19 Mei 2009

Media bantu Rakyat nilai kebenaran krisis Perak !!

Media bantu rakyat nilai kebenaran krisis Perak

Mat Zain Mat Isa Tue May 19, 09 4:34:46 pm MYT

Para pemimpin Barisan Nasional (BN) terbukti semakin terdesak dan menggelabah dengan perkembangan kemelut politik Perak. Tidak cukup dengan seluruh saluran media cetak dan elektronik dikuasainya dikerah menyiarkan propaganda parti itu, Umno kini terpaksa memanipulasi media siber bagi 'menegakkan benang basah' di pihaknya.

Persepsi umum cuba dibentuk menerusi ulasan dan huraian saban hari terhadap keputusan dua mahkamah awal minggu lalu berhubung siapa sebenarnya layak diiktiraf sebagai Menteri Besar Perak yang sah. Walaupun keputusan oleh Mahkamah Tinggi Kuala Lumpur yang memihak kepada Dato' Seri Mohammad Nizar Jamaluddin dari PAS sepatutnya dijadikan status quo, elaborasi lebih meluas diberikan secara positif kepada keputusan Mahkamah Rayuan Putrajaya yang memihak BN keesokannya.
Beberapa ungkapan yang tidak lekang disebut hampir setiap pemimpin BN, yang kemudiannya dipanjangkan pemerhati dan pengulas politik berkisar kepada menjustifikasi tindakan dibuat BN dalam mengambil alih kerajaan Perak, awal Februari.
Meskipun sudah diputuskan mahkamah tindakan merampas kuasa itu tidak sah dan jawatan menteri besar dikembalikan kepada Nizar, ada kecenderungan sangat ketara di kalangan para pemimpin BN mengingkari keputusan tersebut. Olahan dan gambaran mereka sewenang-wenangnya menjurus kepada menyimpulkan kononnya setiap sudut tindakan BN adalah berperaturan, mematuhi perlembagaan dan bertepatan dengan demokrasi.
Ayat akhir mereka dalam meyakinkan betapa betul dan benarnya tindakan itu, setiap mereka mengulang sebut bahawa ia mendapat pengiktirafan dan restu pihak istana.
Maka akhirnya disimpulkan bahawa sebarang usaha mencabar dan menggugat kerajaan yang direstui istana adalah perbuatan tidak menghormati institusi berkenaan, selain turut dilabelkan sebagai gila kuasa, tidak demokratik, jahil undang-undang dan seumpamanya.
Di atas premis sama, beberapa pihak meminta para pemimpin Pakatan Rakyat tidak meneruskan hasrat mendesak Sultan Perak membubarkan Dewan Undangan Negeri (Dun). Selain mengaitkan sebuah pilihan raya semula di negeri itu dengan segala macam gambaran negatif dan sia-sia, desakan itu juga dilabelkan sebagai menderhakai restu yang telah diberikan istana terhadap kerajaan BN.
Itulah gambaran betapa terdesaknya BN. Setelah segala saluran media dikuasainya gagal menguasai minda dan penerimaan rakyat, parti itu tiada pilihan melainkan terus memainkan sentimen berkaitan institusi istana. Mereka tidak jemu-jemu cuba mengaitkan apa juga tindakan para pemimpin Pakatan sebagai suatu yang tidak menghormati istana.
Cerita kononnya pihak istana amat tidak menyenangi para pemimpin Pakatan tersebar luas. Malah Insiden Nizar dan Exco Kanan, Ngeh Koo Ham dipanggil ke Petarakna Diraja semasa kekecohan dalam Dun Perak tempohari juga diulas sebagai tanda kemurkaan Raja Muda Perak Raja Dr Nazrin Shah terhadap tindak-tanduk Adun-Adun Pakatan.
Barangkali kecekapan jurufoto beberapa akhbar alternatif merakamkan gambar Raja Muda itu bersama Raja Puan Besar Perak, Tuanku Zara Salim yang tersenyum sambil berbual mesra dengan Nizar dan isteri pada satu istiadat di Istana Iskandariah, 12 Mei lalu adalah satu pukulan maut buat propaganda BN tadi.
Gambar itu disiarkan Harakah edisi 15 Mei dan turut dipaparkan mingguan Siasah, 17 Mei. Seperti sering dikata orang, sekeping gambar menceritakan seribu perkara. Paling penting, segala fitnah dan tohmahan jahat dilontarkan seluruh agen BN dalam memburukkan hubungan istana dengan Pakatan terbukti palsu.
Kini BN, khususnya Umno tampil dengan usaha terbaru. Buntu dengan laporan dan paparan media cetak dan elektronik yang gagal menambat kepercayaan rakyat, ia beralih pula kepada media siber. Antara lain, parti itu mewujudkan blog khas ?Selamatkan Perak?.
Ketua Penerangan Umno, Ahmad Maslan minggu lalu menyeru orang awam melayari blog itu dan melihat sendiri apa yang didakwanya sebagai ?rakaman penuh? perjalanan sidang Dun Perak pada 7 Mei lalu. Beliau menaruh harapan bahawa rakaman itu membolehkan rakyat menyaksikan apa yang didakwanya ?keganasan wakil pembangkang? sepanjang kekecohan sidang tersebut, termasuk tindakan rakus BN ?meragut? kerusi diduduki Speaker Dun, V. Sivakumar.
Sama ada BN sedar atau tidak, selain ulasan dan cerita terperinci oleh para pemimpin Pakatan menerusi ceramah mereka di luar sana, rakaman bebas insiden itu juga dikatakan telah berada di pasaran dan menjadi tontonan rakyat.
Setakat ini, saluran media alternatif lebih ke hadapan menjelaskan keadaan berbanding media dikuasai BN. Lebih utama lagi, rakyat lebih percayakan kebenaran dipaparkan media-media alternatif dalam memahami kebenaran krisis di Perak. - mns

Tiada ulasan:

Catat Ulasan