih pucat dan lebih muram dari wajah bulan. Bulan mengetahui bahwa Nabi Adam akan mati.
Kamar yang sederhana, kamarnya Nabi Adam. Nabi Adam tertidur dengan jenggotnya yang putih dan wajahnya yang bersinar di atas tempat ddur dari dahan-dahan pohon dan bunga-bunga. Anak-anaknya semua berdiri di sekelilingnya dan menunggu wasiatnya. Nabi Adam berbicara dan memahamkan anak-anaknya bahwa hanya ada satu perahu keselamatan bagi manusia, dan hanya ada satu senjata baginya yang dapat menenangkannya. Perahu itu adalah petunjuk Allah SWT dan senjata itu adalah kalimat-kalimat Allah SWT.
Nabi Adam menenangkan anak-anaknya, bahwa Allah SWT tidak akan membiarkan manusia sendirian di muka bumi. Sesungguhnya Dia akan mengutus para nabi untuk membimbing mereka dan menyelamatkan mereka. Para nabi itu memiliki nama-nama, sifat-sifat, dan mukjizat-mukjizat yang berbeda-beda. Tetapi mereka dipertemukan dengan satu hal, yaitu mengajak untuk menyembah Allah SWT semata.Demikianlah wasiat Nabi Adam kepada anak-anaknya. Akhirnya, Nabi Adam menutup kedua matanya, dan para malaikat memasuki kamarnya dan mengelilinginya. Had Nabi Adam tersenyum ketika mendapatkan kata salam yang dalam, dan rohnya mencium bau bunga surga