26 Mac 2008

JANGAN BERI SOKONGAN KEPADA ORANG ZALIM


Allah berfirman:


كُنتُمْ خَيْرَ أُمَّةٍ أُخْرِجَتْ لِلنَّاسِ تَأْمُرُونَ بِالْمَعْرُوفِ وَتَنْهَوْنَ عَنِ الْمُنكَرِ وَتُؤْمِنُونَ بِاللّهِ وَلَوْ آمَنَ أَهْلُ الْكِتَابِ لَكَانَ خَيْرًا لَّهُم مِّنْهُمُ الْمُؤْمِنُونَ وَأَكْثَرُهُمُ الْفَاسِقُونَ


Kalian (wahai umat Muhammad) adalah sebaik-baik umat yang ditampilkan bagi (faedah) umat manusia umumnya, (kerana) kamu menyuruh berbuat segala perkara yang baik dan melarang segenap perkara yang salah (buruk dan keji), di samping kamu beriman kepada Allah (dengan keimanan yang sebenar). Dan seandainya Ahli Kitab (Yahudi dan Nasrani) itu beriman (sebagaimana yang semestinya), tentulah (iman) itu lebih baik untuk mereka. (Tetapi sayang) di antara mereka ada yang beriman dan kebanyakan mereka adalah orang-orang yang fasik.


Pendahuluan


Umat Islam menjadi umat terbaik di sisi Allah kerana mereka menyuruh yang ma’ruf dan mencegah kemunkaran di samping mereka beriman kepada Allah.(Ali Imran 110) Dengan perkataan lain kerana mereka menjadi pengikut ajaran Islam yang syumul dan merangkum berbagai aspek kehidupan. Mereka menegakkan keadilan dalam diri, dalam keluarga , bangsa dan negara. Mereka menjadi saksi tentang kehadiran rahmat Allah kepada semua manusia melalui penampilan ajaran yang paling bertamadun iaitu ajaran Islam. Mereka golongan yang sentiasa menjauhkan diri dari kejahatan dan kemunkaran justeru kemunkaran menjatuhkan martabat dan maruah sesuatu bangsa dan umat
Kemunkaran yang paling lumrah adalah melakukan kezaliman , merampas hak orang ramai atau rakyat , menafikan kebenaran , menghalang dakwah Islamiah dan menurut ajaran ajaran bid’ah dan palsu dalam politik dan budaya, memanjarakan rakyat tanpa pengadilan dan sabit kesalahan, merampas kedaulatan rakyat dengan penipuan dalam pilihanraya umum dan lain-lain . Semua perbuatan tersebut iadalah merupakan perbuatan aniaya yang mesti dihindari oleh orang Islam. Ini kerana kezaliman itu seperti mana yang dinyatakan oleh Rasulullah ialah kegelapan pada hari kiamat kelak. Baginda bersabda: Hindarilah kezaliman kerana kezaliman itu adalah kegelapan pada hari kiamat kelak. Hindari sifat kikir kerana sifat bakhil tersebut telah memusnahkan orang-orang sebelum kamu; sehingga tergamak mereka menumpahkan darah sesama sendiri dan menghalalkan kehormatan (menceroboh) sesama sendiri.. (Hadith riwayat Muslim)
Bencana Kezaliman
Kezaliman mencelakakan negara dan masyarakat. Kejahatan kezaliman ini bukan hanya mencelakakan penzalim di akhirat malah boleh membinasakan diri , keluarga ,negara dan masyarakat. Allah berfirman dalam Surah al Kahfi ayat 59:


وَتِلْكَ الْقُرَى أَهْلَكْنَاهُمْ لَمَّا ظَلَمُوا وَجَعَلْنَا لِمَهْلِكِهِم مَّوْعِدًا


Perkampungan (negara ) berkenaan Kami musnahkan apabila penghuninya bersikap zalim dan kami tempah masa kemusnahan (dan kehancuran) mereka.
Kezaliman pemerintah atau kerajaan adalah kezaliman yang dilembagakan dalam institusi keadilan yang zalim, undang-undang yang memperkasa kejahatan dan kezaliman, pehak keselamatan yang lebih membawa kesengsaran daripada keselamatan, jentera penerangan yang lebih menyesat, menggelapkan kebenaran serta mengelirukan berbanding memberi penerangan dan kefahaman kepada rakyat.
Kezaliman seperti ini lebih cepat membawa kehancuran kepada sesuatu bangsa, negara dan umat.
Kezaliman mengundang kutukan Allah.
Allah berfirman dalam Surah Hud ayat 18:


وَمَنْ أَظْلَمُ مِمَّنِ افْتَرَى عَلَى اللّهِ الكَذِبًا أُوْلَـئِكَ يُعْرَضُونَ عَلَى رَبِّهِمْ وَيَقُولُ الأَشْهَادُ هَـؤُلاء الَّذِينَ كَذَبُواْ عَلَى رَبِّهِمْ أَلاَ لَعْنَةُ اللّهِ عَلَى ظَّالِمِينَ


Siapakah yang lebih zalim daripada golongan yang mengajukan pembohongan terhadap Allah. . Ketika golongan tersebut dipaparkan di hadapan Tuhan mereka (untuk di adili kelak) berkatalah para saksi bahawa mereka itu adalah golongan yang melakukan pendustaan terhadap Tuhan mereka. Memang sesungguhnya laknat dan kutukan Allah terhadap golongan penzalim.
Surah al-A’raf ayat 44


وَنَادَى أَصْحَابُ الْجَنَّةِ أَصْحَابَ النَّارِ أَن قَدْ وَجَدْنَا مَا وَعَدَنَا رَبُّنَا حَقًّا فَهَلْ وَجَدتُّم مَّا وَعَدَ رَبُّكُمْ حَقًّا قَالُواْ نَعَمْ فَأَذَّنَ مُؤَذِّنٌ بَيْنَهُمْ أَن لَّعْنَةُ اللّهِ عَلَى الظَّالِمِينَ


Penghuni syurga berkata kepada penghuni neraka; bahawa kami telahpun menerima habuan yang dijanjikan oleh Tuhan kami kepada kami sebagai suatu yang memang benar . (kemudian mereka bertanya kepada penghuni neraka) adakah kalian juga mendapati benar apa yang telah dijanjikan oleh Tuhan kalian. Mereka pun menjawab; ya memang benar. Maka (ketika itu) berkemundang suara penyeru bahawa laknat dan kutukan Allah terhadap golongan yang zalim
Kezaliman mencelakakan manusia lain yang menghadiri atau menyaksikannya.
Bencana kezaliman ialah ia boleh melampaui peribadi orang yang zalim yang melakukan kezaliman berkenaan. Bencana dan akibat kezaliman itu juga mengenai orang yang hadir menyaksikannya dan tidak menghalang atau menyetujui kezaliman tersebut . Semua penyokong yang bersekongkol baik dekat mahupun jauh akan diseret dan dihumbankan ke neraka.
Dalam teks tradisional terdapat catitan berikut:


إذا وقفَ العبادُ على الصراطِ يومَ القيامةِ نادَى الله تعالى وقال: أنَا الله، أنَا الملك، أنا الديان، وعِزَّتي وجلالي لا يغادرُ هذا الصراطَ واحدٌ من الظالمين، ثم ينادِي ملَك من قِبَل الله تعالى فيقول: أينَ الظلَمَة؟ أين أعوانُ الظلَمَة؟ أين مَن برى لهم قلمًا؟ أين مَن ناولهم دَواةً؟ ثم تنادي جهنّمُ على المؤمنين فتقول: يا مؤمِن أسرع بالمرور عليَّ فإنَّ نورَك أطفأ ناري.


Apabila manusia dihimpunkan pada hari kiamat dipinggir titian Siratul Mustaqim Allah berfirman ; Akulah Allah, Akulah Raja (yang sebenar) Akulah Dayyan ( pemilik hakiki agama ini) ; demi kemulian dan kebesaranKu (pada hari ini ) tiada seorangpun manusia penzalim yang dapat melepasi siratulmustaqim ini. Kemudian berserulah seorang Malaikat di pehak Allah (bertanya); Mana dia manusia penzalim berkenaan.? Mana juak-juak penyokong penzalim tersebut. Mana dia pembantu yang menajamkan pena (pensil) penzalim. (wartawan upahan). Mana dia golongan yang mangajukan dakwat untuk penzalim (menulis ). Kemudian neraka berseru kepada orang mu’min: Wahai mukmin, ayoh segeralah kamu menyeberangi Sirat ini kerana cahaya mu memalapkan (nyalaan lidah) apiku
Suatu ketika seorang lelaki datang bertanya kepada Sufyan al Thauri: Saya ini penjahit pakaian raja (pemerintah ) yang zalim; adakah saya terjumlah dalam kalangan penyokong beliau. Sufyan al Thauri menjawab: Anda bukan golongan penyokong tapi adalah dari golongan penzalim itu sendiri . Golongan penyokong ialah orang yang menjual kepada anda jarum dan benang (untuk menjahit)
Sifat cenderong menyokong kezaliman dan orang yang zalim samada dengan hati atau dengan tindakan dan perkataan akan membawa padah.Allah berfirman dalam Surah Hud ayat 113:


وَلاَ تَرْكَنُواْ إِلَى الَّذِينَ ظَلَمُواْ فَتَمَسَّكُمُ النَّارُ وَمَا لَكُم مِّن دُونِ اللّهِ مِنْ أَوْلِيَاء ثُمَّ لاَ تُنصَرُونَ


Jangan kalian cenderung menyokong orang yang zalim; kelak kalian akan dibakar oleh api neraka. (ketika itu) kalian tidak akan ada selain Allah sebagai penyelamat dan kalian tidak akan mendapat apa-apa pertolongan
Kezaliman mencelakakan manusia di akhirat.
Penzalim bukan sahaja diseksa dengan azab yang sangat pedih disamping lilitan kutukan Allah tetapi juga mereka tersisih daripada penyokong , sahabat dan penolong. Allah berfirman dalam Surah al Haj ayat 71


وَيَعْبُدُونَ مِن دُونِ اللَّهِ مَا لَمْ يُنَزِّلْ بِهِ سُلْطَانًا وَمَا لَيْسَ لَهُم بِهِ عِلْمٌ وَمَا لِلظَّالِمِينَ مِن نَّصِيرٍ


Mereka menyembah tuhan lain selain Allah yang tidak pernah Allah memberi apa-apa mandat kuasa mereka berbuat demikian malah mereka menyembah apa yang mereka sendiri tidak ada ilmu mengenainya. Sesungguhnya golongan penzalim itu tidak akan dapat sesiapapun menjadi penolong (mereka).
Allah berfirman dalam Surah Mariam ayat 68-72


Demi Tuhanmu (wahai Muhammad) Kami akan himpunkan mereka semua dengan golongan syaitan dan akan Kami tampilkan mereka dengan melutut ditubir neraka. Kemudian Kami akan rentap (dan sentap) golongan penderhaka yang paling biadap terhadap tuhan yang Maha pemurah. Kemudian kami yang lebih tahu siapa yang lebih wajar dihumban dan dibakar di dalam neraka. Semua kamu pasti akan di bawa ke tubir berkenaan . Ini adalah ketentuan Tuhanmu yang azali dan pasti. Kemudian Kami akan selamatkan golongan yang bertaqwa (dari seksa neraka) dan kami akan biarkan manusia penzalim tersebut terbongkang di dalam neraka.

Kategori Penzalim
Kezaliman mempunyai berbagai kategori . Puncak kezaliman ialah perbuatan syirik kepada Allah sepertimana yang dinyatakan oleh Allah dalam Surah Luqman ayat 13:


وَإِذْ قَالَ لُقْمَانُ لِابْنِهِ وَهُوَ يَعِظُهُ يَا بُنَيَّ لَا تُشْرِكْ بِاللَّهِ إِنَّ الشِّرْكَ لَظُلْمٌ عَظِيمٌ


Ingatlah ketika Luqman berpesan kepada putra beliau dengan katanya : Janganlah kamu (wahai anakku) melakukan perbuatan syirik kepada Allah justeru syirik (kepada Allah ) adalah suatu kezaliman yang amat besar.
1. Syirik adalah keyakinan dan perbuatan yang menduakan atau mempelbagaikan tuhan. Ia merujuk kepada perbuatan yang mencampurbaurkan rujukan nilai baik, buruk, halal haram kepada sumber yang hak dan benar dengan sumber yang batil dan salah. Halal haram ditentukan oleh Allah dan oleh syaitan dan taghut. Oleh itu manusia musyrik adalah manusia yang komitmen nilai mereka bercelaru , simpang prenang dan tidak menentu.. Pada ketika tertentu mereka menurut perintah Allah namun pada masa lain mereka menurut perintah dan nilai taghut dan syaitan.
Allah befirman dalam Surah al Nisa’ ayat 116:


إِنَّ اللّهَ لاَ يَغْفِرُ أَن يُشْرَكَ بِهِ وَيَغْفِرُ مَا دُونَ ذَلِكَ لِمَن يَشَاء وَمَن يُشْرِكْ بِاللّهِ فَقَدْ ضَلَّ ضَلاَلاً بَعِيدًا


Sesungguhnya Allah tidak akan mengampunkan dosa syirik kepadaNya namun Dia mengampunkan dosa selain itu bagi siapa yang Dia mahu. Barang siapa yang syirik kepada Allah maka dia telah sesat terlalu jauh.


2. Menghalang umat Islam daripada memakmurkan masjid Allah. Menghalang orang bersolat dengan merobohkan masjid dan surau, menghalang majlis-majlis ilmu yang disampaikan oleh para alim ulama yang benar di dalamnya. Menghalang orang berzikir dan beri’tikaf di dalam masjid. Menghalang perlaksanaan fungsi masjid dan surau di dalam negara sehingga melambatkan proses pentarbiahan dan pendidikan Islam di kalangan umat.
Dalam Surah al Baqarah ayat 114 Allah berfriman:


وَمَنْ أَظْلَمُ مِمَّنْ مَنَعَ مَسَاجِدَ اللَّهِ أَنْ يُذْكَرَ فِيهَا اسْمُهُ وَسَعَى فِي خَرَابِهَا أُوْلَئِكَ مَا كَانَ لَهُمْ أَنْ يَدْخُلُوهَا إِلاَّ خَائِفِينَ لَهُمْ فِي

الدُّنْيَا خِزْيٌ وَلَهُمْ فِي الآخِرَةِ عَذَابٌ عَظِيمٌ


Siapakah yang lebih zalim daripada golongan yang menghalang masjid-masjid Allah daripada disebut di dalamnya (zikir) terhadap nama Allah (solat) , malah mereka berusaha pula memusnahkan (fungsinya). Golongan penzalim tersebut hanya wajar masuk ke masjid dalam kaadan gentar dan takut. Untuk mereka kehinaan di dunia; manakala di akhirat disiapkan untuk mereka seksa yang sangat besar (dan pedih).


3. Menyembunyikan kesaksian yang benar atau Katmu al Syahadah apabila diperlukan..Enggan mengajukan kesaksian di mana kebenaran terletak dalam kesaksian yang ada pada seseorang adalah suatu kezaliman. Keengganan menampilkan kesaksian yang benar menyelamatkan orang tertuduh yang tidak berdosa menyebabkan pelaku kejahatan yang sebenar terlepas manakala orang yang tidak berdosa dihukum bunuh atau dianiaya. Keeangganan tampil sebagai saksi kes sebenar yang menyaksikan kejahatan tersebut adalah suatu kezaliman yang nyata. Allah berfirman dalam Surah al Baqarah ayat 140:


وَمَنْ أَظْلَمُ مِمَّن كَتَمَ شَهَادَةً عِندَهُ مِنَ اللّهِ وَمَا اللّهُ بِغَافِلٍ عَمَّا تَعْمَلُونَ


Siapakah yang lebih zalim dari orang yang menyembunyikan syahadah (kesaksian) yang diberikan oleh Allah kepadanya . Sesungguhnya Allah tidak pernah alpa terhadap apa jua perbuatan (jahat) kamu.
Mengundi dalam sistem peralihan kuasa yang benar dan adil adalah suatu kewajipan agama. Ini kerana mengundi dan melantik pemimpin masyarakat dan negara adalah termasuk dalam kewajiban menunaikan kesaksian seperti yang termaktub dalam Surah al Talaq ayat 2 .


وَأَقِيمُوا الشَّهَادَةَ لِلَّهِ ذَلِكُمْ يُوعَظُ بِهِ مَن كَانَ يُؤْمِنُ بِاللَّهِ وَالْيَوْمِ الْآخِرِ
وَمَن يَتَّقِ اللَّهَ يَجْعَل لَّهُ مَخْرَجًا


Tidak melaksanakan kewajipan ini adalah suatu kejahatan menyembunyikan kesaksian yang diperintahkan oleh Allah dalam ayat tersebut. Malah golongan yang mati dan tidak pernah membai’ah atau mengundi dan melantik pemimpin adalah mati dalam jahiliah sepertimana yang ditegaskan oleh Rasulullah dalam hadith baginda.:

ومن مات وليس في عنقه بيعة مات ميتة جاهلية»،


”…Siapa yang mati tapi tidak pernah membai’ah pemimpin maka matinya adalah kematian dalam jahiliah.”
[i]
Selanjutnya mengundi dan melantik orang yang tidak wajar dilantik menurut syara’ adalah juga suatu kejahatan menyembunyikan kesaksian yang benar sepertimana yang dituntut oleh ayat ini. Allah berfirman dalam Surah al Baqarah :283 :


وَمَنْ يَكْتُمْهَا فَإِنَّهُ آثِمٌ قَلْبُهُ


Siapa yang menyembunyikan kesaksian (yang benar) maka dia adalah insan berdosa.
FirmanNya dalam surah al-Maidah ayat 106:


وَلاَ نَكْتُمُ شَهَادَةَ اللّهِ إِنَّا إِذًا لَّمِنَ الآثِمِينَ


Kami tidak akan menyembunyikan kesaksian (kerana) Allah. (Kalau tidak) pastilah kami akan menjadi golongan yang berdosa.
Menjadi saksi palsu , menjungkir-balikkan kebenaran menjadi kebatilan; orang yang tidak berhak mendapat hak, manakala pemilik hak yang sebenar teraniaya adalah suatu kejahatan yang terangkum dalam perkara ini. Syahadatuzzur adalah suatu dosa besar dalam Islam.”Dosa besar yang paling besar ialah mengajukan kesaksian palsu (Hadith riwayat Bukhari)”Allah berfirman dalam Surah al-Zukhruf ayat 19


سَتُكْتَبُ شَهَادَتُهُمْ وَيُسْأَلُونَ


Kesaksian mereka pasti akan dicatat dan mereka pasti akan ditanya (tentang kesaksian itu )
1. Tidak menghukum dan memerintah menurut hukum dan undang-undang yang Allah turunkan .
Menghukum dan memerintah tidak berdasarkan firman dan perintah Allah dalam syari’atNya adalah suatu kezaliman . Allah berfirman dalam Surah al Maidah ayat 45:


وَمَنْ لَمْ يَحْكُمْ بِمَا أَنزَلَ اللَّهُ فَأُوْلَئِكَ هُمْ الظَّالِمُونَ


Siapa yang tidak menghukum dengan apa yang Allah turunkan maka mereka itulah orang-orang yang zalim.
Dalam Negara umat Islam kini terdapat banyak pemerintah yang tidak melaksanakan syariat dan undang-undang Islam, tapi mereka mendakwa bahawa mereka adalah pelaksana Islam yang bertamadun , Islam progresif, Islam moden dan sebagainya . Dalam masa yang sama mereka mengkhianati amanah Allah, amanah umat dan mensia-siakan hak orang Islam yang mereka wakili. Ini adalah musibah yang mengelirukan ramai orang sehingga menyebabkan mereka menjadi penyokong fanatic kepada golongan zalim tersebut.


2. Merampas tanah hak orang lain termasuk golongan fakir miskin dengan zalim demi kepentingan golongan kaya. Penyokong dan pendokong pembangkang selalu berhadapan dengan tindakan zalim pemerintah tertentu . Tanah dan hak mereka dirampas atau dilambat-lamatkan perlaksanaan kesan atau ketentuan transaksi yang telah dijalankan.
Rasulullah bersabda:


مَن اقتطع شبرًا من الأرض ظُلمًا طوَّقه الله إياه يوم القيامة من سبع أرَضِين))


Siapa yang merampas walau sejengkal tanah (orang lain) secara aniaya nescaya Allah akan menghempitkannya dengan tujuh lapis (petala) tanah atau bumi pada hari kiamat kelak.
Bantuan negara sering dinafikan untuk golongan penyokong pembangkang ini. Hak mengundi mereka dinafikan dengan penggubalan system pendaftaran pengundi yang bermuslihat.. Akibatnya berjuta-juta pengundi umat Islam tidak dapat ikut serta menunaikan kewajipan mereka membai’ah pemimpin sehingga berlaku kekurangan yang kritikal dalam nisbah majoriti umat Islam dalam negara Malaysia yang hanya tinggal 56%.. Apabila ditolak 3.9 juta pengundi muda Islam yang dinafikan hak mereka maka nisbah pengundi Islam mungkin menurun menjadi minority dari hanya sekitar 11 juta pengundi yang benar-benar layak dan berhak kini; menurut kenyatan SPR. Nisbah keseluruhan rakyat Malaysia yang berhak mengundi ialah 15.2 juta.


3. Memenjara , menghukum bunuh dan meyiksa orang tahanan tanpa diadili dan tanpa sabit kesalahan adalah kezaliman yang nyata.
Pemerintah yang melakukan kezaliman dan tidak berlaku adil kepada rakyatnya akan diseksa oleh Allah dengan seksaan yang berat dan pedih.Rasulullah


bersabda


اشد الناس عذابا يوم القيامة امام جائر
(ابو يعلى)


Orang yang paling dahsyat diseksa pada hari kiamat kelak ialah pemerintah yang zalim.” (Riwayat Abu Ya’la).
Dalam Musnad Imam al Rubai’ diriwayatkan hadith berikut


لعن الله المسلط على امتي بالجبروت والمستأثر بفيئها


“ِAllah melaknat orang yang memerintah umatku dengan zalim dan mengaut harta fai’ nya (harta milik awam) untuk kepentingan dirinya”

Kini berpuluh orang ditahan di bawah ISA tanpa dibicarakan atau diadili.
Berjuta-juta ringgit dikaut oleh kroni dan keluarga penguasa secara terang-terang dan sembunyi. Kezaliman ini akan ditanggong oleh setiap orang yang menyokong dan mengundi kumpulan penzalim berkenaan untuk meneruskan kuasanya , walaupun mereka anak cucu nabi atau anak ulama tersohor..
Sebenarnya terdapat banyak lagi jenis kezaliman seperti kezaliman ekonomi terhadap umat Islam dan rakyat umum dari berbagai bangsa dan agama. Dalam jawapan PM terhadap tuntutan HINDRAF - baru-baru ini dinyatakan bahawa bangsa Melayu adalah bangsa yang lebih malang, miskin dan tidak terbela berbanding kaum India di Malaysia. Jawapan tersebut ditampilkan dengan peratus kemiskinan di kalangan orang Melayu yang lebih tinggi berbanding kaum India Demikianlah ; sungguh malang setelah sekian lama memerintah parti Melayu berkenaan masih gagal membela nasib umat Islam dan melayu di Malaysia.
Sebenarnya senarai jenis kezaliman ini akan menjadi panjang berjela-jela jika hendak direntang dengan panjang lebar . Namun dalam kesempatan ini kami paparkan sebahagian daripadanya untuk menimbulkan kesedaran di kalangan umat dan rakyat Malaysia umumnya.
Masanya sudah sampai untuk kita semua menamatkan era kezaliman ini dengan melantik golongan para pemimpin yang bertaqwa, beramanah, berintegriti dan ikhlas berjuang demi Allah untuk membela nasib rakyat termasuk umat Islam amnya dan juga rakyat Malaysia umumnya.
Mari kita beramai-ramai melakukan perubahan dalam pilihanraya yang akan datang. Allah Akbar, Allah Akbar, Allah Akbar

Faktor Kejayaan Abadi


بسم الله الرحمن الرحيم ، الحمد الله رب العالمين ، والعاقبة للمتقين
ولا عدوان الا على الظالمين ، أشهد أن لا اله الا الله وحده لا شريك له ،له الملك وله الحمد
وهو على كل شىْ قدير. وأشهد أن محمدا رسول الله، الرحمة المهداة،
والنعمة المسداة، والسراخ المنير ، اللهم صل وسلم وبارك على سيدنا محمد، وعلى آله وأصحابه
والتابعين إلى يوم الدين، أما بعد
:


Sidang jumaat yang dirahmati oleh Allah sekelian;
Saya berpesan kepada diri saya sendiri dan juga sidang jumaat sekelian; marilah sama-sama kita bertaqwa kepada Allah dengan sebenar-benar taqwa sepertimana yang diperintahkan oleh Allah Ta'ala dalam firmanNya;


ياايهاالذين أمنوا اتقوا الله حق تقاته ولاتموتن الا وأنتم مسلمون

“Wahai sekelian orang-orang beriman! Bertakwalah kamu kepada Allah dengan takwa yang sebenar-benarnya. Dan janganlah sekali-kali kamu mati melainkan kamu sebagai seorang muslim”.
Seorang sahabat Nabi s.a.w. iaitu Ibnu Mas'ud pernah berkata pada suatu hari kepada anak saudaranya; “Wahai anak saudaraku! Tidakkah kamu lihat alangkah ramainya manusia”. Jawab anak saudaranya; “Ya”. Lalu berkata Ibnu Mas'ud: لا خير فيهم الا تائب أو تقى (Tidak ada kebaikan bagi mereka melainkan bagi orang yang bertaubat/kembali kepada Allah dan orang-orang yang bertakwa (takut kepada Allah).
Kemudian ia bertanya lagi; “Wahai anak saudaraku! Tidakkah kamu lihat betapa ramainya manusia”. Jawab anak saudaranya; “Ya”. Lalu Ibnu Mas'ud berkata lagi; لا خير فيهم الا عالم أو متعلم (Tidak ada kebaikan bagi mereka melainkan bagi orang berilmu dan belajar).
Amirul Mukminin Umar Al-Khattab r,a. pernah bertanya kepada seorang sahabat yang lain bernama Ubai bin Ka'ab r.a. berkenaan dengan taqwa. Kata Umar; “Wahai Ubai! Apa itu takwa?”. Ubai bertanya kembali kepada Umar; “Wahai Umar, adakah engkau pernah melalui satu jalan yang berduri?”. Jawab Umar; “Ya”. Tanya Ubai lagi: “Apakah yang kamu lakukan semasa melalui jalan tersebut?”. Jawab Umar; تشمرت وحذرت (Saya melangkah dengan berjaga-jaga dan berhati-hati). Lalu Ubai menjelaskan kepada Umar; فذاك التقوى (Demikian itulah taqwa).
Apa yang hendak dijelaskan sahabat bernama Ubai r.a. itu ialah; Orang bertakwa dalam ia menghadapi kehidupan dunia ini, ia amat berhati-hati agar jangan terjerumus di dalam perkara yang dimurkai Allah. Ia amat memelihara dirinya dari termakan dengan godaan musuh-musuh yang terdiri dari;
(1) Hawa Nafsu.(2) Syaitan.(3) Golongan Kuffar dan Munafiqin.(4) Golongan Penzalim dan Pembid'ah dan golongan yang melakukan kemungkaran.
Saidina Umar r.a. pernah berpesan;


حاسبوا أنفسكم قبل أن تحاسبوا و زنواها قبل أن توزنو
ا
“Hisablah diri kamu sebelum kamu dihisab oleh Allah dan timbangilah ia sebelum kamu ditimbang oleh Allah”.
Muslimin sidang jumaat yang dirahmati Allah sekelian;
Setiap dari kita menginginkan kejayaan dalam hidup. Kita amat bimbang jika kita ditakdirkan gagal oleh Allah. Namun harus kita sedari bahawa kejayaan mempunyai faktor-faktor yang menjurus kearahnya. Apakah factor kejayaan yang paling utama dalam kehidupan kita sebagai manusia?
Sebagai seorang hamba Allah, kita harus meyakini bahawa factor asas kejayaan ialah berpegang teguh dengan agama Allah iaitu Islam. Apabila seseorang itu menganut Islam dan berpegang-teguh dengannya, maka ia memiliki asas paling utama untuk berjaya. Kejayaan yang kita impikan bukanlah kejayaan setakat di dunia ini sahaja, tetapi juga kejayaan di alam akhirat yang kekal abadi. Lantaran pentingnya Islam inilah maka Allah mengutuskan para Rasul di mana mereka tidak datang melainkan dengan membawa agama yang satu iaitu Islam.
Islam adalah satu-satunya agama yang diredhai Allah untuk menjadi pegangan dan tatacara kehidupan manusia. Agama yang lain dari Islam jika dianuti manusia, nescaya ia tidak akan mencapai keredhaan Allah dan kehidupannya di dunia dan di akhirat akan berada di dalam kancah kerugian dan kemusnahan. Firman Allah;


إِنَّ الدِّينَ عِنْدَ اللَّهِ الْإِسْلَامُ

“Sesungguhnya ad-Deen (yakni agama yang benar dan diredhai) di sisi Allah ialah Islam“.
(Al-Imran: 19)


وَمَنْ يَبْتَغِ غَيْرَ الْإِسْلَامِ دِينًا فَلَنْ يُقْبَلَ مِنْهُ وَهُوَ فِي الْآخِرَةِ مِنَ الْخَاسِرِينَ

“Sesiapa mencari agama selain agama Islam, maka sekali-kali tidaklah akan
diterima (agama itu) daripadanya, dan dia di akhirat termasuk orang-orang yang rugi”.
(Ali Imran: 85)
Dalam satu hadis Rasulullah s.a.w. meletakkan factor kejayaan manusia kepada tiga perkara, iaitulah;
Islam
Rezki yang mencukupi (yang boleh difahami sebagai kemajuan material/kebendaan)
Sifat qana’ah (redha dengan pemberian Allah kepadanya)
Hadis yang kita maksudkan itu berbunyi;


قد أفلح من أسلم و رزق كفافا و قنعه الله بما آتاه

“Sesungguhnya berjayalah orang yang Islam dan dikurniakan rezki yang cukup serta diberikan sifat qana’ah oleh Allah dengan apa yang dikurniakan kepadanya”.
(Hadis riwayat Imam Muslim dari Abdullah bin Umar r.a.)
Dalam hadis di atas Rasulullah s.a.w. tidak menafikan peranan material atau harta-benda (yang diungkapkan dengan kalimah rezki) sebagai salah satu factor kejayaan dan kebahagiaan manusia. Namun baginda meletakkan Islam adalah syarat kejayaan paling atas atau paling utama. Kemajuan material atau kebendaan jika tidak bertunjangkan Islam, nescaya kemajuan tersebut akan mendatangkan lebih banyak mudarat kepada manusia dari mendatangkan manfaat.
Sidang jumaat yang dirahmati Allah sekelian,
Mungkin di kalangan kita ada yang akan berkata; bagaimana dikatakan Islam merupakan syarat kejayaan paling utama, sedangkan negara-negara maju hari ini (sepwerti Amerika, Jepun, Britain dan sebagainya) tidak pun menganut agama Islam dan mereka telah mencapai kejayaan?.
Memang benar negara-negara yang dikatakan maju itu telah berjaya dari sudut ekonomi dan material, namun adakah mereka benar-benar mengecapi kejayaan hidup yang sebenarnya? Kejayaan dalam erti-kata yang sebenarnya bukanlah hanya kejayaan dari satu sudut (iaitu ekonomi atau material), tetapi kejayaan dari pelbagai sudut kehidupan manusia merangkumi rohani, kejiwaan (saikologi), akhlak/etika, hubungan social, kekeluargaan dan sebagainya.
Tidak guna harta kita banyak dan ekonomi kita kukuh tetapi masyarakat kita porak-peranda lantaran dari berlakunya keruntuhan rohani dan akhlak, musnahnya institusi keluarga dan berleluasanya gejala jenayah dalam negara. Namun inilah yang telah terjadi dalam masyarakat dunia hari ini terutamanya di negara-negara maju.
Menurut seorang ulama’ dan ahli fakir Islam terkenal, Dr. Yusof al-Qardawi dalam satu bukunya “Islam dan Tamadun hari esok”; “Tamadun moden hari ini telah melahirkan beberapa akibat negative –hasil sikapnya yang meminggirkan agama- di mana kecelakaan dan kepahitan darinya tidak putus-putus dirasai oleh manusia zaman ini. Kesan-kesan negative tersebut ialah berlakunya;
Keruntuhan akhlakKrisis rumah-tangga (keluarga)Keresahan jiwa (saikologi)Kecelaruan akal fikiranJenayah yang berleluasa.
Kesan-kesan buruk di atas tidak perlu kita buktikan lagi kerana ia juga sedang berlaku dalam masyarakat kita hari ini. Jika kita renung dan kita tilik sedalam-dalamnya, semua kesan negative itu berpunca dari sikap manusia hari ini yang meminggirkan agama dan memandang mudah kewajipan-kewajipan dalam agama. Mereka merasakan cukuplah dengan duit yang banyak dan ekonomi yang kukuh untuk mencapai kebahagiaan. Namun jangkaan mereka itu meleset sama sekali. Kebahagiaan yang sebenar adalah mustahil untuk dicapai tanpa agama/Islam.
Inilah yang diperingatkan Allah kepada kita;
“Dan barangsiapa berpaling dari peringatan-Ku, maka sesungguhnya baginya penghidupan yang sempit, dan Kami akan menghimpunkannya pada hari kiamat dalam keadaan buta”.
(Thaha:124).
“Peringatan Allah” yang dimaksudkan dalam ayat ini ialah perintah Allah iaitu apa yang terkandung di dalam ajaran Islam itu sendiri kerana Islam adalah satu-satunya agama dari Allah yang diutuskan para Rasul membawanya.
Menurut Imam Ibnu Kathir dalam tafsirnya “Tafsir al-Quran al-‘Aziem” ketika mentafsirkan ayat di atas; “Ma’isyatan Dhanka (Penghidupan yang sempit)” itu ialah merasai kesempitan di dunia di mana orang yang berpaling dari peringatan Allah itu ia tidak akan mencapai ketenangan jiwa dan tidak akan merasai kelapangan dada.
Bahkan dadanya akan sentiasa merasa sempit dan resah walaupun zahir hidupnya mewah; walaupun ia dapat memakai pakaian yang disukainya, memakan makanan yang disukainya dan tinggal di rumah-rumah yang disukainya. Akan tetapi oleh kerana di dalam hatinya tidak ada keyakinan kepada Allah dan tidak ada hidayah/petunjuk maka ia akan terus berada di dalam jiwa yang resah, fikiran yang bercelaru dan sentiasa terumbang-ambing. Inilah yang dimaksudkan kehidupan yang sempit oleh ayat tadi”.


إِنَّ اللَّهَ يَأْمُرُ بِالْعَدْلِ وَالْإِحْسَانِ وَإِيتَاءِ ذِي الْقُرْبَى وَيَنْهَى عَنِ الْفَحْشَاءِ وَالْمُنْكَرِ وَالْبَغْيِ يَعِظُكُمْ لَعَلَّكُمْ تَذَكَّرُونَ إِنَّ اللَّهَ يَأْمُرُ بِالْعَدْلِ وَالْإِحْسَانِ وَإِيتَاءِ ذِي الْقُرْبَى وَيَنْهَى عَنِ الْفَحْشَاءِ وَالْمُنْكَرِ وَالْبَغْيِ يَعِظُكُمْ لَعَلَّكُمْ تَذَكَّرُونَأقول قولي هذا و أستغفر الله لي و لكم و لسائر المسلمين و المسلمات ، فاستغفرواه هو الغفور الرحيم ، و ادعواه يستجب لكم

Khutbah kedua

الحمد لله رب العالمين و العاقبة للمتقين و لا عدوان إلا على الظالمين ،أشهد أن لا إله إلا الله و أشهد أن محمدا عبده و رسوله ،اللهم صل و سلم على محمد و على آله و صحبه أجمعين ،أما بعد :
يا أيها الذين آمنوا اتقوا الله حق تقاته و لا تموتن إلا و أنتم مسلمون


Sidang jumaat sekelian;
Marilah kita kembali kepada Islam dalam erti-kata yang sebenarnya.Ramai di kalangan kita hari ini mengakui dirinya seorang muslim. Mereka menyatakan bahawa agama mereka adalah Islam. Namun adakah mereka benar-benar mengerti apa sebenarnya Islam? Dan apa makna sebenarnya mereka sebagai seorang muslim?
Islam bukanlah semata-mata suatu penamaan atau suatu slogan. Tetapi ia adalah pemahaman, penghayatan dan amalan. Seorang muslim yang sejati bukanlah orang yang hanya pandai mengaku dirinya menganut Islam atau menamakan dirinya dengan nama Islam, tetapi juga ia hendaklah memahami apa itu Islam, menghayati segala ajaran dan tutuntannya serta beramal dengannya.
Seorang muslim yang sebenar ialah orang yang menumpukan seluruh kehidupannya kepada Islam. Hati, aqal dan perasaannya ditumpukan kepada Islam iaitu untuk mempelajari Islam, memahami Islam, menghayati Islam dan seterusnya mengamalkan ajaran Islam bersungguh-sungguh. Ini kerana ia yakin bahawa Islamlah satu-satunya peraturan hidup dari Allah yang dapat mengekalkan fitrah (kejadian) manusia dan menjadi syarat kejayaan hidup manusia di dunia mahupun di akhirat.


فَأَقِمْ وَجْهَكَ لِلدِّيْنِ حَنِيْفًا ، فِطْرَتَ اللهِ الَّتِيْ فَطَرَ النَّاسَ عَلَيْهَاْ لَاْ تَبْدِيْلَ لِخَلْقِ اللهِ ذَلِكَ الدِّيْنُ الْقَيِّمُ وَ لَكِنْ أَكْثَرَ النَّاْسِ لَاْ يَعْلَمُوْنَ

“Maka hadapkanlah wajahmu dengan lurus kepada agama (Allah); (tetaplah atas) fitrah Allah yang telah menciptakan manusia menurut fitrah itu. Tidak ada perubahan pada fitrah Allah. (Itulah) agama yang lurus; tetapi kebanyakan manusia tidak mengetahui”.
(ar-Rum: 30)
Marilah kita berdoa kepada Allah memohon dariNya agar kita senantiasa dikurniakan hidayah dan petunjuk, diberikan kesedaran untuk beramal dengan Islam dan dikurniakan kekuatan yang berpanjangan untuk memperjuangkan hokum-hakamNya
di atas muka-bumi ini.

Antara Kelantan,Kedah,Penang,Perak & Selangor

Zaharuddin Abd Rahman
http://www.zaharuddin.net/

"Antara kerajaan pimpinan PAS di Kelantan dan Kedah, DAP & PKR di Pulau Pinang dengan kerajaan pimpinan gabungan PAS, DAP & PKR di Selangor dan Perak, mana yang ustaz lebih yakin akan berjaya memperkenalkan kerajaan bersih dari rasuah dan lain-lain jenayah kepimpinan?" Demikian tanya seorang pelajar sarjana kepada saya.

Soalan yang sukar dijawab dengan tepat tetapi masih boleh memberi pandangan.
"Ada banyak pro dan kontra" jawab saya secara ringkas dan mengambil jalan selamat.
"Contohnya ustaz, saya serius nak tahu ni" Desak pelajar tadi.
" Tak nak bezakan kerajaan tu dengan yang diperintah oleh BN ke?" Tanya saya pulak.
"tak mahu, itu dah basi...saya nak tahu antara lima ini aja" katanya sambil senyum dan memasukkan handphonenya ke dalam poket baju melayunya.
"Apa pandangan anta sendiri?" Soal saya semula
"Ana tiada idea yang konkrit buat masa ini dan ana lebih suka nak dengar pandangan ustaz je" tegasnya lagi.
Keberatan
Saya sebenarnya agak keberatan untuk memberi pandangan terutamanya saya agak jauh dari politik kepartian, saya juga tiada info yang mencukupi berkenaan perkembangan mana-mana parti yang disebutkan tadi. Saya juga tiada idea tentang tahap amanah setiap wakil rakyat yang menang itu.
Justeru sudah tentu sukar untuk saya meramalkannya apatah lagi membandingkannya dengan adil.
Namun demikian, agar tidak mengecewakan si pemuda yang bersungguh ini, saya berikan satu pendapat sederhana dan ringkas sahaja untuknya berfikir dengan lebih jauh.
"Jika dilihat dari asal dan asas perjuangan ketiga-tiga parti berkenaan, sudah tentu patutnya kerajaan yang dipimpin oleh PAS di Kedah dan Kelantan akan mampu membuktikan mereka paling bersih, telus dan amanah. Ini kerana pemimpin mereka menjadikan Islam sebagai tunjang perjuangan politik mereka.
Islam mewajibkan kita sentiasa bersih dari penyelewengan amanah kepimpinan, Islam ajar pemimpin agar tawaddhu dan bersedia menrima teguran baik dari ahlinya dengan minda berfikir dan hati sedar, sentiasa fikri kebaikan maksimum untuk rakyat lebih dari dirinya sendiri"
"Namun, itu jika ikut dari apa yang sepatutnya la"
"Jika dilihat dari apa yang ada secara praktikal pula mungkin akan akan yang berbeza" tambah saya lagi secara ringkas
"Kenapa pula beza" Tanyanya mendesak ingin tahu.
"Dari sudut logik, duit dan pangkat serta kuasa ini bukan calang-calang ujian. Ia boleh sahaja membuatkan ramai orang tersungkur termasuk golongan ustaz dan ilmuan Islam. Lihat sahaja apa yang terjadi kepada pelaburan cepat kaya melalui internet. Bukankah ia banyak juga disertai oleh mereka yang bergelar ustaz dan berlatar belakangkan agama. Ini membuktikan harta mampu menjatuhkan iman mereka yang punyai ilmu agama"
Jika Tanpa Pantauan Telus Tanpa ‘Double Standard'
Justeru, ini membuktikan tanpa pantauan berterusan, seorang ustaz atau siapa saja walaupun berlatar belakangkan pengajian Islam atau dalam parti Islam, mereka boleh saja menyeleweng dan tersungkur apabila mendapat kuasa dan pangkat, apatah lagi parti yang berlatar belakangkan demokratik dan keadilan umum sahaja
"Atas asas itu, mungkin saya kira kerajaan Selangor, Perak dan Perak mungkin akan lebih mampu bersifat telus berbanding Kelantan dan Kedah." Kata saya..
"Isyh,, biar betul ni ustaz, masih kurang faham le" berkerut dahinya kali ini.
"Maksud saya, di Selangor dan Perak, kerajaan negeri mereka betul-betul bercampur. Sebagai orang luar, ingat sekali lagi, saya sebagai orang luar. Setakat ini saya melihat hubungan parti-parti dalam Barisan Alternatif tidaklah serapat parti-parti komponen BN seperti MIC, MCA dan UMNO"
Namun hubungan sebegini ada hikmahnya juga, malah tidak keterlaluan jika saya katakan masih ada di lubuk hati masing-masing rasa sangsi antara satu sama lain. Hasil dari itu, apa yang positif adalah setiap wakil parti akan menjadi check and balance bagi prestasi dan pergerakan exco parti yang lain di samping bekerja bersungguh bagi buktikan kemampaun, ketelusan diri kepada ahli parti lain..
Secara logiknya keadaan ini akan mampu menutup banyak ruang salah laku dari exco setiap parti, sukar untuk masing-masing mengambil kesempatan atas kuasa yang sedang dipegangnya, kerana percampuran tadi menyebabkan masing-masing diteropong dari dekat oleh rakan-rakan alternatif mereka selain oleh BN.
Selain itu, wakil dari parti Islam atau wakil beragama Islam juga mungkin akan lebih tercabar dalam melakukan tugasan mereka dan akan lebih terbuka untuk mendedahkan dakwah kepada wakil bukan Islam dalam kerajaan campuran mereka. Ini akan menghasilkan kerja yang lebih kemas dan mantap sama ada secara terpaksa atau dengan ikhlas.
Ketiak saya bertugas di bank-bank Islam dulu, saya masih ingat beberapa orang pengurus di bank yang asyik mencari alasan untuk buat benda atau produk yang biasa mereka buat walaupun sudah diberitahu ia tidak menepati Shariah. Namun pegawai dan Naib Presiden non Muslim, sekali dengar sudah faham dan amat menghormati fatwa jauh lebih baik dari orang Islam sendiri. Malah banyak kali dalam meeting-meeting, si pegawai non muslim mengingatkan bahawa cara ini tidak menepati Shariah. Keadaan ini baik untuk sentiasa mengingatkan si Muslim.
Keadaan ini mungkin boleh jadi berbeza dengan Kelantan dan Kedah. Oleh kerana mereka dipimpin majoritinya oleh exco dari satu parti sahaja. Tanpa penjagaan sebaiknya amat amat DIBIMBANGI jika terdapat salah laku pun, ia boleh didiamkan akibat timbul perasaan segan, takut dan macam-macam lagi untuk menegur rakan separti sendiri, bimbang teguran akan membawa mudarat kepada persahabatan, parti secara umum dan macam-macam lagi. Hanya iman masing-masing yang mengawal mereka, berbanding di negeri bercampur tadi, iman dicampur dengan pantauan rakan parti lain. Sedikit kelalaian akan menyebabkan mereka tidak lagi perform dalam tugasan.
Ingat Ingat Dan Ingatlah
Nasihat kita bersama untuk semua pemimpin, sebelum tenggelam dalam nafsu kepada harta diperolehi dari jawatan yang dipimpin, sedarilah bahawa jawatan tidak kekal. Janganlah sampai sedang berseronok dengan harta, pangkat dan pengaruh yang disangka kekal dan mustahil untuk jatuh itu. Tiba-tiba jatuhlah ia dengan izin Allah, jatuh tergolek. Jatuh boleh datang dalam bentuk tewas kerusi, tidak dilantik semula dan lebih dahsyat adalah tiba kematian tanpa petanda. Firman Allah swt :-
قُلِ اللَّهُمَّ مَالِكَ الْمُلْكِ تُؤْتِي الْمُلْكَ مَن تَشَاء وَتَنزِعُ الْمُلْكَ مِمَّن تَشَاء وَتُعِزُّ مَن تَشَاء وَتُذِلُّ مَن تَشَاء بِيَدِكَ الْخَيْرُ إِنَّكَ عَلَىَ كُلِّ شَيْءٍ قَدِيرٌ
Ertinya : Katakanlah: ""Wahai Tuhan Yang mempunyai kerajaan, Engkau berikan kerajaan kepada orang yang Engkau kehendaki dan Engkau cabut kerajaan dari orang yang Engkau kehendaki. Engkau muliakan orang yang Engkau kehendaki dan Engkau hinakan orang yang Engkau kehendaki. Di tangan Engkaulah segala kebajikan. Sesungguhnya Engkau Maha Kuasa atas segala sesuatu ( AL- IMran : 26 )

Lagi Penyakit Dalaman Satu Parti
Selain itu, boleh wujud satu keadaan dimana teguran itu walaupun benar, ia menyebabkan penegur dianggap musuh dalamannya, pembangkangnya, pendengki dan pelbagai lagi. Hasilnya penyakit ini akan merebak hingga terpecahnya kesatuan dan lemahlah gerakan.
Saya tidaklah mengatakan ia akan sudah berlaku dan banyak berlaku tetapi saya hanya katakan ia mungkin boleh berlaku. Kerana saya ada sedikit pengalaman melihat apa yang berlaku di Terengganu satu ketika dahulu. Tidak perlulah saya ceritakan di sini namun, saya katakan ada yang tidak kena berlaku sehingga menjadi barah dan virus yang amat melemahkan, menghilangkan hormat dan kepercayaan kepada tok wakil ini.
Malah saya yakin, dari ramai-ramai yang terpilih menjadi exco itu dan ini, sudah tentu akan dapat dilihat kemampuan masing-masing dalam menjalankan tugasan dan amanah. Oleh kerana manusia ini berbeza-beza kemampuannya, sudah pasti ada yang dapat dilihat sebagai ‘kurang mampu' berbadning yang lain. Tatkala itu akan wujudnya keperluan menukarnya dengan individu yang baru.
Namun akibat mereka semua satu gerakan dan parti, biasanya AMAT AMAT SUKAR untuk sesiapa sahaja mempelopori cadangan untuk menggantinya dengan orang lain. Jika dilakukan juga, amat mudah perasaan amarah jahat menetas dalam hati dan akhirnya mewujudkan kem demi kem, sangka buruk demi sangka buruk. Akhirnya wujudlah budaya cantas mencantas, tuduh menuduh, fitnah memfitnah sesama sendiri.
Justeru hati-hatilah dengan permainan jawatan, pangkat dan harta. Jika tanpa gaji yang besar pun apa yang saya sebutkan di atas boleh berlaku, apatah lagi dalam waktu jawatan itu dikelilingi kemewahan atau harta.
Di kesempatan ini, hadis yang amat popular di bawah amat baik untuk ingatkan kita sekali kepada semua wakil rakyat berjawatan exco dan berjawatan dalam kerajaan baru. Bantulah diri dan rakan agar tidak termasuk dalam kumpulan menzalimi dan mereka yang dizalimi. Sabda Nabi s.a.w :-
انْصُرْ أَخَاكَ ظَالِمًا أو مَظْلُومًا فقال رَجُلٌ يا رَسُولَ اللَّهِ أَنْصُرُهُ إذا كان مَظْلُومًا أَفَرَأَيْتَ إذا كان ظَالِمًا كَيْفَ أَنْصُرُهُ قال تَحْجُزُهُ أو تَمْنَعُهُ من الظُّلْمِ فإن ذلك نَصْرُهُ
Ertinya : Bantulah saudaramu yang sedang menzalimi orang lain dan saudaramu yang sedang menjadi mangsa kezaliman, lalu berkata seorang lelaki : "Wahai rasulullah s.a.w, Aku membantunya sekirnaya dia dizalimi tetapi bagaimana pula aku membantunya sedangkan di sedang menzalimi" ?
Jawab Nabi : "Dengan menghalangnya dari terus melakukan kezaliman, itulah dia ertinya kamu membantunya"( Bukhari, 6552, 6/2005)
Dan sebagai akhirnya, friman Allah ini sebagai nasihat kepada diri, pembaca dan tentunya mereka yang sedang di alam baru sebagai tok wakil dan exco.
يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُواْ كُونُواْ قَوَّامِينَ بِالْقِسْطِ شُهَدَاء لِلّهِ وَلَوْ عَلَى أَنفُسِكُمْ أَوِ الْوَالِدَيْنِ وَالأَقْرَبِينَ إِن يَكُنْ غَنِيًّا أَوْ فَقَيرًا فَاللّهُ أَوْلَى بِهِمَا فَلاَ تَتَّبِعُواْ الْهَوَى أَن تَعْدِلُواْ
Ertinya : Wahai orang-orang yang beriman, jadilah kamu orang yang benar-benar penegak keadilan, menjadi saksi karena Allah biar pun terhadap dirimu sendiri atau ibu bapa dan kaum kerabatmu. Jika ia kaya atau pun miskin, maka Allah lebih tahu kemaslahatannya. Maka janganlah kamu mengikuti hawa nafsu karena ingin menyimpang dari kebenaran.. ( An-Nisa : 135 )
"ooo begitu pandangan ustaz" terlopong dia mengangguk
"Tapi ia hanya pandangan yang bebas di tolak dan diterima, tiadalah bagus sangat pun, hanya pandangan biasa dari orang biasa. Ok ye..mari kita bersangka baik kepada penegur dengan kandungan membina dan mereka yang ingin menasihat, Apapun, perkembangan dari luar setakat ini. Nampak banyak pendedahan yang menggalakkan, seperti :-
1) Setuju declare harta kepada umum..tetapi saya sedang tunggu ni siapa nak mulakan.
2) Kedah umum turunkan cukai tanah di Kedah 30 %.
Di sini
3) Perak dan Selangor declare tidak pecat kakitangan berbeza ideologi politik jika benar-benar berkualiti kerjanya.
4) Semua kerajaan negeri-negeri yang baru umumkan nak bersih dari rasuah. Namun semua orang boleh cakap, kita tunggu nak tengok sekarang.
5) Ada yang isytihar potong elaun exco untuk rakyat, dan tidak dibenarkan exco buat bisnes agar tidak terdapat konflik interest dan yang boleh bawa kepada salah guna kuasa dan rasuah. Ini bagus, tetapi bagaimana jika adik beradik sebagai proksi pula?. Kena semak juga ye.
6) Ingin perkenal program bekalan air percuma kepada rakyat Selangor sehingga 20 meter padu berkuat kuasa April. Untuk tujuan itu diwarwarkan akan menyemak kontrak air di Selangor kerana didapati mengayakan satu pihak dan merugikan rakyat, Ini bagus tapi ingin dilihat akan diberi kepada siapa pula. Kami ingin lihat tender terbuka berdasarkan merit tanpa rasuah.
Sumber di sini.
7) JKKK and Tabika Kemas dibiar operasi macam biasa, Cuma silibus akan disemak sikit..ini juga tindakan yang ingin dilihat, toleransi dengan mereka yang berbeza fahaman politik.
8) Sumber kekayaan Selangor akan ditadbir secara berkesan.
Sumber di sini; ini baik lafaznya, namun praktikalnya yang sedang dan akan dipantau oleh rakyat.
9) Penang dan Perak membatalkan saman oleh PBT. Tawaran ini meliputi semua saman yang dikeluarkan majlis daerah dan pihak berkuasa tempatan (PBT) membabitkan penjaja dan letak kereta sehingga 17 Mac 08. Ini baik namun ada buruknya juga.
10) Cadangan menjual semua rumah exco Selangor yang dulunya bernilai RM 21 atau RM 40 juta bagi tujuan membangunkan negeri. Ini juga baik.
Sumber di sini.
Selain dari apa yang disebut di atas, saya juga ingin melihat perancangan terperinci tentang menghidupkan institusi masjid dan ilmu dalam masyarakat. " Saya menamatkan bicara.
Sekian
Zaharuddin Abd Rahman
http://www.zaharuddin.net/
18 Mac 2008

TIDAK BOLEH MENGKAFIRKAN MUSLIM

لا نكفر مـســلمـا أقر بـالشـهـادتـيـن و عمل بـمقـتـضـاهـما و أدى الـفـرائض - برأى أو معصية - إلا * أقـر بكلمة الكفر * أو أنكر معلوما من الدين بالضرورة * أو كذب صريح الـقرآن * أو فـســره على وجـه لا تحـتـمله أسـالب اللغة العـربية بـحـال * أو عمل عملا لا يـحـتمـل تـأويـلا غـيـر الكفر
“ Kita tidak mengkafirkan seorang muslim yang berikrar dengan dua kalimah syahadah, malaksanakan tuntutan - tuntutan keduanya dan menunaikan perkara fardhu dengan berdasarkan pendapat dan maksiat yang dilakukannya . Melainkan :
- Ia berikrar dengan mana - mana kalimah kekufuran .
- atau ia menginkari suatu yang pasti dalam ugama .
- atau ia mendustai ayat Al quran yang terang dan jelas .
- atau ia menafsirkan Al quran dengan penafsiran yang tidak bertepatan dengan uslub bahasa arab .
- atau ia beramal dengan amalan yang tidak ada perkiraan lain kecuali kufur ”.
ULASAN .
Kafir mengkafir adalah fenomena ngeri yang memberi kesan mendalam terhadap kejernihan perpaduan ummah . Melontar tuduhan melulu , sipolan kafir dan sipolan kafir adalah jenayah besar dalam Islam . ( mengkafirkan seorang muslim menyebabkan kufur kepada Allah )
من كفر مؤمنا فقد كفر و من لم يكفر الكافر فقد كفر و من شك فى كفر الكافر فقد كفر
( أو كما قال )

" Barangsiapa mengkufurkan mu'min maka sesungguhnya ia kafir dan barangsiapa yang tidak mengkafirkan orang kafir maka sesungguhnya ia kafir dan barangsiapa syak pada kekufuran orang kufur maka ia kafir . "
Seseorang muslim yang melakukan maksiat tidak sepantasnya dituding kafir kepadanya melainkan maksiat itu tiada ta'wil lain melainkan kufur . Seperti sembah berhala. Kerana maksiat , selama mana tidak sampai keperingkat syirik , masih terbuka pintu keampunan buatnya .
Muslim menjadi kufur apabila :
1. Mengaku kafir dan mengutarakan kalimah - kalimah kufur dalam keadaan sedar .
2. Menginkari perkara yang pasti dalam ugama . seperti menginkari wajib solat ,haram zina dan sebagainya .
3. Mendustai lafaz makna qurani yang jelas , seperti menginkari nabi - nabi yang disebut oleh Allah dalam quran secara jelas seperti Nabi Allah Ibrahim , Isa , Musa dan lainnya ( A’laihimus Solatuwassalam )
4. Tafsir yang bhatil .
- menghalalkan yang haram - mengharamkan yang halal
Firman Allah swt .
و لا تقولوا لما تصف ألسنتكم الكذب هذا حـلال و هذا حرام لتفـتروا على الله الكذب إن الذين يفـترون على الله الكذب لا يـفـلـحـون
“ Dan janganlah kamu mengatakan terhadap apa yang disebut - sebut oleh lidahmu secara dusta " ini halal dan ini haram " untuk mengada - adakan kebohongan terhadap Allah . Sesungguhnya orang yang mengada - adakan kebohongan terhadap Allah tiadalah beruntung ."
( An Nahl 116 )
5. Beramal dengan amalan yang tiada ta'wil lain melainkan kufur . seperti lari kepada golongan kuffar dan menolong mereka untuk menentang Islam .
Firman Allah swt .
يأ يـها الذين ءامنوا لا تتخـذوا الـيـهود و الـنـصـرى أولـيـاء بعـضـهم أولـيـاء بـعـض ومن يتولهم منكم فإنـه منهم إن الله لا يهـدى الـقـوم الـظـالمـيـن .
" Hai orang - orang beriman , janganlah kamu mengambil orang - orang Yahudi dan Nasrani menjadi pemimpin - pemimpin mu . Sebahagian mereka adalah pemimpin bagi sebahagian yang lain Barangsiapa diantara kamu mengambil mereka menjadi pemimpin maka sesungguhnya orang itu termasuk golongan mereka . sesungguhnya Allah tidak memberi petunjuk kepada orang - orang dholim . "
( Al Maidah 51 )
PENUTUP .
Usul dua puluh adalah tasawwur menyeluruh mengenai Islam yang perlu difahami oleh setiap Individu Muslim. Memahami Islam secara menyeluruh adalah suatu tuntutan yang mesti ditunaikan oleh setiap anggota gerakan Islam supaya mereka benar - benar mampu menggerakkan jentera Jamaah Islam tanpa mengalami kepincangan ketara samaada peribadi atau Jamai'e .
Sentuhan usul dua puluh .
-Kesyumulan Islam -Sumber asasi bagi hukum - hukum Islam-Hakikat iman-Siasah Syari'yyah-Masaalah khilafiah-Perkara - perkara bidaah-Martabat orang - orang soleh atau alim ulama'-Bagaimana berinteraksi dengan quran dan sunnah -Asas amal-Memartabat ilmu dan fungsi aqal-Isu kafir mengkafir .
Memahami secara mendalam usul dua puluh ini , akan merungkai kekusutan dalam Jamaah , menyelesaikan masaalah dan meredakan ketegangan .
Pengamatan.
Agar kita dapat membina kefahaman yang jelas dan shohih terhadap Islam Justeru ia asas yang paling penting dalam penglibatan kita dengan Jamaah Islam . Waspadalah dengan satu peringatan tegas dari tuhan Qadhi Rabbul Jalil .
Segolongan manusia mendapat petunjuk dan segolongan lagi lebih berhak menerima kesesatan .

( فـريـقـا هـدى و فـريـقـا حـق عـلـيـهم الـضـلالـة )
Manusia terbahagi kepada dua golongan :
Yang dapat Petunjuk
و الذين جاهدوا فينا لنهدينهم سبلنا وإن الله لمع الـمحسنيـن
“ Dan orang yang bermujahadah di jalan kami nescaya kami akan menunjukkan jalan - jalan kami dan sesungguhnya Allah bersama dengan orang yang berbuat baik”
( Al Ankabut 69 )
Yang Sesat .
إنـهم اتـخذوا الشـياطيـن أولـيـاء من دون الله ويحسبون أنهم مهتدون
“ Sesungguhnya mereka mengambil syaitan - syaitan sebagai pemimpin selain Allah dan mereka menyangka mereka mendapat petunjuk”
( Al A’raf 30 )
Demi memastikan kita dapat mengenderai ‘ kefahaman ’ ini , secara objektif Al Imam Hassan Al Banna turut meletakkan matlamat yang ingin dicapai .
[1]
1. Pemulihan ( pembersihan) Jiwa ( اصلاح النفس)
2. Pembentukan rumahtangga muslim ( تكوين البيت المسلم )
3. Membimbing masyarakat ( ارشـاد المجتمع )
4. Menyeru pemerintah supaya melaksanakan syariat Allah dengan segala kebijaksanaan dan adab susila Islam . ( دعوة الحكومة لتطبيق شرع الله )
5. Daawah kearah kesatuan Islam . ( الدعوة إلى الوحدة الإسلامية )

KHUTBAH JUMAAT : AQIDAH ADALAH ISU SEMASA

Sidang Jumaat yang dirahmati Allah swt .Ummat Islam hari ini , semakin luntur kelestarian aqidah mereka. Bukan sahaja Isu Lina Joy , Hartina Kamarudin dan Aishah Bukhari , bahkan hari ini dapat kita saksikan ratusan ribu ummat Islam murtad .Memakai salib menjadi trend anak – anak muda melayu hari ini , khasnya di Lembah Kelang , amnya di seluruh Negara termasuk negeri kita .Hampir di seluruh Bandar , terutamanya pada malam minggu , kita akan dapat menyaksikan bagaimana surutnya agama ke paras bahaya , dikalangan umat Islam dewasa kini .( Jika di Lembah Kelang , saudara boleh menyaksikan fenomena ini di jln P. Ramlee , Jalan Pinang , City Square , Bukit Bintang dll )Saudara Muslimin sekelian .Usaha memurtadkan ummat Islam bukanlah perkara baru bahkan ia tidak pernah berakhir .Bermula sejak zaman Saidina Abu Bakar rha , gejala riddah telah muncul dengan Musailamatul Kazzab mengaku menjadi nabi selepas Nabi kita Muhammad saw.Demikian juga Aswad Al Ansi , Thulaihah bin Khuwailid dan lain – lain lagi turut mencetus fenomena riddah di zaman itu .Usaha memurtadkan ummat Islam nyata tidak pernah menunjuk tanda ianya akan berakhir di dalam sejarah panjang ummat ini .Kita lihat di era penjajahan kuasa barat seperti British , Perancis, Sepanyol , Belanda , Italy , German dan Portugal , mereka bukan sahaja menjajah tanah air ummat Islam bahkan turut memesongkan aqidah Ummah .Sebagai contoh bagaimana British dengan slogan angkuh mereka untuk mewujudkan Pax-Britanica melaungkan : “ The sun is never set in the British ” telah menjajah Tanah Melayu , Benua kecil India , Iran , Iraq , Palestine , Mesir , Sudan , Nigeria dan lainnya .Mereka telah menubuhkan sekolah – sekolah missionary Kristian di seluruh tanah jajahan mereka .Alhamdulillah , sungguhpun begitu , ada ulama’ dan pemuda – pemuda Islam yang bangkit menentang hasrat mereka untuk menjajah tanah , akhlak dan aqidah ummat Islam .Nigeria mengemukakan tokoh terkemuka mereka Othman den Fodio untuk memimpin kebangkitan ummah , Palestine menampilkan Shaikh Mohd Amin Al Husaini , di Mesir lahir Tokoh Mujaddid , Imam Hassan Al BannaItaly pula ditentang hebat oleh Shaikh Umar Mokhtar di Libya yang akhirnya syahid di tali gantung , Sementara sejuta syuhada gugur di Algeria , di bawah pimpinan Sheikh Abdul Qadir Al Jazair , menentang penjajahan Perancis .Maghribi turut menyaksikan kehebatan Syeikh Abdul Karim Khattabi memimpin ummat islam menentang Perancis .Imam Diponegoro di dalam Perang jawa pada tahun 1825 , telah memimpin ummat Islam Indonesia menentang penjajahan Kristian Belanda .Sementara di tanah Melayu Negara kita , ummat berbangga dengan keberanian Tuan guru Hj. Abdul Rahman Limbung dan Tuan Guru Hj. Hassan bin Munas memimpin ummat Islam menentang penjajahan Inggeris .Saudara Sidang Jumaat Sekelian .Malang menimpa ummah dewasa ini , apabila gerakan menghancurkan aqidah ummah berlangsung , dalam keadaan tiada lagi pahlawan Islam terbilang , bangkit memimpin ummah menentang gerakan tersebut.Sedang Nabi saw. pernah menegaskan :
أُمِرْتُ أَنْ أُقَاتِلَ النَّاسَ حَتَّى يَقُوْلُوْا لاَ إِلَهَ إِلاَّ الله فَإِذَاقَالُوْا لاَ إِ لَهَ إِلاّ الله عَصَمُوْا مِنِّي دِمَاءَهُمْ وَ أَمْوَالَهُمإِلاّ بِحَقِّهَا وَ حِسَابُهُمْ عَلَى الله
Aku diperintah untuk memerangi manusia sehingga mereka berkata “tidak ada tuhan melainkan Allah” , apabila diucapkan “tidak ada Tuhan melainkan Allah” maka darah dan harta mereka terpelihara , kecuali dengan haknya dan Allah yang memberi ganjarannya.Saudara Muslimin sekelian .Negara kita hari ini sedang menghadapi saat yang sangat getir dan aqidah ummah dalam keadaan terancam apabila gerakan memurtadkan ummat Islam telah mula menunjuk wajah secara terbuka dengan menggunakan saluran undang – undang Negara, Hak asasi manusia dan Hak kebebasan beragama .Kumpulan IFC dan kumpulan Artikel 11 kini mula bergerak aktif dengan mengadakan seminar dan forum rakyat bagi mencambahkan kekeliruan ummah berhubung dengan hak kebebasan beragama .Malah lebih jauh , apabila mereka jua turut memperjuangkan agar semua kes , termasuk kes agama seperti murtad dan sebagainya , tidak lagi dibicarakan di Mahkamah Syariah tetapi di mahkamah Sivil .Kumpulan IFC , dalam objektif penubuhan mereka jelas menunjukkan perjuangan mereka kea rah memurtadkan ummat Islam di Negara ini .Demikian juga dengan tuntutan mereka yang dibuat melalui IFC ini :1. Seseorang anak yg dilahirkan oleh Ibubapa Islam tidak seharusnya secara terus menjadi orang Islam2. Orang – orang bukan Islam yang telah memeluk agama Islam , hendaklah memberi kebebasan untuk kembali kepada agama asal mereka ( murtad ) dan tidak boleh dikenakan tindakan undang – undang .3. Sebarang kes pertukaran agama orang Islam , kepada bukan Islam tidak sepatutnya dikendalikan oleh Mahkamah Syariah tetapi dikendalikan oleh Mahkamah Sivil .4. Tidak perlu dicatatkan di dalam kad pengenalan seseorang Muslim bahawa ia beragama Islam .5. Orang bukan Islam tidak perlu dikehendaki menganut Islam sekiranya ingin berkahwin dengan orang Islam. Orang Islam hendaklah dibenarkan keluar daripada Islam ( murtad ) sekiranya ingin berkahwin dengan orang bukan Islam tanpa boleh dikenakan apa – apa tindakan undang – undang .6. Seseorang atau pasangan suami Isteri yang menukar agamanya dengan memeluk Islam tidak patut diberikan hak jagaan anak .7. Orang – orang yang bukan Islam yang mempunyai hubungan kekeluargaan dengan seorang yang memeluk Islam , hendaklah diberikan hak menuntut harta pesakanya selepas kematiannya .8. Kerajaan hendaklah menyediakan dana yang mencukupi untuk mebina dan menyelenggara rumah – rumah ibadat orang bukan Islam sebagaimana kerajaan menyediakan dana yang sama untuk masjid . kerajaan juga perlu membenarkan pembinaan rumah – rumah ibadat orang bukan Islam tanpa perlu adanya peraturan tertentu .9. Orang – orang bukan Islam hendaklah dibenarkan dan tidak boleh dihalang daripada menggunakan perkataan – perkataan suci Islam dalam percakapan dan sebagainya.10. Bibel dalam bahasa Malaysia dan bahasa Indonesia sepatutnya dibenarkan untuk diedarkan kepada umum secara terbuka .11. Pelajaran agama bukan Islam untuk penganut agama itu hendaklah diajar disemua sekolah .12. Program – program berunsur Islam dalam bahasa Ibunda sesuatu kaum hendaklah ditiadakan . Program dakwah agama lain selain Islam pula hendaklah dibenarkan untuk disiarkan dalam bahasa ibunda masing – masing .13. Orang – orang Islam yang membayar zakat tidak sepatutnya dikecualikan daripada membayar cukai pendapatan dan wang hasil zakat sepatutnya digunakan juga untuk keperluan orang – orang bukan Islam .14. Sepatutnya Islam tidak disebut sebagai pilihan pertama masyarakat Malaysia seperti dalam soal pakaian menutup aurat kepada pelajar sekolah .Sidang Jumaat sekelian .Bahaya Kumpulan IFC dan Artikel 11 ini ialah :Membuka ruang seluas – luasnya untuk orang bukan Islam mencampuri hal ehwal agama Islam.Menjadikan undang – undang Allah mesti tunduk kepada norma – norma antarabangsa seperti hak asasi manusia dan hak kebebasan beragama yang difahami secara salah , dicipta oleh manusia yang menjejaskan aqidah .Membuka jalan bagi ummat Islam murtad tanpa sebarang implikasi undang – undang .IFC berhak menentukan status agama seseorang .Saudara Muslimin sekelian :Allah swt. telah mengingatkan kita :
ومن يبتغ غير الإسلام دينا فلن يقبل منهوهو في الآخرة من الخاسرين
Barangsiapa yang mencari cara hidup yang lain , selain Islam maka ia ditolak ( tidak diterima ) dan ia terdiri dikalangan orang – orang yang rugi ( masuk neraka ) di akhirat kelak .Justeru itu , menjadi tanggungjawab dan kewajipan kita memelihara dan mempertahankan kesucian agama , daripada dipermainkan dan dipersenda oleh musuh Islam yang sekian lama menyimpan dendam terhadap islam .Firman Allah swt :
لتجدن أشد الناس عداوة للذين آمنوا اليهود و الذين أشركوا
Nescaya kamu akan dapati , golongan yang paling hebat menentang dan memusuhi orang – orang yang beriman ialah Yahudi dan orang – orang yang menyengutukan Allah swt.Sidang Jumaat yang dirahmati Allah swt.Kita tidak mempunyai banyak masa lagi , Kepada golongan yang asyik berwacana membidaahkan golongan lain, mencari kesalahan silam, mengungkit-ungkit perkara furu' yang sebenarnya ada cara penyelesaian jika kita bijak memahami aspirasi sebenar Nabi SAW, silalah sedar bahawa keadaan ini adalah antara nokhtah yang menjustifikasikan kepada keberhasilan serangan terhadap aqidah Islam ini.Kelekaan kita menghentam perkara yang boleh diketepikan disaat umat tenat ( seperti kes menghentam Iran dalam usaha Iran berdepan dengan Amerika Syarikat hanya disebabkan mereka Syiah,kes menghentam Ibnu Ishaq serta banyak lagi perkara yang sebenarnya bukan polemik, tetapi dipopular semula oleh golongan ini ) adalah suatu yang amat menjelekkan.Kepada golongan yang pasif terhadap isu umat Islam akibat leka dengan tersingkirnya Amirul daripada AF4,leka dengan saman yang dikenakan kepada Dato' K lebih daripada kes Lina Joy,leka dengan Gaun Cinderella Siti, maka kita adalah agen pemula dan pembina sejarah keterhakisan Melayu sebagai penganut Islam setia sejak era mubaligh Islam Malikul Salleh.Fenomena murtad yang melanda negara hari ini adalah Isu Aqidah dan ia adalah isu semua ummah tanpa mengira perbedaan latar belakang politik , ekonomi dan bangsa .Marilah sidang jumaat sekelian , kita bangkit penuh keinsafan demi memelihara aqidah suci ini .

ZAKAT DAN INFAQ : HUBUNGAN DENGAN HARAKAH ISLAMIAH

بسم الله الرحمن الرحيم فأحســـن الــكلام كلام الله و أحســن الهدى هدى محمد صلى الله عليه و سلم ألا و إياكم و محدثات الأمور فإن شـر الأمور محدثاتها و كل محدثات بدعة كل بدعة ضلالة و كل ضلالة فى النار .
MUQADDIMAH . Zakat dan Infaq adalah sebuah institusi yang berfungsi penting ke arah membina kekuatan luaran dan dalaman bagi sebuah Harakah Islamiyyah .Justeru zakat membekalkan keupayaan Maaliah ( ekonomi ) untuk melengkapi kekuatan yang diperlukan oleh sebuah Harakah Islamiyyah yang beraksi membebaskan ummah dari belenggu Jahiliyyah dan serentak itu berusaha membina Daulah Islamiyyah di atas runtuhan Jahiliyyah tersebut . Kekuatan Maaliah antara pelengkap kepada kekuatan yang mesti disediakan oleh Harakah Islamiyyah berasaskan perintah Ilahi : Dan sediakanlah untuk menentang mereka (musuh yang menceroboh) segala jenis kekuatan yang dapat kamu sediakan dan dari pasukan-pasukan berkuda yang lengkap sedia, untuk menggerunkan dengan persediaan itu musuh Allah dan musuh kamu serta musuh-musuh yang lain dari mereka yang kamu tidak mengetahuinya; sedang Allah mengetahuinya. Dan apa sahaja yang kamu belanjakan pada jalan Allah akan disempurnakan balasannya kepada kamu, dan kamu tidak akan dianiaya. ( Surah Al Anfaal – 60 ) Tanpa syak , bahawa Harakah Islamiyyah beroperasi di atas pengorbanan anggotanya yang memiliki kesedaran dan keinsafan untuk menegakkan Daulah Islamiyyah . Tanpa pengorbanan , Harakah Islamiyyah hanya wujud pada namanya sahaja dan tidak mungkin berjaya dalam operasinya. Mengharapkan pertolongan Allah swt. tanpa pengorbanan adalah suatu sikap yang sia – sia , kerana ia jelas bertentangan dengan sunnatullah dalam perjuangan ini . Sedang Allah memerintahkan setiap individu beriman supaya berjuang menegakkan kalimah Allah swt. dengan jiwa , tenaga dan harta mereka .
Pergilah kamu beramai-ramai (untuk berperang pada jalan Allah), sama ada dengan keadaan ringan (dan mudah bergerak) ataupun dengan keadaan berat (disebabkan berbagai-bagai tanggungjawab); dan berjihadlah dengan harta benda dan jiwa kamu pada jalan Allah (untuk membela Islam). Yang demikian amatlah baik bagi kamu, jika kamu mengetahui. ( At Taubah – 41 ) ZAKAT DAN INFAQ Zakat adalah suatu hak yang diambil dari harta kekayaan tertentu dengan jumlah yang telah ditetapkan oleh syara’ pada waktu yang tertentu . Hukumnya adalah wajib dan ia adalah sebahagian dari rukun Islam yang lima . Berdalilkan firman Allah swt :
Dan dirikanlah kamu akan sembahyang dan keluarkanlah zakat, dan rukuklah kamu semua (berjemaah) bersama-sama orang-orang yang rukuk. ( Al Baqarah – 43 ) Infaq adalah suatu tanggungjawab perbelanjaan di atas rezeki yang dikurniakan Allah kepada mereka yang memerlukannya dan tanggungjawab tersebut menjadi bukti iman yang dimiliki oleh mereka . Ianya terbahagi kepada dua : Bahagian 1 : Infaq sunat seperti sedeqah dan seumpamanya. Bahagian 2 : Infaq wajib seperti zakat dan perbelanjaan ke atas tanggungan syara’ . Sesungguhnya orang-orang yang beriman itu (yang sempurna imannya) ialah mereka yang apabila disebut nama Allah (dan sifat-sifatNya) gementarlah hati mereka; dan apabila dibacakan kepada mereka ayat-ayatNya, menjadikan mereka bertambah iman, dan kepada Tuhan mereka jualah mereka berserah. Iaitu orang-orang yang mendirikan sembahyang dan yang mendermakan sebahagian dari apa yang Kami kurniakan kepada mereka. Merekalah orang-orang yang beriman dengan sebenar-benarnya. Mereka akan mendapat pangkat-pangkat yang tinggi di sisi Tuhan mereka dan keampunan serta limpah kurnia yang mulia (di Syurga). ( Al An faal – 2- 4 )
KELEBIHAN DAN JANJI ALLAH KEPADA MEREKA
YANG INFAQKAN HARTA KE JALAN ALLAH ( FI SABILILLAH )
Sebagai anggota Harakah Islamiyyah , sayugianya kita merasa terpanggil untuk menunaikan tanggungjawab membiayai perjuangan yang suci dan murni ini . Pembiayaan tersebut ( samaada dalam bentuk Zakat ataupun Infaq ) pasti sahaja mendapat ganjaran besar dan setimpal daripada Allah swt. Bandingan (derma) orang-orang yang membelanjakan hartanya pada jalan Allah, ialah sama seperti sebiji benih yang tumbuh menerbitkan tujuh tangkai; tiap-tiap tangkai itu pula mengandungi seratus biji. Dan (ingatlah), Allah akan melipatgandakan pahala bagi sesiapa yang dikehendakiNya, dan Allah Maha Luas (rahmat) kurniaNya, lagi Meliputi ilmu pengetahuanNya. ( Al Baqarah 261 ) Namun demikian , seperkara yang wajib disedari dan diinsafi oleh setiap individu pejuang bahawa pembiayaan mereka terhadap Harakah Islamiyyah bukanlah bersifat sukarela tetapi suatu tanggungjawab dan amanah yang wajib ditunaikan . Firman Allah swt: Dan belanjakanlah (apa yang ada pada kamu) kerana (menegakkan) ugama Allah, dan janganlah kamu sengaja mencampakkan diri kamu ke dalam bahaya kebinasaan (dengan bersikap bakhil); dan baikilah (dengan sebaik-baiknya segala usaha dan) perbuatan kamu; kerana sesungguhnya Allah mengasihi orang-orang yang berusaha memperbaiki amalannya.
( Al Baqarah 195 ) ZAKAT ( INFAQ WAJIB ) UNTUK HARAKAH ISLAMIYYAH . Harakah Islamiyyah adalah salah satu asnaf dari 8 asnaf
[1] yang layak menerima zakat justeru misi dan visinya menepati prinsip Fi Sabilillah . Fii Sabilillah adalah demi kemaslahatan ummah guna melaksanakan urusan agama dan menegakkan Kerajaan Islam ( Daulah Islamiyyah ) Justeru itu , Harakah Islamiyyah yang berjuang untuk menegakkan daulah Islamiyyah dan menyelamatkan aqidah Ummah dikira menepati satu asnaf yang layak menerima zakat .[2] Ulama’ Fiqhiyyah telah menyenaraikan aktiviti berikut sebagai Jihad Fii Sabilillah di zaman ini .[3] · Mendirikan Markaz Tarbiyyah dan Da’awah Islamiyyah · Menyebarkan Kitab Islam untuk membaiki akhlak Muslimin · Membantu pejuang – pejuang Islam menegakkan kebenaran · Jamaah yang berusaha mengembalikan Hukum Islam · Kerja Jamae’I yang menyusun dan menyelaras matlamat bagi memastikan :
1. Pelaksanaan Nizamul Islami 2. Mendirikan Kedaulatan Islam 3. Mengembalikan Khilafah Islam 4. Membangunkan Islam dan da’awahnya · Memerangi Gerakan Jahiliyyah dan Ideologi modern. · Membebaskan bumi Ummat Islam dari hukum Kuffar yang menguasainya samada kafir Yahudi , Nasrani , Mulhidin dan mereka yang tidak beragama . ANCAMAN ALLAH KEPADA MEREKA
YANG ENGGAN MENGELUARKAN INFAQ FII SABILILLAH . Anggota Harakah Islamiyyah yang menahan diri dari mengeluarkan Infaq di Jalan Allah sebenarnya berhadapan dengan ancaman Allah swt. sebagaimana firman Allah swt : Wahai orang-orang yang beriman! Sesungguhnya banyak di antara pendita-pendita dan ahli-ahli ugama (Yahudi dan Nasrani) memakan harta orang ramai dengan cara yang salah, dan mereka menghalangi (manusia) dari jalan Allah (ugama Islam). Dan (ingatlah) orang-orang yang menyimpan emas dan perak serta tidak membelanjakannya pada jalan Allah, maka khabarkanlah kepada mereka dengan (balasan) azab seksa yang tidak terperi sakitnya. (Iaitu) pada hari dibakar emas perak (dan harta benda) itu dalam neraka jahanam, lalu diselar dengannya dahi mereka, dan rusuk mereka, serta belakang mereka (sambil dikatakan kepada mereka): "Inilah apa yang telah kamu simpan untuk diri kamu sendiri, oleh itu rasalah (azab dari) apa yang kamu simpan itu. ( At Taubah 34 – 35 ) PENUTUP . Islam terbina di atas Lima Perkara asas
[4] yang wajib ditunaikan oleh setiap individu . Mengabaikan salah satu darinya memberi erti Islam telah diruntuhkan olehnya. Lantaran itu , tidaklah selayaknya Islam diruntuhkan oleh seorang pejuang . Alasan apalagi yang menyebabkan seorang pejuang teragak – agak untuk mengeluarkan Zakat dan menghulurkan Infaq kepada Harakah Islamiyyah yang mereka sertai. Apakah masih terlintas difikiran mereka untuk menyalurkan sumber asas ekonomi itu kepada pihak yang lain , sedangkan mereka menyedari pihak tersebut tidak bersikap adil dalam pengagihan zakat serta berlaku biadab terhadap agama Allah dengan menentangnya secara terbuka. Kenapa tidak sang pejuang memusatkan pengumpulan zakat dan Infaq ke arah melengkapkan kekuatan dalaman dan luaran Harakah Islamiyyah demi menjayakan hasrat dan usaha membina Daulah Islamiyyah. Tidak Insafkah kita dengan sikap musuh – musuh Allah yang mampu memusatkan pengumpulan “infaq” mereka untuk menentang agama Allah . Firman Allah swt Sesungguhnya orang-orang kafir yang selalu membelanjakan harta mereka untuk menghalangi (manusia) dari jalan Allah, maka mereka tetap membelanjakannya kemudian (harta yang dibelanjakan) itu menyebabkan penyesalan kepada mereka, tambahan pula mereka dikalahkan. Dan (ingatlah) orang-orang kafir itu (akhirnya) dihimpunkan dalam neraka jahanam. ( Al Anfaal 36 ) Hj. Nasrudin bin Hj. Hassan At Tantawi Imam Surau Al Muhajirin