30 Oktober 2008

Sikap Negatif Ibu Bapa Cemarkan Sekolah Agama

Dilulus terbit pada Thursday, October 30 @ 22:30:00 MYT oleh TokBatin Oleh alexanderwathern

"Dari luar, sekolah-sekolah agama nampak tenang dan suci. Memang sebegitulah sepatutnya kawasan dan para penghuni kawasan yang menjadikan agama Islam sebagai terasnya. Namun tidak semuanya seperti yang kita sangka ataupun yang kita harapkan.Sesekali terdengar suara-suara mengatakan para pelajar sekolah-sekolah beraliran agama kurang maju dari segi akademik. Kata-kata ini kadang-kala memang ada kebenarannya. Sebenarnya ada banyak faktor yang mewujudkan tanggapan sebegitu. Salah satu daripadanya yang cuba kita bangkitkan di sini adalah sikap ibu bapa.
Allah SWT dengan kebijaksanaanNya menjadikan manusia berbeza-beza. Ada yang cepat menangkap pelajaran dan ada yang lemah. Ada yang jiwanya cenderung untk taat dan ada pula yang cenderung untuk engkar. Anak-anak tidak terlepas daripada hal ini.Kita berasa hairan memikirkan sekap sesetengah ibu bapa. Apabila anak-anak mereka tidak ‘menjadi’ dalam akademik ataupun bermasalah alam disiplin di sekolah rendah, mereka menghantarnya ke sekolah-sekolah agama, baik yang di bawah naungan kerajaan mahupun persendirian. Mereka berbuat demikian kononnya dengan harapan agar anak-anak mereka berubah menjadi maju dan baik. Padahal mereka tidak tahu yang anak mereka akan menjadi virus ‘trojan horse’ apabila di sana nanti.Di rumah sudah tidak tertegur dan terkawal, dihantarnya budak ini ke asrama ataupun pondok. Lega rasanya tidak perlu berhadapan dengan karenah si budak sehari-hari. Tapi mereka kurang memikirkan kesusahan orang lain. Asal kurang beban sendiri, sudahlah. Anak-anak di asrama sudah tentu terkepung dan ada orang yang menjaganya.Hal ini menggambarkan seolah-olah sekolah agama itu tempat buangan, kelas kedua. Kita melambakkan anak-anak yang kurang maju dalam pelajaran ataupun yang bermasalah disipilin di sana, memanglah memberi kesan negatif kepada sekolah itu.“Tengok, banyak budak-budak sekolah agama tu yang jahat-jahat.”“Alahh, sekolah agama biasalah, keputusan PMR dan SPM tentu ‘corot’ punya.”“Budak-budak sekolah maahad masuk sukan daerah semedangnya dapat tempat belakang-belakang.”Kadang-kadang yang berkata itu bangsa asing dan bukan beragama Islam. Terasa darah mengalir laju naik ke kepala kerana kita terasa terhina. Begini rupanya pandangan orang terhadap institusi pengajian Islam.“Hmmm... di sekolah biasa dia dah tak boleh ‘pergi’, hantar ke sekolah agama aje lah.” Apa agaknya yang diimpikan oleh pelafaz kalimah-kalimah ini? Pelajaran di sekolah agama kan lebih banyak daripada di sekolah biasa? Sekiranya Bahasa Melayu dan Pendidikan Islam di sekolah biasa pun dia asyik dapat D dan E, apakah di sekolah yang lebih banyak cabang-cabangnya akan dapat A dan B?
Tidak kita nafikan, memang ada seorang dua yang gagal di sekolah biasa tapi berjaya di sekolah agama. Namun dalam hal ini kita berbicara berdasarkan kebiasaan.Bukankah sepatutnya anak-anak yang bijak-bijaklah dihantar ke sekolah agama? Mereka menguasai akademik di sekolah biasa, insyaallah mereka juga mampu menguasai ilmu-ilmu khusus agama Islam. Akhirnya nnati mereka akan jadi seorang agamawan yang luas pengetahuan amnya.Sering saja pelajar bermasalah ketika di sekolah rendah, dihantar ke tingkatan satu sekolah agama tetapi beberapa bulan kemudian berpatah balik ke sekolah biasa. Ada juga yang berpatah balik ketika berada di tingkatan tiga, tahun mengambil peperiksaan PMR. Mengapa jadi begini?Antara sebabnya mereka tidak mampu ‘menangkap’ ilmu-ilmu di sana. “Di sana pelajaran susah-susahlah, di sekolah biasa senang sikit, “alasannya. Antara sebabnya lagi, masalah disiplin. Di sana dia menjadi virus kepada pelajar-pelajar lain. Apabila ditanya, alasannya kena buli, barang-barang dicuri, berjauhan dengan keluarga dan sebagainya.Pernah seorang tenaga pengajar di sekolah beraliran agama berbicara lebih kurang katanya, “Huh, dari luar nampak saja bertudung litup, tapi di sebaliknya tu... syaitan!” Memang ada benarnya. Kalau ternampak saja lelaki melintas, yang perempuannya cepat-cepat menarik purdah menutup hidung dan mulut. Dalam hati kita berkata, “Solehahnya budak ni!” Padahal kelakuan mereka sama sahaja dengan pelajar-pelajar sekolah sekular, malah ada yang lebih teruk lagi.Penah belasan tahun lalu seorang wanita bernama L yang bersekolah agama menjadi artis tempatan. Bukan main mendedahkan aurat lagi, betul-betul macam wanita murahan. Dakwa si artis dalam majalah hiburan, kawan-kawannya ketika bersekolah agama dulu banyak memberikannya perangsang agar terus maju dalam dunia hiburan. Jika benarlah cerita ini, apalah malangnya nasib umat Islam Melayu. Kini, sudah bertahun-tahun namanya tidak disebut-sebut orang lagi. Maksudnya sudah gagallah tu. Harap-harapnya dia sudah bertaubat.Berbalik kepada soal sikap ibu bapa yang menghantar anak-anak ke sekolah agama. Ada yang siap pesan, “Ustaz ajar ilmu agama saja tau! Segala pelajaran Matematik, Sejarah, Geografi, Sains dan lain-lain tak payah ajarlah.” Pening kepala si ustaz. Sempitnya pandangan si ibu bapa terhadap ilmu-ilmu agama.Jika tidak diajar Matematik, mana mungkin si anak mampu menguasai hal ehwal zakat, falak, takwim, faraid dan lain-lain? Jika tidak diajar Sains, mana mungkin si anak menghuraikan tafsiran al-Quran dengan berkesan? Jika tidak diajar Sejarah, mana mungkin si anak menguasai ilmu agama kerana lebih 90% ilmu agama itu sendiri adalah sejarah? Jika tidak diajar ilmu kesihatan, mana mungkin si anak menjadi ulama yang sihat dan tabib yang berkesan?Ada sekolah agama swasta mengenakan bayaran yang sangat rendah. Kadangkala ada yang percuma. Ibu bapa hendak beri wang ataupun tidak, para ustaz dan ustazah tetap terima anak-anak mereka dan mengajar sepenuh hati. Tapi ada pula ibu bapa yang tiada kesedaran. Maklumlah, bayaran ikut suka hati. Jadi pembelajaran anak-anak mereka pun macam main-main saja. Anak-anak selalu tidak ke sekolah, mereka kurang kisah. Pelajaran anak-anak kurang diambil endah. Tapi angan-angan tinggi, hendak anak-anak jadi ulama, mahu anak-anak memberi syafaat kepada keluarga. Ini namanya angan-angan, bukan cita-cita.Lagi sikap ibu bapa. Anak-anak dihantar ke sekolah yang baik suasananya dan para pengajarnya ula baik penampilan rohani dan jasmani. Tetapi di rumah, suasana rumah dan keadaan ahli rumah tidak ada beza dengan orang biasa ataupun orang-orang bukan Islam. Baik dari segi hiburannya, pergaulannya, percakapannya, perhiasannya dan lain-lain. Ibu bapa sendiri tidak mahu berubah tetapi mengangankan anak-anak mereka berubah. Bolehkah?Sebenarnya corak sebegini lebih mendidik anak-anak menjadi sekular. Apabila di sekolah mereka umpama ustaz dan ustazah luar dan dalam, tetapi di rumah mereka berubah menjadi artis-srtis sebagaimana yang biasa kita lihat. Ketiak ke majlis yang bersuasanakan agama, mereka berubah menjadi soleh, ketika ke majlis yang tidak bersuasanakan agama, mereka serba boleh.Tolonglah wahai ibu bapa. Ubahlah sikap kita. Niatkan untuk membuat perubahan mulai hari ini. Bantulah para ustaz dan ustazah untuk memudahkan mereka membantu anak-anak kita dan seterusnya membantu perkembangan Islam, bukan menguncupkannya lagi. Jadikanlah diri kita contoh kepada anak-anak. Perubahan bermula dari rumah. Banyak orang berfikir untuk mengubah dunia tetapi terlupa berfikir untuk mengubah dirinya.WallahualamPANDANG GLOBAL, BERGERAK SEBAGAI SATU UMATBERSAMA DAKWAH TAJDID SEGARAbu Zulfiqar ‘Alexanderwathern’26 OKTOBER 2007http://myalexanderwathern.freephpnuke.org/gate.html?name=News&file=article&sid=427&mode=&order=0&thold=0
http://alexanderwathern.blogspot.com/"

PESURUHJAYA TINGGI INDIA KUNJUNGI MB PERAK

Johari Jaafar Thu Oct 30, 08 11:55:06 am MYT
IPOH, 30 Okt (Hrkh) - Pesuruhjaya Tinggi India, Ashok Kanta telah melakukan kunjungan hormat terhadap Menteri Besar Perak, Dato' Seri Mohammad Nizar Jamaluddin di Pejabat Menteri Besar Perak kelmarin.

Dalam pertemuan itu, Menteri Besar Perak dan Pesuruhjaya Tinggi India telah bertukar-tukar pendapat dan berbincang mengenai kemungkinan meningkatkan hubungan dagangan dua hala antara India dan Perak, terutama dalam bidang pendidikan dan industri berteknologi tinggi.
Pertemuan lebih sejam itu turut dihadiri Exco Kanan, Dato' Ngeh Khoo Ham. - mns